Questionable Choice

Kabarnya hidup itu berawal dari B (Birth) dan berakhir dengan D (death). Di tengahnya, dalam prosesnya, penyambung antara B dan D ada C (Choice). So kabarnya, kata orang bijak, hidup itu full of choice. Sepenuhnya hak gue untuk memilih apapun dalam hidup gue. Ya tentunya, gue kudu inget, semua yang udah dipilih, apapun resikonya ya gue kudu emban. Ya ampuuun. emban. bahasa gue udah kayak yang bener aja. Ya maksudnya apapun yang terjadi karena gue memilih ya sepenuhnya tanggung jawab gue. That’s why, sebisanya, keputusan itu diambil oleh gue sendiri. Tetap aja gue yang kudu milih, sekalipun gue minta pertimbangan sama orang-orang yang lebih pengalaman atau berkemampuan untuk dimintai pendapatnya. Minta pertimbangan, sumbang saran, pendapat. bukan minta dipilihkan. Kenapa kudu pilih sendiri? ya gue sih mikirnya kalo gue minta pilihin terus pilihan itu beda dengan yang gue pikir, dan ujung-ujungnya gue merasakan sesuatu yang menjadi resiko pilihan itu dan gue nggak terima, gue bakalan marah. Marah sama yang memilihkan. Kenapa gue dipilihkan yang gue nggak mau. Nah lho. Rempong kan. Oke. Oke. Gue konkritkan. Gue pernah bilang sama ortu kalo gue kagak kenapa-kenapa dijodohkan sama siapapun pilihan ortu gue. Tapi ortu gue bilang nggak mau, kan ini udah jaman siti nurhalizah. Kalo gue dijodohin (misalnyaaaa),  terus gue nggak suka, tapi terpaksa, terus gue di KDRT atau disakiti gimana gitu, apa gue layak marah ke ortu gue? Atau gue harus ngulek 3 ton cabe merah? atau gue kudu membuat lukisan monalisa? nggak kan…

Eh, kenapa ya gue jadi pengen ngomongin tentang questionable choice? Sebenarnya berawal dari kisah perjuangan gue buat milih gadget beberapa hari yang lalu. Gue sampe baca review gadget dari banyak produsen sekaligus nimang-nimang pouch duit gue yang nggak berat. Ya iyalah. Sekalap apapun gue milih gadget mahal dengan harga menjulang pun kalo duitnya nggak ada gue bisa apa. Hoho. Emak gue sampe bilang “duh, cari hape aja kayak mau cari jodoh”. Haha. Ya, namanya juga usaha. Usahain dapet yang bagus dengan harga yang nggak over price. worthy lah. Nah, dengan ikhtiar yang menurut gue ya emang rada lebay itu, akhirnya hati gue tertambat pada benda yang gue beri nama “Papillon”. Sejak orang-orang di sekitar gue mengetahui keberadaan papillon, gue sering dihujani dengan pertanyaan “kenapa milih yang ini?”. “kenapa nggak yang itu aja”. Hehe. Padahal dari yang mereka tanyain itu, produk lain yang mereka bilang lebih baik itu, bukannya nggak gue tilik sebelum gue pilih papillon. Gue udah lihat. Tapi ya karena nggak tepat, makanya gue nggak pilih mereka. Sebagus apapun produk lain menurut mereka, belum tentu bisa mengikat hati gue toh. Lah kan gue juga ngaca, kemampuan gue segimana untuk dapet kualitas yang seberapa. Kalo orang bilang yang lain lebih baik, opini itu kan menurut mereka. Mereka juga nggak sepenuhnya paham dan memahami kalo gue nggak sanggup pilih yang mereka sarankan. Alasan lain, karena gue melihat apa yang nggak mereka lihat dari papillon, yang nggak ada di produk lain.

Gara-gara episode gue memilih papillon itu, gue jadi dapet power untuk menetapkan hati gue di sesi pemilihan lainnya. Gue mau pilih yang high quality tapi nggak terjangkau, atau yang medium tapi terjangkau dan bagi gue cukup. Saat gue bilang gue pilih yang medium, gue dibilang dodol. Kenapa…kenapa… ya balik lagi. Orang lain melihat dengan pola yang berbeda. Mereka punya pertimbangan yang berbeda. Nggak salah juga. Sebenernya kalo tinggal pilih aja tanpa gue harus mikir balik, gue bakalan pilih yang high Q. Ada baju, yang satu harganya ratusan ribu, bahan kualitas impor, desain high class, ya emang harganya sesuai kualitasnya (mahal); yang satu lagi harga di bawah ratusan ribu, model lumayan, kualitas bahan standar sesuai harga, nggak pake merk, tapi not bad lah. Kalo nggak pake mikir kalo price-nya bakalan gue bayar sendiri atau dibeliin orang lain yang kayanya sekelas Tao Ming Se, ya gue pilih aja yang mahal. Lah, nyatanya gue kudu nyadar kalo gue bakalan bayar sendiri ntu baju yang gue pilih. Gue kudu ngaca seberapa kemampuan dan kebutuhan gue. Emang penting dan harus gitu gue pilih yang mahal??? Kalo cukup dengan yang murah, kenapa harus bayar lebih mahal. Hehehehe. Irit dong… Nah ini menurut gue. Menurut orang lain bisa berbeda opininya.

