Note from north

Uwowwww. Udah lama nggak cas cus di sini.
Gue menjelma jadi workaholic syalala +_+
Did you know? Sekarang gue udah pindah ke utara.
Ngapain? Hehe. Mencari sekarung berlian.

Di suatu jum’at yang sejuk, hati gue nelangsa. Sebenernya nggak tau harus berekspresi gimana. Pas gue megang titah untuk berangkat ke utara, yang bikin gue jadi nanar adalah ngebayangin emak gue yang lagi-lagi harus ditinggal anaknya yang imut ini. Bayangin aje, gue 5 tahun di barat. Kucluk-kucluk pulang ke selatan, full 1 tahun lebih dikit, berangkat ke utara pula.
Tapi ya, dijalani aje. Homesick pastinya. Oeeeeek. But, menyibukkan diri dengan kesibukan amat sangat membantu biar nggak terlalu kepikiran hal-hal yang bikin gue jadi lemah.
To tell you the truth, jauh dari ortu membuat separuh jiwa gue rapuh.
Walaupun udah pernah jauh juga sebelumnya.
Awal-awal, gue jadi mikir, ngapain gue bikin ortu gue kesepian cuma karena gue mau merintis karir.
Tapi ortu gue yang juga menguatkan gue bahwa apa yang gue lakukan adalah untuk masa depan yang lebih baik, bukan cuma buat gue, tapi buat orang lain.
Dan berangkatlah gue.

Gue nangis lhoooo.
Hihihihi. Manusiawi toh.
Tapi tetep aja gue jadi kayak rapunzel di film tangled. labil gitu.
Di satu momen gue kuat, di momen yang lain gue berdoa mudah-mudahan ada orang yang tiba-tiba ngasih gue duit 200 juta untuk melepaskan gue dari jeratan surat pernyataan bersedia ditempatkan dimana saja dan tidak menikah selama satu tahun; plus duit 15 juta tiap bulan agar gue bisa beternak ayam di belakang rumah.
Di satu momen gue menguatkan hati kalo gue akan membahagiakan ortu dengan kinerja baik gue, di momen lain gue celingak celinguk di jalan kali aja ketemu harta karun.
Di satu momen gue bertekad agar gue bisa berkarir sukses, di momen lain gue mikir apa gue bisa ikut X-Factor atau Indonesian Idol bahkan audisi SM Town, terus jadi artis deh -____-#

Sedikit mengingat,
gue dapet titah berangkat itu hari jumat, udah langsung dikasih tiket berangkat senin pagi. Gue punya hari sabtu dan minggu untuk farewell. Huhuhu. Sedih gueeeee. Nggak punya banyak waktu.
Saat itu kondisinya, kakak gue lagi di jambi, adek gue yang cowok lagi KKN di kabupaten. Kalo gue berangkat saat mereka nggak di rumah kan rasanya gimanaaaa gitu. Eh surprise, mereka langsung pulang ke rumah saat denger kabar gue kudu berangkat hari senin. Jadi komplit lah personil di rumah. Keluarga gue bener-bener hangat.
Ngangenin. ^^

Terus gue hari minggu bertekad ketemu dengan dua anak gue. Huks.
Si abang masih aja malu-malu kalo ketemu gue. Cuma sukses gue cium pipinya pas gue mau pergi. Si adek juga yang lagi tidur gue cium. Mudah-mudahan waktu itu dia nggak jadi mimpi buruk digangguin penyihir hidung pesek.
Saking mendadaknya kepergian gue dan gue nggak tau kapan gue bakalan kembali, gue jadi ngasih kado yang sebenernya mau gue kasih saat ultah kelima si abang. Sekarang dia masih 4 tahun. November baru deh 5 tahun. Tapi yaaaa. Gimana lagi. Huhu.
Selain mainan, gue juga ngasih kaos kaki yang gue temukan saat gue lagi beli piyama. Huks2. Nggak spesial. Kaos kakinya murah. Tapi semoga bisa melindungi dan menghangatkan kakinya. Kalo dipakenya ke sekolah, jadi bisa mengikuti setiap langkah kakinya.
Abang itu anak yang lovable. Cute. Manis. Cool tapi gue yakin dia so sweet. Hehe. Setiap lihat masha and the bear, gue jadi inget abang. Lucunya mirip sih. Bright. ^^

