Bolang Kondangan (lagi)

Ngebolang kali ini sudah direncanakan sejak bulan ketujuh tahun dua ribu enam belas. Meski harus mengakhiri sesuatu yang bernama cuti tahunan yang sisa cuma satu hari. The power of love sih. Jadi everything i do. Dua makhluk yang jadi reason ngebolang gue kali ini harus mengganti perjuangan gue dengan menjadi couple yang sakinah mawaddah warahmah. Ya gue emang ngebolang dalam rangka kondangan. Seinget gue sih ini kondangan terjauh yang pernah gue lakukan. Meski orang bilang KNO-BIM hanya sekitar limapuluhlima menit, terus otw ke tempat kondangan di Jorong Tanjung Pati Nagari Sarilamak Kabupaten Limapuluh kota Sumatera Barat sekitar empat jam, bagi gue jarak ini lumayan jauh. Secara gue adalah peri rumah yang lebih suka di rumah ketimbang melala kian kemari.

Trip kali ini sebenernya udah dipersiapkan, namun karena circumtances skejul gue yang lain dan terkait izin di kantor (maklum masih kerja sama orang), gue baru bisa fix booked tiket H-2. Alhamdulillah adek gue sekarang jualan tiket. Jadi gue bisa order tanpa harus buru-buru ke ATM seperti kalau gue beli tiket online di itu tuuuuh. FYI gue masih tabu sama yang namanya mobile banking, e-banking, bla bla bla syalala. Bahkan sms banking digunakan Cuma untuk notif kalo ada cring-cring masuk rekening. Keuntungan lainnya adalah, sama adek gue, gue bisa ngebon. Hehhehe.

Gue terbang ke BIM pake singa di direct flight pagi-pagi. Sebagai tips, manfaatkanlah fitur mobile atau web check in. Gue juga nggak bawa bagasi banyak. Cuma ransel sebiji dan tas cangklok sebiji. Dan gue juga kondangan nggak bawa kado… Kiwikiwkiw… Flight ontime (tumbeeeen…).

Gue duduk sendirian deket jendela. Adem ayem tentrem. Setelah baca doa perjalanan, gue baca doa tidur. Namun tidur gue adalah tidur alert. Dua puluh menit kemudian, eh ada bapak-bapak yang duduk berjarak satu seat di sebelah gue. Bapak itu tadinya duduk di row belakang gue bertiga. Ya nggak papa sih. Cuma ternyata lama-lama ntu bapak sedikit mengganggu naga yang sedang tidur ini. Dia celingak celinguk lihat jendela sebenernya, tapi gue jadi harus jaim, nggak mungkin gue pasang mode molor kebo terus tanpa sadar gue ngorok atau ileran. Kan berabe. Dan si bapak menyapa gue yang lagi males diajak ngobrol. Gue nggak inget ngomongin apa. Yang jelas gue keseringan nyebut “hah?”, “apa pak?” karena telinga gue lagi congekan akibat perubahan tekanan di ketinggian. Ujung-ujungnya si bapak diem sendiri gegara gue lambat loading karena congekan. Hahaha. Alhamdulillah flight lancar luncur aman selamet sampe BIM. Karena gue Cuma bawa bagasi kabin, gue jadi lebih efisien waktu, nggak perlu makin cengok gegara nungguin conveyor. Nggak lama setelah mendarat, gue ditelpon sama abang-abang travel yang akan gue tumpangi untuk sampe ke payakumbuh. Setelah ketemu sama beliau, gue disuruh nunggu penumpang lainnya yang kemungkinan masih di dalam terminal kedatangan. Gue duduk sendiri di deket parkiran BIM. Saat duduk sendiri, gue ngerasa ada asap rokok yang terbang ke arah gue. Gue celingak celinguk mencari siapakah yang berani-beraninya merokok di dekat gue yang bisa puyeng kalo ketemu asap rokok. Tapi horor. Nggak ketemu bo’… nggak ada yang merokok di sekitar gue. Lalu darimanakah asap rokok itu berasal? Hiy…

