Makanan Bayi

Beberapa hari yang lalu gue nge-post di instagram, foto cemilan favorit gue. Milna Biskuit Bayi, khususon rasa original. Hohoho. Ini makanan favorit yang sampe umur segini aje masih gue konsumsi. Rasanya enak. Harganya sih emang lebih mihil dari biskuit lainnya. Maka daripada itu, gue kudu nabung terlebih dahulu kalo kepengen makan biskuit bayi milna ini. Hihi. Sengaja banget sebut merk. Kali-kali diundang untuk syuting CF biskuit milna. Hahahaha.

Setelah gue post, beberapa ada yang like, ada juga yang komen. Terus beneran dia gue rekomendasiin untuk icip ntu makanan bayi. Dan ternyata. keesokan harinya, beneran itu anak makan biskuit bayi itu. Hahaha. Dipostingnya juga di IG nya. Gue ngakak tak tertahan. Gue berhasil merekrut anggota baru penggemar makanan bayi. Hihi.

Kesukaan gue terhadap makanan bayi, emang bermula dari saat gue masih bayi dan balita. Tentunya masih orok begitu mana ngerti tentang rasa. Apa yang dimasukin ke mulut, semuanya ditelen. Nggak mikir “ini nggak berasa”. bocah kecil yang nggak mau makan, yakinlah bukan nggak suka sama rasanya, tapi kadang aroma atau udah kenyang, atau lagi bad mood, atau mungkin lagi rungsing aja. Tapi bukan karena rasanya. Berhubung gue udah 2 tahun saat punya adek, dan gue ngintilin emak gue kalo lagi ngasih makan adek gue, gue udah ngerti rasa. Pada suatu hari, gue nilep bubur bayi adek gue. Hehehe. Gue icip bubur bayi rasa beras merah. Enak ciiiiin.

Lama-lama, kalo adek gue nggak abis makan, gue yang disuruh ngabisin. Walaupun gue jadi penampungan sisa makanan bayi, pada kenyataannya pertumbuhan ke atas dan ke samping gue nggak sebanyak kakak dan adek-adek gue. Tetaplah gue yang paling minimalis di keluarga. Selain bubur yang rasa beras merah, gue juga suka kalo emak gue masak tim sayuran, tim ayam, ikan. Gitu-gitu deh. Mungkin bagi yang lain bentuknya kayak apaan gitu. Tapi enak kok. Bergizi pula. Hehe.

Kebiasaan makan makanan bayi ini berlanjut sampe umur gue setuir ini. Pernah ada yang lucu saat gue nemplok di warung mau beli promina bubur bayi rasa beras merah sama rasa pisang. Si bibi warung yang tau kalo di rumah gue nggak ada bayi lagi, kepo. Beliau nanya “untuk siapa?”. Gue jawab aje “untuk makan sendiri bi”. Ehemmmm. Ketawa deh si bibi. Dengan bersemangat gue promosiin kalo rasanya enak. Hahahaha. Gue nggak mau mengetahui dan menikmati fakta makanan enak ini sendirian. Gue pengen orang lain juga ngerasain.

Belakangan kalopun ada yang kepompong (kepo sama rempong), ngiranya itu makanan bayi yang gue beli adalah untuk anak gue. Hahihuheho. Gue senyum aje. Ngebayangin adegan dodol jika seandainya ada anak gue yang lagi nunggu gue di rumah, terus dia lihat kresek belanjaan gue isinya bubur bayi, dan dia mengira itu untuk dia, padahal untuk gue. Hahahahahaha. Just kidding. Kalo udah jadi mama-mama kan insya Allah gue rela nggak makan makanan favorit gue asalkan anak gue bisa cukup gizi, sambil berdo’a atau mungkin sedikit hipnotis agar anak gue bakalan ngebagi makanannya ke emaknya ini.

