Menyisakan Bandung

Gue baru aja menyelesaikan trip gue dalam rangka diklat di kota kembang.
Ini kedua kalinya gue ke bandung.
Saat landing di bandara-nya bandung, gue kembali diingatkan dengan perbedaan kultur di bandung, apalagi kalo dibandingin sama tempat gue cari sebongkah berlian, sumatera utara. Hehe. Rada-rada gimanaaaa gitu. Gue adem banget rasanya dengerin orang ngomong lemah lembut, dibandingin dengan orang di utara yang keras. Udaranya juga, adem banget, dibandingin kecamatan tempat gue tinggal yang belum tentu kena hujan dalam satu bulan.
Seperti kedatangan gue ke bandung di tahun 2011 lalu, kali ini gue juga datang bukan sengaja banget karena liburan, tapi ada tugas kantor. Kota bandung, walaupun pernah gue kunjungi, tapi belum gue eksplor semua yang kudu dieksplor. Dan ternyata gue juga belum berkesempatan ngebolang sesuka hati di sana. Hahaha. Yo wes lah, namanya juga pergi dalam rangka tugas, bukan liburan, gue legowo aja.
Di bandung bukannya gue nggak tergoda untuk belanja belenji jalan-jalan kuliner gitu. Tapi gue berusaha mengendalikan diri gue. Kenapa? Banyak alasan sih. Gue berkegiatan udah sampe malem. Nggak mungkin banget seorang perempuan unyu seperti gue kelayapan malem-malem demi nge-mall. Nggak banget deh ah. Selain itu, gue itu pantang banget ketemu malem, di otak gue udah otomatis set ngantuk dan pengen molor. Gue percaya sama sistem fisiologis gue, kalo udah ngantuk berarti emang jasmani butuh rehat. Selain itu lagi, gue berusaha memilah antara kebutuhan dan keinginan, antara perlu dan nafsu belaka. Kalap belanja sesuatu yang nggak dibutuhkan kan namanya sia-sia. Bukan nggak gue pungkiri, dalam status wisatawan, kadang gue khilaf terus membeli semua yang gue anggep nggak ada di daerah asal gue, padahal belum tentu secara fungsi gue bener-bener butuhkan. Mendingan gue tabung duitnya kan. Nyicil invest LM. Hehe.
Ini aja gue cuma belanja buat buah tangan dan kado kelulusan buat adek gue yang baru wisuda beberapa bulan yang lalu (dan gue telat taunya gegara dia wisuda saat hape gue lagi di karantina dan gue lagi belajar bela negara).

Gue bukannya nggak tertarik dengan pesona bandung. Tapi entah kenapa gue nggak mau eksplor bandung dalam status sambilan gitu. Gue pengennya emang datang ke sana dengan misi holiday. Gue udah lihat spot-spot unik yang bisa jadi sasaran jepretan amatir gue. Gue bukan lagi mendalami fotografi. Nggak juga. Gue kan cuma point and shot. Dikasih kamera DSLR pun bakalan sia-sia aja di tangan gue. Gue mah butuhnya cuma kamera pocket yang pixel dan zoom-nya cukup agar nggak blur banget lah. Yang gue pengen adalah menangkap momennya. Momen yang menjadikan jepretan gue bisa dilihat lagi dan “berisi”.

Gue pengen berkunjung lagi ke sana dengan memori yang akan gue jepret saat jalan, berdiri, duduk, lagi makan, bahkan lagi nawar mochi, de el el. Jadi sengaja banget kali ini gue nggak terlalu banyak mengabadikan momen biasa aja. Gue pengen menyisakan bandung agar saat gue balik lagi, semuanya masih akan terkesan hal baru dan spesial. Dan memang harus jadi spesial. Insya Allah. I’ll be back. Hope that next special trip there is our future holds. ^^

Now playing: Lagunya opick yang paling gue suka; Allah Ya Salam. ^o^

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s