Setelah menunggu sekitar 30 menit, gue naik travel. Mobilnya avanza tipe G tahun 2016. Gue duduk paling belakang. Di tengah. Sebelah kanan gue, kakak-kakak, di sebelah kiri gue, bapak-bapak. Bapak ini sebelum berangkat tadi sangat menekankan kepada bang supir bahwa beliau belum makan dan mau sarapan terlebih dahulu. Si bang supir berjanji bahwa akan mampir ke tempat makan di perjalanan. Baru deh si bapak mau naik mobilnya. Di perjalanan, si bapak berzikir sambil tremor. Gue kasian banget. Sumpeh. Laper banget kayaknya. Si bang supir baru melipir ke tempat makan setelah perjalanan ditempuh satu jam. Gue nggak inget itu dimana. Haha. Namun mujur tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Setelah segambreng penumpang travel turun dan masuk ke warung makan, ternyata si ibu warung belum kelar masak. Apa daya. Si ibu warung mengarahkan bang supir ke warung makan lain yang artinya harus balik kanan. Si bapak naik lagi ke mobil dengan muka udah pucat, tangan udah gemeteran. Gue inget dalam tas gue ada coklat 3 biji. Gue kasih ke bapak itu yang rasa orange. Hehe. Random… Bapak itu happy dapet coklat dari gue, namun nggak langsung dimakannya. Itu coklat diputer-puter sama jarinya sambil berzikir. Hmm… okay. Akhirnya, sampe juga ke warung makan yang masih available menu sarapan indonesia. Lontong. Gue sebenernya nggak laper. Tapi ikutan makan aja. Alhamdulillah si bapak udah nggak pucet dan tremor lagi. Perjalanan dilanjutkan dengan diputarnya musik minang entah tahun berapa. Si bapak yang saat lapar berzikir, sekarang udah kenyang jadi bernyanyi. Hahaha. Gue senyum sendiri merhatiin si bapak. Tapi mendinglah daripada tadi sebelum makan, kayak udah hipoglikemia banget. Gue udah siap-siap coklat dan apa yang akan gue lakukan kalo si bapak makin hampir oyong. Yang sedikit bikin gue rada syebell adalah si kakak di kanan gue dan si bapak di kiri gue kayak nggak pake kira-kira duduknya. Serasa bangku milik berdua aja kali ye. Jadi gue yang di tengah ini makin tersiksa. Udahlah gue kudu memangku ransel gue yang nggak bisa ditarok di bagasi di belakang gegara udah penuh, ditambah lagi gue yang emang nggak endut tapi juga nggak kurus keleeeus harus duduk dengan perjuangan agar nggak kesenggol kanan kiri. Torture itu berakhir saat si kakak di kanan gue turun di bukittinggi. Yeyeye lalalala. Gue pikir dengan turunnya si kakak, maka gue dan bapak itu bisa berbagi seat 50:50. Namun ternyata gue terlalu ngarep. Si bapak yang tadinya kakinya di bawah, karena si kakak udah turun, eeeeh beliau jadi duduk bersila dan memakan tempat 2/3 dari panjang seat belakang. Gue masih harus pake ilmu mengecilkan badan. Gue kasih batas teritorial dengan ransel gue. Dan si bapak baru turun 20 menit sebelum gue sampai di tempat gue nemplok. Lumayan lah 20 menit terakhir gue masih bisa ngelurusin kaki dan punggung gue yang muda-muda encok. Dan selama 20 menit gue cekikikan dengerin cerita bang supir yang curhat colongan pernah kena tangkep tilang you know what seratus ribu gegara belok kiri langsung tapi berubah pikiran dan take U turn tiba-tiba tanpa sadar pak pol merhatiin dari pos-nya sambil nyengir-nyengir serem.

Singkat cerita, sampailah gue di tempat gue nemplok. Waktu itu udah tengah hari. Sebenernya temen gue udah nawarin untuk stay di rumahnya. Tapi gue sih nggak mau jadi center of attention di saat gue nggak bisa bantu apa-apa  terus malah jadi tamu yang harus diperhatiin meskipun gue nggak minta. Setelah bebersih, gue siang itu meluncur ke rumah temen gue yang jaraknya sekitar 6,6 kilometer. Gue tanya ke resepsionis, namun ternyata di sana jarang lewat angkot. Lalu gue diarahkan ke moda transportasi lain yang nggak mau gue reveal di sini karena khawatir akan menimbulkan prejudice. Hehe…

Memang gue pernah hidup 5 tahun di ranah minang, namun sayangnya kemampuan bahasa  minang gue agak luntur dan mulai tergantikan dengan bahasa korea dicampur logat utara. Dari kejauhan gue lihat ada penjual air tebu. Gue tambeng berjalan mendekat ke arah abang penjual air tebu. Air tebu yang gue pengenin pas gue lagi ngebolang ke central borneo tapi nggak dapet. Gue beli dua bungkus. Ceritanya sekalian ngebawain keponakan di tempat temen gue, meski endingnya yang satu bungkus ditelen sama om-nya, dan yang satu lagi ditumpahin sama tantenya. Puyeng deh kepala panda. Nah, sama si abang air tebu, gue nanya harga “bara ciek bang?”. Gue berdoa semoga abang itu tidak mengendus ke-awkward-an bahasa minang gue. Beliau kasih gue hint sekian ribu getoooh. Gue nggak mau reveal di sini juga karena gue khawatir besok-besok ada cring-cring masuk rekening gue dengan niat mengganti jajan air tebu itu. Hahahaha. Dengan dua bungkus air tebu murni pake es dikit di tangan gue, sampailah gue ke rumah temen gue yang alhamdulillah hari sebelumnya udah saaaah.

-to be continued-

Advertisements

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s