Me and Mine

Kemaren pagi, saat gue lagi asik-asiknya mengisi pagi dengan kegiatan mencuci pakaian, sayup-sayup sampai hape gue bunyi “tulit tulit tulit”. Eh ada sms. Ternyata dari temen gue yang udah lama nggak ketemu. Hehe. Dia ngabarin kalo ternyata dia udah pindah ke kota ini, ikut suaminya. Eh. suami? 2 kali gue baca ntu sms. Duile… ntu bocah nikah kagak pake pengumuman ke gue. Alhamdulillah. Selain ngasih kabar itu, dia juga ngajak ketemuan. Ya pada akhirnya gue menjadwalkan kamis gue untuk ketemuan sama dia. Anggep aja welcoming event gue sebagai tuan rumah. Huehehe.

Dan alhamdulillahilladzi ahyana ba’da maa amaatana wa ilaihinnusyuur. Gue ketemu dia tadi jam 10 di meeting point, palembang square. Jam segitu bahkan yang punya kios di sana belum bener-bener ready buat jualan. Tapi ya kagak kenape-kenape. Bukan mau belanja ini. Kenapa tempat itu yang dipilih ya karena baru itu yang temen gue tau tempatnya karena dibawa sama si abangnya jalan ke sana minggu lalu. Kalo mau ke rumah gue, to tell you the truth, gue aja kagak ngerti gimana ngejelasin peta petunjuk jalan ke rumah gue. Gue baru nyadar kalo jalan ke rumah gue ribet dari GPS. Sampe jalan tikus yang cuma muat orang jalan kaki aja dihitung sebagai jalan oleh GPS. Makanya gue bingung. Eh kenapa jadi curcol kegaptekan gue soal GPS. Balik lagi ke cerita dodol hari ini. Singkat cerita gue ketemu temen gue di depan sebuah hipermarket. Pake adegan kayak scene dayang han ketemu jang geum dan dayang han baru tau kalo jang geum adalah anak temennya. Yang kagak tau filmnya harap tenang. Hehe.

Nah, saat ketemuan itu, secara gue kagak suka eksploring mal atau belanja belenji, gue kagak tau mau ngajak dia kemana. Ya ujungnya ke toko buku. Hehe. Bukan… bukan… bukan gue cari buku pelajaran. Tapi cuma nemenin dia doang. Kalo gue yang dicari palingan conan, itu juga udah dibeli kemaren.
Kisah gue di dalam toko buku itu bersama dia adalah, ngobrol penuh makna. Nggak jauh-jauh. Pertama-tama ya gue introgasi dia kapan nikahnya. Ini cuma wujud kalo gue kagak punya topik lain. Kan gue kagak kepo-kepo amir jadi orang. Dia cerita banyak dan gue dapet banyak hikmah. Dan nggak lupa, gue selipkan beberapa pertanyaan yang sebenernya gue nggak terlalu butuh jawaban tapi jawabannya bisa jadi encouraging buat gue. Sambil ngobrol dan lihat-lihat buku, mata gue tertuju pada buku dengan cover kuning dan judulnya nggak asing di memori gue “anak kos dodol” dengan tambahan judul “return”. Wah. Seri terbaru dari AKD. Pada detik itu, ntu buku belum gue embat. Gue masih ngikutin temen gue yang mengarah ke bagian “KEDOKTERAN”. Wah… Selagi dia merhatiin buku kedokteran, gue lihat “resep serba kukus” karena gue lagi pengen mengurangi makanan yang digoreng. Lihat-lihat nggak beli, kaki gue mengarah ke pintu keluar. Eh, gue nge-rem dan bilang “tunggu bentar ya…”. Syuuuung. Gue ngabur cepet ke arah tumpukan AKD return. Gue ambil satu. Hehe. Saat gue balik lagi ke tempat temen gue yang tadinya gue suruh tunggu di titik itu, dia udah lenyap. What? Gue langsung pasang mata elang ala tom cruise. Dan gue temukan dia lagi ngudak-ngudak bagian “PSIKOLOGI”. Uwauuu. Gue samperin deh. Ternyata dia bilang “mau cari buku tentang mendidik anak, yang dari kandungan gitu”. Eh. Gue langsung sembunyiin buku AKD return ke punggung gue. Terus gue temenin dia cari-cari di compi. Terus tanya-tanya ke mbak-mbak stafnya. Dapetlah setumpukan buku keren. Dan temen gue menimang buku yang judunya “islamic parenting” apa gitu. Panjang judulnya. Terus dia baca dikit buku yang tentang jadi istri sholehah gitu. Gue bergeser dari bagian itu dan nabrak satu bagian yang cover buku paling depannya itu si keren Mbak Oki Setiana Dewi. Heuk! Gue aja geleng-geleng sambil lihat buku apa yang gue pegang, dan buku apa yang temen gue baca. Terlalu senjang.

Setelah pilih-pilih, gue dan temen gue mengarah ke kasir. Dua orang dengan usia yang hampir sama, beli bukunya, yang satu islamic parenting, yang satu lagi anak kos dodol return. Kenapa gue nggak beli buku parenting juga? Alasannya karena gue kagak perlu beli lagi. Kenapa nggak perlu beli lagi? karena hampir setiap dapet kado buku, temanya adalah parenting. Sejak gue tahun satu kuliah, tuker kado pertama dalam hidup, gue 17 tahun saat itu, tau buku apa yang gue dapet? “fiqh wanita hamil”. Saat gue dapet doorprize, out of nowhere, nggak ada angin, nggak ada hujan, biasa-biasa aja, dari sekian banyak buku, yang gue dapet adalah buku tentang “mengatasi anak yang cengeng”. Terus di lain kesempatan, gue dapet buku tentang “gimana caranya menjadikan anak sebagai qurrata a’yun”. Jadi kagak perlu beli lagi dong. Hehe. Ini cuma alibi. Ya pada intinya gue masih banyaaaaaak banget kekurangan.

Saat sesi bayar di kasir itu gue bilang terus terang aja kalo sebenernya ya gue nyadar klo I’m not a girl, not yet a woman. Tapi temen gue bilang dengan bijaknya “nggak apa-apa” atau “nggak ada yang sempurna, jadi diri sendiri aja”. Walaupun gitu, gue nyadar juga nggak sempurna sih manusiawi, tapi nggak separah gue juga kali ya…

To tell you the truth.That’s me. Mine.

PS: Wahai mbak dedew, matur tengkyu. ^^

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s