Cerita Jualan

Ada teman gue yang nanyain apakah gue minat berdagang atau tidak.
Jualan gitu. Gue sih ada niatan, ada inspirasi, tapi kalo eksekusinya, hehe, belum tuh.
Apakah gue berbakat dagang atau tidak, gue juga nggak tau.
Gue sempet beberapa kali dagang kecil-kecilan.
Kalo diinget-inget emang kecil-kecilan banget.
Modalnya gue pake dari tabungan gue yang gue kumpulin kalo dapet kiriman dari ortu semasa kuliah.
Atau ada juga yang gue cuma bantuin dagang produk orang lain.

Gue pernah ikutan bantuin jualan minuman berbuka puasa. Kalo di padang, istilahnya pabukoan.Menunya adalah es shanghai. Pakai air kelapa dan dagingnya, sirup semacam marjan yang warnanya merah, pake selasih, dan nata de coco. Tidak lupa es-nya. Hehe. Karena kalo es shanghai g pake es, jadinya “e hanghai”. Wkwk.
Yang membuat minuman ini adalah beberapa orang uni gue yang idenya nggak pernah redup kalo soal melihat potensi pasar.
Gue yang pengen tau rasanya berjualan makanan, ikutan nimbrung.
Areal di sekitaran kampus gue yang disulap jadi pasar bedug di bulan Ramadhan namanya adalah pasar baru.
Di sanalah lapak itu berdiri. Yihaaa. Rame daaaang. Masyarakat berlomba-lomba bikin lapak, menjual berbagai menu makanan yang sebenernya ada juga yang mirip-mirip. Di situlah rasa nggak akan bisa bohong. Selain rasa, juga harga jadi pertimbangan membeli. Hehe.
Lapak es shanghai uni-uni gue dibuka sekitar jam 5 sore. Gue ikutan belajar cara menakar, memasukkan ke plastik, dan mengikatnya dengan karet. Dipasanglah tulisan “es shanghai”. Gue nggak inget harganya berapa. Lupa.
Saat calon pembeli mulai berlalu lalang di sekitaran pasar bedug ini, gue mulai cuap-cuap promosi menawarkan dagangan. Di sore hari saat hampir waktu berbuka, harus marketing pake modal mulut doang, dengan ekspresi energik, bayangin aja lah gimana kerasnya kehidupan dagang itu. Gue jadi haus. Hahaha. Tapi hati senang. Apalagi kalo ada pembeli yang datang dan membeli karena termakan promosi maut gue. Uhuy. Yang lebih happy lagi kalo dagangannya ludes des des, habis terjual. Gue nggak pernah minta bagi hasil ke mereka. Toh, gue kan cuma bantuin doang. Tapi pernah waktu itu gue dikasih sebungkus es shanghai. Kan lumayan. Hehe.
Saking excited-nya gue dengan pengalaman dagang itu, gue nelpon dan cerita ke ortu gue. Ayah gue sampe agak serius nanyain latar belakang kenapa gue ikutan jualan. Ortu sempet khawatir kalo-kalo gue lagi nggak ada duit saku sehingga harus jualan. Tapi gue bilang bukan itu alasannya. Gue pengen belajar berusaha. Dan ortu gue mendukung. Ayah gue juga pedagang. Jadi somehow beliau suka dengan kegiatan gue yang positif ini. Pesan beliau, yang penting nggak mengganggu tugas utama gue merantau, yaitu menuntut ilmu, dan gue kudu jaga kondisi kesehatan, jangan sampe kelelahan gegara jualan. Hihihi.

Gue juga pernah jualan stiker sama pin.
Dulu banget, saat gue masih fresh dan super unyu, gue belajar design sederhana. Gue juga temenan sama orang yang bakat seninya sekarang udah tumpah ruah, sehingga penampilannya sekarang pun jadi mirip-mirip sujiwo tejdo atau ki joko bodo. Hehe. Gondrong khas artis lah. Betewe, dia sering baca tulisan gue di blog ini. Hehe. #Mugikun.
Dia ngajarin gue tentang sesuatu yang sampe sekarang gue nggak bisa. Pernah dipinjemin buku sampe akhirnya itu buku dikasih buat gue, dan dengan baik hati dia burn-kan font unik di compact disc dan dikasih ke gue, tak lupa di cover CD itu ditulisnya “the death”. Intinya, berhubung ada partner in crime gitu, gue jadi suka coba-coba bikin design dan untuk keperluan nggak komersial, gue cukup diandalkan untuk itu oleh komunitas gue. Ihiiiy. Haha. Design sertifikat bintang aktifis fakultas, nametag bem fakultas, logo kegiatan kampus, dan lain-lain yang kebanyakan sih gue nggak disuruh tapi mau sendiri. Design sertifikat pertama gue adalah saat kegiatan kampus perdana yang gue jadi panitianya. Pas dilihat oleh beberapa teman sesama panitia, dibilangnya buatan gue itu bagus. Makasi banget deh buat mereka yang gue yakin niatnya menyemangati gue. Haha. Gue sadar diri kalo design itu nggak banget. Kalo dilihat sekarang sih rada lucu dan nggak beraturan. Tapi namanya juga usaha pertama. Sama kayak kalo gue dengerin lagu debutnya SNSD yang into the new world. Kalo didengerin dulu dan sekarang, terasa bahwa lagu debutnya masih dengan vocal tidak sematang sekarang. Hehehhe. Analogi seorang Sone.
Saat ide design gue datang, gue kepikiran mau jualan pin dan stiker. Pin saat itu musim banget dipake mahasiswa. Dipasang di kemeja, di jilbab, di tas, di mading, dimana-mana. Gue pun bikin design pin bulat dan stiker juga.
Gue buat design dan untuk cetaknya gue kenalan sama orang yang punya usaha cetak begituan.
Gue jual dehhhh. 5000 satu biji. Stikernya gue nggak inget gue jual berapa.
Laris lah. Modal gue balik lagi dengan untung yang cukup. Hoho.
Inget banget gue jualan di bawah pohon nangka di sekitar kantor jurusan gue. Haha. Saat itu gue cerita juga ke ortu kalo gue jualan pin dan stiker. Lagi-lagi ayah gue terharu bercampur bangga dan rada kasihan. Ortu kembali mikir kenapa gue tiba-tiba jualan (lagi). Jangan-jangan kehabisan duit. Jangankan mendadak dagang, saat gue mendadak rajin puasa senin kamis aja ibu gue sempet heran, terus mengira bahwa gue rajin puasa agar hemat uang saku. Hihihi.
Saat gue wisuda dan ortu melihat pohon nangka tempat gue buka lapak, ayah gue komen “di situ dian jualan kan?!”. Ayah gue tau aje.

