Single, Happy

Posting berikut ini dibuat agar posting mendadak puitis sebelumnya bisa hengkang dari “Pin Post” yang otomatis nongol kalo ini blog dodol kasat di mata orang.
Hehehe.
Kalo gitu gue bercerita aja deh ah.
Beberapa hari yang lalu, gue dapet telpon dari atasan gue. Beliau ngasih gue tugas di hari libur. Misi gotong royong gitu. Gue sih biasa aja kalo kegiatan gotong royong, tapi yang nggak biasa adalah, alasan beliau melibatkan gue dalam tim beres-beres itu adalah karena kita-kita masih lajang. Hahahahahahaha. Kan gue jadi baper. Otak baper gue bercanda sendiri “masih lajang? apa masih lajang nggak cukup alasan untuk ibu kasih saya waktu libur?”. Ntu ibu ngerti banget kalo hari sabtu untuk orang jomblo sama saja dengan hari-hari lainnya. Bedanya cuma sering kali si lajang di hari sabtu berdoa semoga hujan turun dengan derasnya di malam minggu. Dan terbukti, kayaknya doa yang banyak didoakan oleh jomblo itu terkabul. Secara jomblo kan banyak, hehehe. Jadi doanya rameeee. Buktinya adalah, tergubahnya sebuah lagu yang liriknya “hujan di malam minggu. Aku tak datang padamuuuu. Bukaaan aku tak mauuuu, sayang. Hujaaan di malam minggu”. Hehe. Dangdut bo’..

Banyak yang nanya kenapa gue nggak cari gebetan aje, atau nerima dijadiin gebetan orang.
Gue sih mikir, hidup gue cuma sekali. Bukan buat bercanda, apalagi ngabisin waktu sama orang yang nggak jelas juntrungannya. Ada yang bilang, kan kali aje gebetan jadi nikah? Maksudnya, pacaran beberapa saat, terus ujungnya dilamar juga. Sorry ye. Emangnya gue mobil, bisa di test drive; Kalo cocok hayuuk, kalo nggak cocok ditinggal. Enak aje.
Ortu ngerawat gue bukannya kayak melihara ikan sapu-sapu dalam aquarium; cemplungin aja dalam air, nggak dikasih makan juga ntar makan lumut; biarin aja nggak dirawat, kan bisa hidup di air keruh. Ortu gue membesarkan, merawat dan mendidik gue dengan terjaga. Dan ortu gue pun berharap bahwa gue ujungnya ketemu sama orang yang lulus fit and proper test dari ortu gue. Hahihuheho. FIt and proper test ortu gue ada listnya, segambreng, sampe kadang gue mikir, kalo yang dites udah lulus, terus perfect, lah orangnya mau nggak sama gue. #garukdinding Hahahaha.

Tapi kalo disuruh cari sendiri juga gue nggak mau.
Puyeng deh ah. Karena gue kalo milih kadang ngandelin feeling. Jadi bisa jadi nggak logis.
So, gue percaya sama assessment ortu gue. Apalagi ayah dan ibu gue sudah pengalaman. Ayah gue mantan primadono di kalangan teman-temannya saat itu. Hahaha. Sampe-sampe cewek-cewek pada rebutan gitu. hahaha. Ini cerita ayah gue.
Sampai akhirnya ayah memilih ibu gue sebagai cinta pertama dan terakhirnya. Wanita satu-satunya yang diajak serius bareng-bareng sama ayah gue.
Saat menutup cerita lucu tentang masa-masa muda ABG ayah, beliau nambahin tagline “ayah sudah tau borok-boroknya laki-laki. Dari tampang, cara duduk, cara bicara, udah bisa dianalisa karakternya”. Wuaaaah. Gue nganga dengan imutnya. Mikir, sejak kapan ayah gue jadi ahli mikroekspresi? Hehe.

Balik lagi ke hikmah jomblo. Gue lebih suka pake istilah single sebenernya.
Karena single, gue nggak akan menyia-nyiakan waktu gue dengan ketidakpastian, baik itu masa depan yang tidak pasti (mau dibaaawa kemanaaaa hubungan kitaaaaa), maupun orang yang tidak pasti juntrungannya (lagi: mau dibaaaawa  kemanaaa hubungan kitaaaaaa). Selain itu, gue nggak harus bingung kalo urusan traktiran. Kalo jalan sama gebetan, hayo siapa yang kudu bayar. Cowoknya? Lah kalo nggak, ceweknya dong. Dan gue nggak akan bisa mastiin saat si cowok ngebayarin makanan gue (misalnya gue yang jadi aktris di cerita ini), apakah dia beneran ikhlas dan ridho ngebayarin gue, atau sekedar manner? Udah gitu, iya kalo dia ada duit, kalo nggak, kan bisa-bisa disuruh nyuci piring karena nggak bisa bayar; kan gue makannya banyak, apalagi kalo tau ditraktir; saat lihat menu, gue tutup harganya dengan jari. Hehehe. Kesempatan makan gratis yang enak tapi mehong.
Terus kalo si doski nggak mau bayarin, atau bayar masing-masing, apakah gue yakin nggak bakalan berpikiran negatif “iyuwwwwh, jalan sama gebetan bayarnya sendiri-sendiri. Laki-laki macam apa dia.. bla bla bla, #%@#%^&%$@@$&124$#@%^” dan serentetan dumelan rumpi lainnya.
Kebanyakan ngedumel dan berpikiran negatif bisa menambah kerutan di wajah dan tentunya hal ini sangat horor bagi wanita yang nggak suka disebut mukanya boros atau kelihatan lebih aged dibanding real age-nya. Jangankan age di muka, gue sempet ketemu mbak-mbak yang masih muda, cantik, tapi terus dia bete banget gegara abis periksa apa gitu, gue lupa namanya apa, tes yang menunjukkan berapa usia pencernaan sebenarnya. Dia yang masih berusia 27 tahun dibilangin sama si alat kalo usia pencernaannya 43 tahun. Kelar periksa itu, dia diem aja, mukanya ditekuk, dan tiba-tiba pamit pulang duluan. Waduh. Kasus iki. Bagaimana bisa urusan begitu mempengaruhi mood seseorang. Eh ada lagi temen gue yang dibilangin sama google kalo wajahnya yang sebenernya masih 26 tahun itu dideteksi sebagai 83 tahun. Apa nggak naik tensi tuh. Hahahaha. Lagian, percaya amat sama yang begituan.
Eh, kok jadi ngomongin ini.

Okeh.
Demikianlah coretan nggak penting dan nggak jelas ini.
Pesan moralnya adalah, I’m single and very happy.
Hehe.
Nggak ada manfaatnya, gue nyadar. Hahahahaha.

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s