Balik ke pilihan gue yang diragukan. Sebenernya gue ini masih sangat labil. Gue milih itu berdasarkan apa yang nemplok di hati gue. Kalo udah nemplok, baru deh sesuatu itu akan punya chance untuk gue pilih. Kalo nggak nemplok, ya kagak ada harapan. Contohnya aja, dulu-dulunya gue naksir sama ponsel merk LG yang menurut gue nggak mainstream. Hehe. Gara-gara dia nemplok di hati dan otak gue, sebanyak-banyaknya gue cari tahu dan baca banyak review plus dan minusnya. Sedangkan, merk lain, sebut aja samsul atawa lumpia, gue nggak toleh-toleh. Nggak ada terbersit di hati gue untuk mencari tahu lebih banyak tentang brand itu. Males gitu. Nggak sreg di hati. So, gue menyimpulkan kalo seganteng apapun yang gue lihat, sekeren apapun kata otak gue, yang mutusin tetep aja hati gue. That’s why, gue akan menunda memilih sampe hati gue bener-bener yakin. Sebut aja, step ini berlangsung di hati gue.

Selain itu, gue akan memilih, memutuskan pilihan, saat gue tidak diburu-buru. Gue nggak didesak. Atau saat gue lagi nggak bisa membedakan antara keinginan sesaat atau benar-benar jatuh hati.  Gue inget banget sahabat gue kasih nasehat “dee, jangan belanja saat elo lagi laper.”. Ini ceritanya gue beli buku yang nggak murah saat bulan ramadhan, perut gue laper. Gue beli buku gara-gara rasanya bagus. Namun setelah gue makan, perut gue udah terisi, dan gue baca ntu buku, isinya, ampun dah, nggak sebagus yang gue kira. Sama sekali hilang yang tadinya gue pikir bagus saat gue lagi mikir dengan perut laper. Hehe. Ntu buku jadinya gue anggurin aja. Waktu temen gue tahu kelakuan gue yang dodol itu, gue langsung dinasehatin gitu “jangan belanja saat elo lagi laper. Bisa aja itu nafsu sesaat. Elo bakalan nyadar kalo itu bukan yang elo butuhkan atau bener-bener elo inginkan saat elo udah kenyang. Saat elo laper, elo bakalan memutuskan tanpa mikir dalam, karena perut elo yang laper membuat elo mikir kalo elo menginginkan apa aja yang elo lihat. Nggak percaya? coba deh elo dateng ke pasar bedug buat cari makanan buka puasa. Semuanya mau dibeli kan? Sepertinya enak semua kan? Tapi kalo udah elo beli jadinya nyesel. Itulah keinginan sesaat”. Nah, makanya gue akan memilih saat gue udah kelar makan. Eh, maksudnya gue memilih dengan pikiran yang tenang, tanpa desakan, dan gue harus mikir agak dalam apakah yang gue pilih itu bener-bener pilihan tepat, bukan sekedar keinginan sesaat apalagi ikut-ikutan trend. Hehe. Thanks to temen gue. Sebut aja, step ini berlangsung di otak gue.

Satu lagi. Step akhir. Gue ini makhluk yang penuh dengan kesotoyan. Kesotoyan gue sering mengantarkan gue pada kekagetan bahwa skenario nyatanya nggak seperti analisa hati dan otak gue. Kenapa. Ya karena ada Allah yang udah ngatur jalan gue, termasuk apa yang gue akan pilih. Bisa jadi apa yang baik menurut gue, belum tentu baik menurut Allah. Step ini namanya destiny.

Segala keputusan, segala yang gue pilih, pada akhirnya masih mungkin jadi questionable choice. All i can do, memilih dengan hati, logika, dan tawakkal terbaik agar Allah tundukkan hati dan otak gue dalam qona’ah.

#btw sumsel pilkada ulang 4 september

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s