Refrain

Barusan gue nonton refrain, film Indonesia yang tersimpan dalam harddisk eksternal gue. Udah lama di-keep, pernah dilihat sekilas, tapi nggak menarik, jadi nggak gue perhatiin. Tapi kali ini beneran gue tonton dengan benar. Tertariknya karena ternyata salah satu pemainnya adalah aktris indonesia yang menurut gue rising star, aktingnya bagus di film “dibalik 98”. Gue kira refrain juga bakalan bagus.

Oke. Ini film ada novelnya. Gue pernah lihat novel aslinya sebelum difilmkan. Adek gue dipinjemin temennya. Di cover-nya itu ada amplop warna biru, gue kira apaan, sempet ngira adek gue dapet surat cinta. Hahaha. Sebagai kakak yang berbakat kepo dan protected, gue langsung bereaksi. Hampir aja gue ambil (copot) sebelum gue tau bahwa itu attached di cover-nya, dan sebelum gue sadar itu novel bukan punya adek gue. Hehe. Hampir aja gue merusak novel orang. Gue nggak berniat dan berminat baca novelnya yang bagi gue cukup tebal itu. Nanya isi ceritanya juga males. Terus setelah novel ini difilmkan, cetakan baru novel refrain muncul dengan muka maudy ayunda dan afghan di covernya. Masih nggak ada ketertarikan. Gue cuma suka kata-kata di judulnya. Refrain. Saat Cinta Selalu Pulang. Uhuyyyy. Jadi inget anak kucing yang secara insidentil gue pelihara di kosan gue di utara ini sejak setahun lalu. Sebenernya nggak gue pelihara juga. Dia hidup bebas lepas. Gue larang masuk kamar karena gue paranoid sama bulu kucing. Cari makan sendiri juga. Warnanya item. All item. Hehe. All black. Gue namakan cinta. Nah, dia kadang pulang, kadang nggak pulang. Jadi judul refrain itu nggak pas sama cinta yang satu ini. Kalo si cinta kucing ini, pasnya, “saat cinta jarang pulang”.

Kali ini, berhubung gue mau menghapus movie yang nggak penting dari harddisk gue, maka gue play dan gue perhatiin. Catched sama chelsea elizabeth islan. Gue kaget ternyata dia juga main di refrain. Di awal kemunculannya, dia memerankan anak dari seorang model terkenal, yang udah enam kali pindah sekolah, terus karakternya kayak misterius gitu, pendiem, dan seperti anak tertekan. Gue udah bikin film sendiri di kepala gue kalo dia bakalan jadi salah satu center konflik di film ini. Maka dari itu gue lanjutkan menonton. Tapi gue salah saudara-saudara. Karakter si Annalise ini di film ini, nggak jadi sumber konflik banget. Padahal gue sempet ngira bakalan ada apa gitu. Di salah satu frame, dia diem di kantin, terus ditanyain ada apa sama si Niki, dia bilang, mamanya pulang dari Paris, dan dia mau ke bandara saat itu. Jadi si Niki ngajakin Anna untuk kabur dari sekolah, bersama dengan Nata, temen si Niki. Pas sampe di bandara, ternyata mamanya nggak jadi pulang. Nah, gue tadinya mikir, wah kasihan banget sih ni si Anna. Kirain bakalan jadi salah satu konflik juga. Tapi nggak juga ternyata. Hahaha. Cuma jadi sedikit trouble aja saat besoknya itu anak bertiga kudu nyuci bus sekolah sebagai hukuman karena bolos. Wkwk. Jadi insting gue yang mengira bahwa akan ada masalah psikologis anak di sini, totally tidak terbukti. Nggak tau juga mungkin ada dibahas di novel tapi nggak dibawa ke film, ya bisa jadi.

