Tentang Mahar

Beberapa hari yang lalu gue kepoin sesuatu yang namanya mahar.
Bukan mahar yang di novel laskar pelangi, bukan juga mahar anaknya pak haji sapri di komplek gue.
ini mahar yang itu. Mahar a.k.a mas nikah kawin
Just in case, gue perjelas di awal kalo ini bukanlah semacam kode. Hahaha.
Gue kepo tentang ini adalah karena gue emang lagi pengen kepo.
Salah satu yang harus ada di pernikahan adalah si mahar. Kalo sesuai dengan yang gue kepoin, mahar itu terserah si pihak perempuannya mau minta apa. Bener-bener terserah.
Urusan sanggup apa kagaknya si calon suami, tergantung dia juga mau dipikirin apa kagak. Haha.
Kepo tentang mahar membuat gue berpikir unyu.

Kisah yang satu ini juga gue baru inget lagi setelah disebut di sebuah chat. Tentang mahar 1000 candi. Nah ini adalah permintaan Roro Jonggrang saat dipinang oleh Bangun Bandawasa. Disuruh bikin 1000 candi dalam semalam, sebelum fajar menyingsing. Sesuai dengan yang kita tahu dari buku kisah-kisah legenda, ending dari cerita ini adalah Bangun Bandawasa tidak berhasil, Cuma sisa kurang satu lagi, dan dikutuklah mbak roro jadi candi ke-1000. Gue baru ngeh, kenape juge minta syarat nyusahin begono.

Ada lagi kisah sangkuriang dengan gunung tangkuban perahu. Bikin perahu gede dalam satu malam. Kalo dipikir-pikir kayaknya dayang sumbi inspired by roro jonggrang. Setelah gagal dan sangkuriang jadi bete, ditendangnyalah perahu itu dan jadi tangkub. Hehe.

Kalo ditelaah, kayaknya mahar nyusahin begono Cuma terjadi kalo segan nolak langsung tapi nggak bisa nerima lamarannya juga.

Sesuai dengan hasil kepo gue, perempuan yang baik itu yang mudah maharnya alias nggak nyusahin.

Gue pernah datang ke akad nikah temen ngaji gue, mahar dari suaminya adalah muroja’ah surah arrahman. Sebelum acara berakhir, beliau muroja’ah deh. Surah arrahman, clear dari awal sampe akhir. Gue salut deh ah. Meskipun itu abang udah grogol sampe keringetan segede biji jagung, gue juga sampe ikutan grogol, ibu-ibu yang duduk di sebelah kanan gue entah kenapa malah gregetan, sedangkan yang di sebelah kiri gue udah rungsing gegara kakinya kesemutan, muroja’ah mahar si abang bisa ditunaikan dengan lancaaaaar. Alhamdulillah…
Waktu SMA juga, kelas 3 tepatnya, saat guru nggak masuk, gue diajak temen gue dengerin hafalan dia. Again, surat arrahman. Gue nanya kenapa dia menghafal surat itu. Dia jawab “nanti pengen dimaharin surat arrahman, makanya aku harus hafal duluan”. Masya Allah.

Pernah juga gue denger, ini Cuma gue denger aja, ada yang minta dimaharin komik conan episode 1 sampe yang terbaru terbit. Komiknya di-pack gitu jadi cantik. Hahaha. Istrinya maniak detektif conan.
Ada juga yang minta duit sesuai dengan tanggal nikah. Misal tanggal 10 Desember 2014, maharnya 10.122.014 Rupiah atau 10 milyar 12 juta 14 ribu Rupiah. Hahaha. Mahal daaaaang.

Kalau dari kisah Rasulullah dan Bunda Khadijah, maharnya 20 ekor unta. Ada juga salah satu sahabat yang maharnya adalah keislaman calon suaminya.

Apapun pilihannya, mahar itu emang prerogatif si calon. Tapi please deh ya, kayaknya kudu mikir juga, mbok ya jangan nyusahin gitu. Ada yang calon suaminya mau ngasih yang lebih dari yang diminta. It’s okay juga. Yang penting si calon istri ridho.

Memudahkan mahar bukan berarti underestimate dengan kemampuan calon mempelai pria. Gue pernah denger celetukan temen gue yang komen tentang mahar temennya juga.
Gue (G): “maharnya apa bro?”.
Calon Mempelai pria (CMP): “dia mintanya seperangkat alat sholat, dee”.
Temen Calon Mempelai Pria yang juga temen gue (TCMPYJTG): “dia Cuma minta seperangkat alat sholat???? Hahahah. Wah… Fisik brooo. Kayaknya dia meragukan kemampuan elo ngasih dia mas kawin BMW. Haha..”
G: Tanpa perlu gue komen panjang lebar, gue timpuk dia pake orong-orong.
CMP: “hehe… nggak ah… Dia emang begitu. Nggak banyak maunya. Ya mungkin sebagai pelepas syarat aja. Insya Allah juga alat sholat bukan sesuatu yang gampang, melainkan dalam filosofinya”
G: Masih tanpa perlu komen panjang lebar, gue manggut-manggut ke temen gue CMP. Dan gue langsung ngambil sapu sama pengki buat nyingkirin itu TCMPYJTG yang nyebelin nggak tau sikon. Untung aje si CMP anaknya baik dan bersahaja. Kalo dia minderan gimana coba. Bisa rempong urusan.

Ya gue yakin aja kalo si calonnya minta yang lebih dari itu mah insya Allah si temen gue sanggup-sanggup aja. Tapi karena calonnya itu pengen jadi salah satu kategori “perempuan yang baik adalah yang mudah maharnya”, jadi nggak banyak macem-macem apalagi kayak roro jonggrang yang minta seribu candi.
Demikianlah hasil kepo gue.
Just in case, gue tegaskan lagi ini bukan kode.
Gue nulis begini mah Cuma sekedar agar yang di otak nggak hilang kemana-mana. Ya mana tau ada yang terinspirasi sama tulisan gue. Hahahahha.

Best regards,
dpw

4 thoughts on “Tentang Mahar

    1. Hahaha… kalo bisa dipenuhi gimana coba da. kan jadi berabe.
      kalo emang mau nolak, ngapain pake segan, nyebut mahar pula… 😀

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s