Saat gue berkunjung ke rumah abang, ketemu emaknya, my tomato, gue dikasih kado titipan dari kak icha. Alqur’an. Huks2. Gue nahan haru.
Nggak dilihat dari apa yang dikasihnya, tapi gue ngerasain ketulusan dan caring yang hangat dari kado kecil itu. Udah gitu gue belum pernah ngasih apa-apa sama beliau. T_T
Gitu juga dengan kado dari kak rennie, yang ngasih gue jilbab warna pink, warna yang paling sering gue pake di 2013 dan jadi warna favorit gue, dan bros bentuk kupu-kupu, hewan yang paling gue maknai filosofinya sampe-sampe paraf gue juga bentuknya kupu-kupu yang lucuuuu. Itu tandanya, kak rennie itu perhatian sama gue. Hehehehe. So sweet kannn… Beliau mau lahiran beberapa bulan lagi. Semoga sehat semuanyaaaa. ^^

Terus terus. Apalagi ya.
Di utara ini juga gue jadi suka cerita sama mentor gue saat Job Training di kantor selatan.
Mentor gue ini cool calm and confident. Nyaman aja gitu kalo sama beliau. Orangnya juga tulus.
Gue inget apa kata seseorang yang gue kagumi sejak pertama kali berjumpa, tadinya kepala bidang di divre III. Beliau bilang, tipsnya biar nggak grogi saat presentasi adalah lihat ke arah orang yang memberikan kekuatan. Dan salah satunya, buat gue, yang memberikan kekuatan adalah beliau dan mentor gue. Mata mereka itu encouraging.
Makanya, tiap kali lagi lemah, gue nggak bisa handle hati gue karena terus-terusan pengen berada di dekat ortu, gue jadi mengingat mentor gue. Beliau juga merantau, jauh juga dari ortu dan suaminya. Tapi gue nggak pernah lihat keadaan itu menjadikan dia berlemah diri. Dan gue pun pengen seperti beliau. Tangguh. Kalo gue tutup mata, terus mengingat ekspresi cool nya saat bantuin gue bikin diagram ishikawa paper summary, gue jadi senyum sendiri. Awalnya gue khawatir kalo tulisan cakar ayam gue bakalan bikin beliau sakit mata kalo ngebaca apa yang gue bikin di diary yang dilaporkan tiap hari ke beliau, tapi ternyata, tulisan mentor gue lebih dahsyat cakar ayamnya. Hehehe. Aaaaaaa… mentor gue bener-bener ngangenin. Setelah gue kelar ngurus SKPD, gue langsung lari ke ruangannya untuk foto memorable. Dan sekarang, mentor gue itu jadi salah satu good listener buat gue. Let’s go together forever,,

 

And here I am.

Sekali lagi jauh dari rumah. Tapi gue pastikan, hati gue selalu di sana.
Ortu, kakak, adek-adek, dan tante gue akan selalu jadi main character dalam semua do’a gue.
Orang-orang berharga yang ada di kehidupan gue akan selalu gue bawa, right now, for the future, forever.
Dan, semoga Allah ngejagain mereka semua. Kasih perlindungan buat mereka. Dikasih keselamatan dimanapun berada.

“Never say goodbye, Hello.”

2 thoughts on “Note from north

  1. Diaaaannnn….
    selamat beraksi di Utara…..=)

    waiting for your next story….=D
    Semoga selalu dalam naungan Allah SWT. Aamiin yaa Allah.

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s