Refrain di film ini terfokus pada persahabatan dari kecil tokoh Niki dan Nata. Terus si Annalise masuk jadi anak baru di sekolah. Di sini perasaan gue udah mulai nggak enak karena gue merasakan aroma mainstream. Gue udah nebak dari awal kalo si Annalise bakalan suka sama Nata, padahal Nata sukanya sama Niki, dan Niki sukanya sama orang lain karena Niki merasa Nata adalah sahabat baiknya. Gue mengerti banget sama aliran mainstream seperti itu. Dulu jaman sekolah, gue sempat berada di lingkungan teman tapi suka gitu. Yang gue amati, yang duluan suka itu si cowoknya. Nah, cewek biasanya lebih komit sama namanya sahabat. Kalau teman ya teman. Nggak boleh dirusak sama suka. Dan ternyata, konflik di film itu juga mainstream. Namanya persahabatan yang “dicoreng” dengan rasa suka, akan menimbulkan perasaan nggak enak satu sama lain, apalagi kalo semua pihak yang terlibat sudah mengetahuinya. Annalise bilang kalau dia suka sama Nata, tapi Nata bilang kalo dia sukanya sama Niki. Tokoh Anna di sini lebih logis sepertinya, dia tetap berteman dengan Niki dan Nata. Lagi-lagi, gue nggak tau kalo di novel dibahas lebih detail, misalnya ternyata si Anna garuk-garuk dinding setelah rasa sukanya tidak berbalas, atau mungkin dia jadi nelangsa atau nyanyi jejeritan lagu bertemakan patah hati. Tapi di film, Anna biasa aja tuh. Tapi tidak dengan Niki dan Nata. Pas Nata bilang sama Anna kalo dia sukanya sama Niki, si Niki nggak sengaja denger, terus, lagi-lagi mainstream, si Niki lari. Hahaha. Mainstream kan. Di detik adegan ini, gue perhatiin kalo runtime-nya udah menit ke-53 dari total 90 menit lebih beberapa detik. Artinya inilah saat peak-nya, klimaksnya. Dan gue sama sekali nggak ngerasa konflik begitu menjadikan film ini bakalan ada reversal di antiklimaksnya. Jadi gue udah mulai bisa membaca ceritanya. Ternyata sesuai dengan mainstream, Niki dan Nata jadi diem-dieman. Si Niki menjauh dari Nata. Ini salah satu perilaku mainstream ABG perempuan yang sudah mengetahui bahwa sahabat cowoknya suka sama dia. Haha. Dan gue mulai bosan. Gue skip-skip. Terus ada secuil konflik tambahan bahwa si oliver yang tadinya disukai oleh Niki, jalan sama orang lain. Si Niki sedih, terus Nata mukul si oliver, terus Niki dan Nata jadi dapet momen bicara lagi. Dan yang disampein Nata adalah kalo dia bakalan pergi ke austria, lanjut kuliah di sana. Hahaha. Ini salah satu jalan cerita favorit novel teenlit untuk memisahkan sejenak dua tokoh utama. Terus nggak ketemu beberapa tahun. Terus si Niki datang ke austria. Ketemu deh sama Nata. Gitu.

Kenapa gue malah inspired nulis gara-gara film ini? Gue pengen nyampein kalo ini cerita emang mainstream tapi novelnya sampe best seller, filmnya digemari remaja, dan walaupun tema-nya mainstream banget, ada pula yang tertarik membuatnya jadi film dan dengan konflik yang biasa-biasa saja. Mungkin karena tema cerita ini banyak terjadi. Gegara nonton ini film sama denger OST-nya, cinta datang terlambat, gue jadi inget cerita jaman gue sekolah. Jaman sekolah gue nggak banyak dibumbui kisah cinta monyet. Gue dulu mah anak yang fokus belajar untuk masa depan. Hahaha. Tapi gue banyak didatangi klien untuk curhat tentang cinta monyet. Saat sekolah, gue nggak mengenal istilah cinta monyet karena gue nggak pernah denger temen gue cerita kalo dia sukanya sama monyet. Hehe. Jaman sekarang aja karena gue udah mulai melek, kelihatan banget orang yang pacaran padahal masih sekolah itu cuma cimon tanpa komitmen. Sama adek-adek gue gue selalu ingetin kalo kudu fokus belajar. Jangan sok-sokan main cinta-cintaan terus pacaran, padahal nge-date-nya juga masih pake duit ortu. Iyuuuwh. Nggak banget kan.

