BOLANG KONDANGAN lagi #2

Turun dari moda transportasi darat, gue nemplok nggak langsung di rumah temen gue karena gue lupa lokasinya. Jadi gue putuskan untuk jalan kaki karena yang inget lokasinya adalah mata kaki gue. Dan bener ternyate, lancar banget jalannya ke rumah beliau. Sampailah gue ke tempat temen gue yang kemaren udah akad ituh. Niatan gue sih datang H-1 resepsi adalah untuk bantu-bantu. Mana tau ada yang bisa dibantu, termasuk, bantu hore-hore. Alhamdulillah ada bocah bernama haziq yang berhasil gue taklukkan. Huahahaha. Gue main sama dia. Sembari ngobrol ngalor ngidul membully penganten anyar. Bawaan happy euy.

Sambil ngobrol gitu, gue kembali meyakini bahwa jodoh itu ajaibbbb. Nggak tau-tau ternyata jodoh elo adalah teman sendiri. Kayak lagunya prikitiw kertas getoh. Mencari-cari tambataaaan hati, kau sahabatku sendiri. Prikitiw. Beneran dah ajaib banget. Ini couple yang totally different. Gue nggak ngerti gimana garis cocoknya. Yang satu koplak, yang satu lagi bukan tipe yang bisa ketawa ngakak guling-guling. Namun ya gitu deh unexpected life story.

Salah satu bagian yang agak melow dari trip kondangan gue kali ini adalah karena gue sendirian. Harapannya sih bisa hang out bareng kak oni gitu di payakumbuh. Namun apa daya ternyata beliau ada agenda. Terasa banget lonely pas gue makan malem. Sendiri bo’… Tadi siangnya sih nggak berasa sendiri banget. Eeeeeh pas udah balik ke tempat nginep, hening. Only me myself and I. Gue jadi inget banget gue pernah baca quote begini. Emang sedih kalo kita lagi sedih tapi ternyata nggak ada yang nemenin, sendirian aja. Tapi lebih sedih lagi kalo saat kita happy, nggak ada orang yang bisa kita ajak happy juga; Saat kita lagi ketawa, ternyata itu ketawa sendirian. Hmmm… Melow dah.

Balik ke story, besoknya resepsi mereka. Inilah kenapa gue datang. Kan kondangan. Hehehe. Jadi ceritanya gue cuma punya waktu singkat untuk membersamai mereka. azeh bahasa gue. habisnya bingung mau pake kata apa. Ya emang cuma beberapa jam sebelum akhirnya gue dijemput travel untuk cus ke padang. Gue ngerti perasaan mamah-mamah yang “melepas” anaknya untuk dipinang laki-laki baik. I feel that way saat gue udah di travel. Sedih, tapi juga assure. And the rest, cuma bisa ngedo’ain semoga perjalanan kalian selalu dalam lindungan Allah. Ihiks-ihiks.

Perjalanan gue ke padang siang itu sebenernya seru juga. Namun kayaknya gue lagi males bikin lanjutan cerita ini. Kiwkiwkiw. Gue lagi butuh golden time dimana gue sudah kangen dengan namanya weekend hibernation.Cerita lengkapnya udah gue ceritain ke orang yang kadang membuat gue pengen apa yang gue lihat, dia selalu tau. Apa gue kudu beli kamera go pro terus ditarok di jidad? Hahahaha. Kan gampang kalo mau cerita. Tinggal play.

Agar gue tetap inget dengan pesan moral perjalanan gue di travel itu, gue akan buat di sini. Bahwa travel, perjalanan, dan orang-orang di dalamnya yang gue temui; selalu ada alasan kenapa semuanya terjadi, dan sudah ada yang mengatur dengan jalan cerita perfect. Dan setiap orang adalah tokoh utama untuk masing-masing ceritanya. So, be the best of you.

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s