Capek deh…

Setelah beberapa lama nggak ngikutin berita dalam negeri karena tv teralihkan sama barbie fairytopia, pagi ini gue mantengin stasiun tv yang nggak ada sinetronnya. Berita pagi ini adalah tentang hacker yang meretas situs di australia sebagai reaksi atas spionase yang dilakukan amrik dan australia. Beberapa hari yang lalu emang sih gue denger sayup-sayup sampai tentang aksi penyadapan Indonesia oleh negara tersebut. Tapi gue males kepoin karena otak gue lagi jengah sama yang serius-serius gitu. Nah pagi ini gue jadi esmosiong deh setelah tau kronologisnya. Aduh…aduh… Yang bikin gue heran adalah kok bisa disadap gitu lho. Tapi ya pegimane lagi. Walaupun katanya seluruh pembicaraan “penting” negara diproteksi dengan alat anti-spy, tetep aja bisa disadap. Ya iyalah. Orang Indonesia beli alat anti-spy dari para spy, ya alat anti-spy yang mereka jual udah ada “antidotum”-nya yang lebih canggih lagi dong. Ckck.

Namun… yang bikin gue naik tensi terus di depan tv lutut gue lemes adalah karena kita nggak ada respon. Adem ayem. Nggak ada ekspresi official gitu. Marah kek. Kasih ultimatum kek. Ancaman pemulangan diplomat kek. Nggak ada. Yang rempong misuh-misuh malah rakyat yang mau teriak gimana juga belum tentu dianggep sama ntu negara adikuasa. Bisa aja cuma dianggap seperti riak-riak kecil. Mana mereka takut coba sama Indonesia. Wong kitanya yang tergantung kok. Tapi please deh, just like nothing happen.

Sebenernya gue udah nahan-nahan mau emosi jiwa sama kepala negara, secara gue menghormati beliau sebagai orang yang “mendingan” dibandingin pasangan capres lain waktu itu. Tapi please bapak… Jangan cuma ekspresif pas ngomongin bunda putri dong…
Huaaaa…. Ini lagi, gue ngedumel kayak apa juga mana mungkin digubris. Darimana juntrungannya ntu bapak blog walking, ke blog gue pula… Haha… Makanya gue cuma bilang “capek deh…” sambil ngaduk-ngaduk coffee latte. Makin gede kutukan “capek deh” gue pas dengerin kakek dari almira tunggadewi itu main sindir pak jokowi tentang kemacetan yang tak kunjung padam. My oh my… SIndir-sindiran udah nggak ada bedanya sama ibu-ibu komplek yang berantem gara-gara hati sapi kurban yang tadinya 5 keping tinggal 3 keping. Sindir-sindiran saling tuduh. Capek deh…

Kalo dipikir-pikir malah jadi capek sendiri. Jadi mendingan gue pindah channel nonton curious george.

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s