Nah, cerita curhatan temen-temen gue itu lucu-lucu kalo diinget-inget sekarang. Cerita jaman sekolah yang lucu banget kalo dikenang dan semuanya mikir, kok bisa sih. Hahaha. Dan terasa banget kekanak-kanakan.
Pas SMP, gue pernah denger ada senior gue ditembak. Hahahahahaha. Lucu banget kalo diinget lagi. Gue nggak nguping, tapi kedengeran si kakak (cewek) nanggepinnya gini “emang pacaran itu tujuannya untuk apa?”. Wah. Gue inget kakak itu termasuk salah satu siswa pinter di sekolah. Ditembak sama si abang yang ikutan eks-kul basket. Mainstream lagi, anak basket banyak penggemarnya. Si abang ini nggak bisa jawab. Gue kira bakalan nggak jadi nih, eh besoknya mereka jalan bareng. Hahaha. Ya sudahlah. Tapi sekarang udah putus lah. Kalo diinget lagi, si kakak ini sekarang jadi muslimah sholehah.
Pertanyaan “emang pacaran itu tujuannya untuk apa?” meng-inspirasi gue dan sempet gue lontarkan kepada orang yang nembak gue. Wkwkwkwk. Ebuset deh ah. Jaman SMP aje udah begitu kelakuan. Gue ketua kelas, juara 1 di kelas, ditembak sama siswa dengan ranking 37/40 di kelas gue. Ganteng sih. Mirip Jimmy Lin. Ini juga gegara wali kelas gue yang apa-apa nyuruh gue terus disuruhnya si Jimmy Lin ini bantuin atau nemenein gue. Bahaya banget wali kelas ini. Pak parman namanya. Mungkin ntu bapak nggak sadar tentang yang diperbuatnya. Hehe. Si Jimmy Lin ini nembak gue. Gue ketawa aja. Hahaha. Terus beberapa minggu kemudian, dia bilang mau putus. Eh, gue mikir, emang kapan jadiannya. Itu kelas 2 SMP. Pas naik kelas 3 SMP, gue ditembak sama anak baru. Katanya dia suka sama gue karena gue yang pertama kali menyapa dia dengan ramah saat pertama kali dia datang ke sekolah gue. Plis deh ah. Dia sendiri pun kalo ketemu gue sekarang-sekarang, inget apa yang terjadi saat SMP, bakalan ngakak sendiri karena itu alasan yang absurd dan menggelikan. Dia nembak gue pake surat. Hahahahah. Waktu itu suratnya gue baca, terus karena nggak mungkin langsung gue buang, jadi gue simpen di dasi sekolah gue. Terus dasinya dicuci, gue lupa. Ntu surat juga tercuci. Dan lebur jadi bubur kertas. Hahaha. Bocah yang satu ini tiap hari senin ngasi gue silverqueen. Terus dia suka nelpon ke rumah. Dulu masih pake telpon rumah. Yang lebih mengganggu, dia tiba-tiba nongol di depan rumah dengan motor gede-nya. Tapi gue nggak pernah keluar rumah kalo dia nongkrong di depan rumah gue. Totally disturb. Pas SMA gue sama dia nggak satu sekolah. Tapi dia pernah satu bus sama temen gue se-organisasi, dia nitip kertas kecil hasil robekan dari buku tulisnya, nulis kalo dia masih suka sama gue. Huahahahahahahahaha. Helllloooo…. kalo diinget-inget apalah yang ada di pikiran bocah ingusan itu. Tapi dulu karena gue masih di usia yang belum memandang anak SMA sebagai bocah ingusan, gue cuma ketawa aja nanggepinnya dengan pikiran bahwa gue ini masih anak sekolah. Belum waktunya ngurusin yang kayak gitu. So, kehidupan SMA gue juga diwarnai dengan kegiatan belajar dan ekstrakurikuler yang gue rasakan manfaat baiknya sekarang.

Di SMA, pernah ada kisah cinta segitiga. Ada 2 cowok dan 1 cewek. Yang cowok 1, sebut aja A, anak baru, lagi prepare untuk pertukaran pelajar ke Amrik tahun depan, good looking, pinter, bahasa inggris nya wow, berprestasi. Yang cowok 2, sebut aja B, pinter, good looking, anak bungsu orang kaya, nggak terlalu suka tampil, bahasa inggrisnya juga bagus, tapi dia tipe yang nggak suka show off. Yang cewek sebut aja C (bukan nama sebenernya), gue kenal dari jaman SD walaupun beda sekolah, bimbel bareng gue dulu. Pinter, good looking. Terjadilah kisah cinta (monyet) segitiga sampe kayak di film ada apa dengan cinta extended gitu, cinta, rangga, sama tara. Hadeeeeeh. Si cewek galau. Dulu sih belum ada istilah galau. Hehe. Gue dan temen-temen sekelas mau nggak mau terlibat dalam konflik. Terjadi koagulasi. Terbentuk grup pendukung si A dan B, dan grup cewek-cewek yang jadi “dayang-dayang” si C. Gue pilih siapa? Hmmm… berhubung bukan gue yang direbutin, jadi gue nggak milih siapa-siapa. Hehe. Waktu itu jaman film dealova. Si A suka nyanyi lagu itu. Wah… Keren cuy. Hehe. Kalo si B, dia duduk paling belakang, satu kolom sama gue yang juga duduk paling belakang. Kalo yang gue perhatiin, dia nggak menunjukkan effort apapun selain dia bilang suka sama si C. That’s all. Tipe Tao Ming She di film meteor garden gitu deh.
Dan kisah segitiga bermonyet ini diakhir dengan si C jadian sama B. Dan gue, pernah jadi obat nyamuk bakar. So silly of me. Kalo diinget-inget kok bisa sih… Tapi saat jadi obat nyamuk bakar itu, gue serasa kayak di sinetron. Bener deh. Pergi ikutan mereka makan ayam bakar, terus gue ikut, naik mobil sedan. Terus lanjut ke mall. Cari parkir. Totally bagi gue itu kejadian seperti di sinetron. Gue nggak pernah sebelumnya ke mall naik mobil terus pake acara cari parkir gitu. Kan gue biasanya naik bus atau angkot, turun, masuk mall deh. Nggak pake parkir-parkiran. Haha. Saat itu gue berperan sebagai “hero” kesiangan yang jadi orang ketiga agar mereka nggak berdua aja. Terus beberapa hari kemudian, gue ikut pengajian, ada yang bilang kalo saat orang berduaan, yang ketiga adalah setan. Gue langsung bereaksi “maksud lo? gue setan-nya?”. Haha. Jaman itu gue masih preman, belum insaf. Tapi setelah itu gue mikir, bener juga apa kata kakak rohis itu. Ngapain gue ikutan kegiatan setan. Jadi gue berhenti ikutan mereka jadi obat nyamuk bakar. Mereka pacaran sampe naik ke kelas 3 SMA. Tapi kemudian putus, gue nggak tau juga kapan karena gue udah nggak peduli. Pas kelas 3 SMA, gue mulai dekat sama mushola. Hehe. Dan sekarang sih yang si C udah nikah sama orang lain.