Komoditas dagang gue yang lainnya adalah mencit.
Gue penelitian pake mencit putih. Berhubung gue bekerja dengan makhluk hidup yang nggak pernah bisa diprediksi masa hidupnya, gue mempersiapkan 2-3 ekor lebih banyak dari seharusnya. Saat penelitian gue kelar, dan alhamdulillah semua mencit yang gue jadiin cadangan menjadi tidak terpakai, gue jadi bisa jual mereka. Haha.
Selain gue jual, gue ternakkan mereka. Berhubung mencit gue mencit betina, dikawinkan dengan mencit punya temen gue, dan saat dia melahirkan dan berpisah dari si mencit jantan, maka hak asuh anak jatuh pada mencit betina. Gue jadi keep anak-anaknya. Gue kasih makan dan gue pelihara baik-baik. Sampai akhirnya mereka mencapai bobot 20-25 gram. Saat itulah tawaran membeli mereka berdatangan ke gue. Jangankan saat udah pas bobot, saat mereka masih orok aja udah ada yang order. Hehe. Gue jual dengan harga pasaran 8000-10.000 rupiah. Kalo ada yang minta pake harga saudara, gue tawarkan 15.000 rupiah. Hahaha. Kan saudara harus saling membantu. Kidding. Paling mahal juga gue jual 12.000.
Kegiatan dagang mencit gue berlangsung hingga gue harus preparing kompre. Pada akhirnya, tiap ada yang mau beli mencit gue, gue kasih aja gratis. Udah males jualan. Hehe. Kalo dipikir-pikir juga ngapain pelit banget, yang begituan aja dijualin. Haha. Jadi gue nggak tau lagi nasib sisa anak-anak gue itu. Apakah dipakai untuk penelitian, diternakkan kembali hingga generasi ketujuh, berhasil melarikan diri dan hidup dengan penuh tantangan di lingkungan kampus yang banyak hewan buasnya termasuk ular pemangsa tikus, atau jadi pemeran pengganti stuart little di sequel terbarunya.

Yang teranyar, gue jualan air minum. Aquaaaa.
Di rumah sakit tempat gue meng-orbit, gue menemukan fakta bahwa air minum yang disediakan oleh RS agak berasa beda dari air minum biasa, dan beberapa pegawai mengeluhkan sakit tenggorokan setelah mengonsumsi air itu. Dan mereka memutuskan untuk beli aqua sendiri di grosir. Mereka beli secara eceran. Aqua 1,5 liter, per botol 4000 rupiah. Hal ini sudah berlangsung berbulan-bulan di tahun 2015 ini. Beberapa hari yang lalu, tepatnya 2 hari sebelum ramadhan, gue dapet ide. Gue beli aqua 1,5 liter itu 1 kardus dengan harga yang pasti lebih murah daripada beli eceran. Dan gue jual eceran dengan harga yang sama dengan harga eceran toko grosir. Dus pertama yang gue stok hari ini tinggal 3 botol dari 12 botol. Hahaha. Laris kan. Baru berapa hari coba. Tapi gue agak termenung dan geli sendiri karena mikir kenapa gue baru dapet ide saat memasuki bulan ramadhan yang nggak mungkin para orang muslim berpuasa memerlukan aqua itu. Lapak gue hampir layu sebelum berkembang. Wkwkkwk. Pelanggan gue sekarang ya tinggal saudara-saudara yang nggak puasa. Kalo udah habis laku dagangan gue yang dus pertama ini, gue akan restock. Nggak masalah walaupun yang nggak puasa jadi pada minum di depan muka gue. Kan gue menghormati yang tidak puasa. Lagian nggak masalah juga lah. Nggak ngaruh ke puasa gue ini. Malahan asik karena puasa di lingkungan yang tidak puasa lebih menantang. Hohohoho.

Adakah bakat gue jadi pedagang? Gue sih ngerasa nggak bakat.
Haha. Atau mungkin, bisa diasah? Who knows.
We’ll see.
^^

 

2 thoughts on “Cerita Jualan

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s