Dan, ortu gue tau banget kalo gue suka makanan begini. Waktu gue masih merantau kuliah, gue sempat jatuh sakit. Gue nggak bisa makan nasi selama tiga hari. Badan gue lemes banget dan sukses turun 5 kilogram. Saking nggak tahannya gue sampe periksa ke rumah sakit. Nggak bisa self-medication lagi. Kemudian, ibu gue dateng ke padang untuk melihat kondisi dan merawat gue. Terus bawa sekardus amunisi untuk perbaikan gizi anaknya ini. Yang bikin gue pengen ngakak bercampur haru dan pengen nyanyi “you know me so weeeeeeeelllll” adalah saat gue dapati satu box bubur bayi promina rasa beras merah di dalamnya. Huhuhuhu. Ibu gue mikir, karena lambung gue pasti nggak stabil, harus makan sesuatu. Dan yang hampir pasti akan gue makan tanpa paksaan adalah bubur bayi. Hihi. Kenapa gue nggak beli sendiri? karena saat itu gue mikir harga ntu bubur berape, kan duit gue udah dipake bayar obat yang 1 biji harganya 15ribu rupiah. Ihiks2. Dan seperti menerima telepati dari gue, ibu gue beliin apa yang gue butuhkan. Jadi terharu deh ah.

Pernah juga suatu hari saat gue masih sekolah, gue kalo lagi nggak bimbel, jam 2 siang pasti udah di rumah, nungguin ayahanda dan ibunda gue pulang kerja. Ibu gue sering bawain makanan atau majalah kalo pulang kerja. Sesuatu yang anak-anaknya minta ataupun tidak. Saat itu gue nggak ada nitip minta beliin apa-apa. Tiba-tiba ibu gue nyamperin gue yang lagi leyeh-leyeh di depan tivi, dan memberikan biskuit milna rasa original. Epic banget kan. Gue happy banget. Terus gue buka, dan gue makan pelan-pelan. Biskuitnya gede. Tebal. Tapi bukan karena itu gue makannya pelan-pelan, tapi karena harganya mahal. Hahahahaha. Adek gue kucluk-kucluk datang menghampiri mau ikutan ngemil biskuit itu. Dia bawa secangkir teh anget. Dan dia makan dengan cara mencelupkan biskuit itu ke teh. Jreng! saat dicelupnya bentar dan diangkatnya, separuh biskuit itu tenggelam dalam teh. hahahaha. Kasihan kaaaan. Jadi ujung2nya dia minum aja itu biskuit yang udah terdispersi di teh. Cepet banget kan abisnya. Baru kemudian gue ajarin dia untuk makan pelan-pelan. Digigit dikit-dikit sambil berharap itu biskuit ajaib yang kalo udah digigit bakalan muncul lagi. Hehe. Dikate ekor cicak. Gigitnya dikit-dikit aje ya kali-kali bisa tahan sampe besok subuh. :p

It’s funny, bagaimana makanan bayi menyimpan kenangan indah gue sama keluarga. Juga ngingetin gue untuk menunggu, bersabar, menahan diri, berhemat untuk mendapatkan sesuatu yang nggak gampang, termasuk biskuit bayi yang harganya bikin manyun di kala lagi “old moon”, atau mewek di kala bokek. Hehe.

Judul tulisan ini nggak banget ya.

Ps:
Oh iya, satu lagi. Pernah juga ada senior gue yang sakit dulu. Dia juga nggak bisa makan.
terus dengan heroik gue ke minimarket beliin dia bubur promina. Gue bikinin, terus gue suapin.
Dimakan sih. Tapi nggak banyak. Gue nggak tau apa yang ada di pikirannya saat gue nyodorin dia itu makanan orok. Heheheh. Gue sih berpikiran kalo orang sakit harus makan, agar lambungnya nggak makin terluka dalaaaaam (baca part ini harus pake gaya audy di lagu menangis semalam). Terus keesokan harinya, senior gue tersebut udah sehat dan bisa masuk kampus. Jangan-jangan? bubur promina? hehehehhee.

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s