Di SMA juga, ada temen gue yang jadian gara-gara gue comblangin, dan putus juga dengan dukungan gue. Haha. Tapi setelah putus, mereka jadi diem-dieman, jadi nggak asik deh temenan. Satu kelas itu ada 40 orang, udah barengan selama 2 tahun dan melewati suka duka bersama. Sejak ada konflik cimon gitu, ada yang cinlok, jadian, terus putus, diem-dieman, cukup mempengaruhi cuaca persahabatan di kelas gue. Namun Alhamdulillah, setelah hampir mendekati kelulusan, kemudian lulus, dan berkembang menjadi lebih logis, sekarang kalo ketemu terasa banget persaudaraannya.

Gimana dengan gue? Kehidupan SMA gue nggak ada cerita cintanya. Pernah ada temen sekelas gue yang confess kalo dia suka sama gue. That’s all. Tapi dia nggak ngajak jadian, dan cuma bilang aja. Gue cukup cool untuk cukup tau, dan tidak berpengaruh apapun terhadap keseharian gue dengan dia. Sampe sekarang tetep berteman baik.
Oh iya, gue inget satu frame yang bagi gue juga bagian dari kehidupan kisah cinta monyet di sekolah.
Saat itu gue sama temen-temen lagi besuk salah satu member kelas yang sakit di rumah sakit. Lalu gue diajak ngomong empat mata sama temen gue, perempuan. Dia mengkonfirmasi apakah gue ada hubungan atau ada perasaan sama si S (sebut aja begitu), karena dia lihat gue deket banget sama si S. Terus gue ketawa dan gue bilang kalo gue sama si S itu udah barengan sejak kelas 1 SMA. barengan bimbel juga. Jadi sahabat baik gue lah. Temen gue ini percaya dan dia bilang kalo dia menuliskan sesuatu di diary-nya tentang kami. Dan dia bilang, suatu saat nanti, mungkin akan ditunjukinnya sama gue, sebagai salah satu bahan untuk ditertawakan mengenang masa ABG yang penuh kekonyolan. Hal ini juga yang ter-recall saat gue nonton refrain. Persahabatan itu bisa tetap seperti itu, walaupun terlibat perasaan lain-lain, bawa cool dan woles aja, kita masih bisa bersahabat tanpa harus menjauh atau memutuskan silaturahim dengan orang yang sudah jadi bagian dari masa kecil kita. Semuanya tentang bagaimana kita bereaksi. Bisa seperti Anna, yang “accepting”, atau Niki yang “denying”. Atau seperti gue, yang just knowing. Hahaha.

Adek gue sempet nanya, apa emang nggak boleh sama sekali jatuh cinta, atau suka sama orang.
Gue jawab ya boleh aja. Gue nggak berani menyingkirkan sama sekali fenomena yang mungkin terjadi di usia sekolah ini. Tapi gue cuma bilang, cinta-nya kudu yang honourable, respectable, full of dignity. Bukan yang destruktif. Dan bukan dengan monyet. Hehe. Dan adek gue pun setuju, cinta yang honourable, respectable, full of dignity, nggak akan ditemukan tanpa sesuatu yang males gue sebutkan di mari. ^^

PS: Tulisan ini nggak mengandung nasehat apapun. Hehe.
#trash

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s