Kid

#1
Kabarnya tidur siang orang puasa itu lebih baik ketimbang nonton tivi. Hehe. Nggak puasa aja tidur siang itu lebih baik ketimbang ngabisin waktu kagak jelas. Gue bangkit dari kematian sementara di siang itu gara-gara ada yang narik-narik kaki gue. Kirain adek gue. Kalo iya kan udah mau ditimpuk pake boneka shaun the sheep. Eh ternyata, yang barusan gangguin gue adalah makhluk kecil yang lucu. Bukan kurcaci karena dia kagak pake topi kerucut, bukan juga minion karena dia kagak berwarna kuning. Anak kecil, perempuan, rambutnya pirang tipis, matanya sipit, kulitnya putih, pipinya chubby imut (ada juga chubby yang nggak imut). Setelah gue ngumpulin kesadaran yang berserakan, gue menyadari kalo anak itu imut banget. Dia pake hanbok! Hanbok kecil warna putih. Wuaaaaah. Makin imut dah. Kayak di drama saeguk gitu. Hihi. Penampakan wajahnya juga mendukung banget mirip korean. Dengan gaya fairy-like, gue panggil dia “sini…sini…”. Tapi mungkin karena gue masih ngantuk, bagi dia gaya gitu kayak zombie yang manggil “sini….” dengan gaya slow motion plus suara horor. Buktinya ntu anak kabur. Gue kejar tapi nggak dapet karena gue ketabrak kipas angin BRAK! Ayah gue keluar “kenapa?kenapa?”. Terus gue tunjukin ada anak kecil imut. Ayah gue sepakat n ikutan senyum. Dan walhasil, ayah gue ikut-ikutan mau nangkep anak itu. Hehe. Emaknya lagi konsul KB sama emak gue. Jadi dia dibiarin exploring sendirian tanpa kawalan. Haha. Dapet sih. Tapi dia langsung nangis. Setelah urusan emaknya selesai, gue lihat dia pulang. Gue cuma bisa ngintip lewat jendela. Dia jalan sendirian, dengan hanboknya, jadi imut banget. Gue senyum-senyum sendiri sampe beberapa detik kemudian gue sadar kalo gue nggak senyum sendirian, adek gue juga ikutan nyengir-nyengir lihat itu bocah lucu melalui jendela yang satu lagi. Haha. ^^

#2
Ini percakapan 2 anak kecil. Gue nggak lihat. Tapi cuma denger suaranya. Maklum aja. Anak-anak suka main di teras rumah kalo pagarnya nggak dikunci. Kadang-kadang yang lebih nekat juga mereka panjat pagar agar bisa main di teras. Bocah nekat.
Anak 1: “Buah, buah apa yang ada di laut?”.
Gue (dalam hati): “Hahaha”
Anak 2: “nggak ada….”
Gue (nggak dalam hati lagi): “hahaha…uhuk..uhuk…” (keselek udara)
Anak 1: “adaaaaa”.
Anak 2: “apa???”
Anak 1: “buahyaaaa”.
Gue: Hahaha.
Anak 2: “yeee.. mana da buaya di laut. adanya di sungai”
Gue: “eh, iya nih… buaya di laut emang ada ya?”
Adek gue: “Helllloooo…”
^^

#3
Masih di teras rumah gue. Kali ini dalam versi dikunci pagarnya.
Di jalan depan rumah gue, anak-anak sering main lempar-lemparan kartu bergambar. Tapi tenang aja. Gambarnya adalah manga atawa manhwa, komik-komik gitu. Bukan gambar spade king, queen, ace, de el el. Hehe.
Kalo mereka lempar-lempar kartu gitu kan kadang, bahkan sering terbawa angin. Terbanglah kartu mereka. Hilang. Hebatnya, gue sering nemu kartu mereka itu tergeletak di atap rumah gue di lantai 2 pas gue lagi jemur cucian. Hebat kan. Nggak jarang juga kartu mereka masuk ke teras rumah. Awalnya, mereka bakalan cek, pagar dikunci apa kagak. Kalo kagak, entar ada yang berusaha buka pagar secara perlahan-lahan, mungkin biar nggak ribut, atau takut ketawan mereka buka pagar rumah orang. Hoho. Nah, kalo dikunci, mereka bakalan memanjat pagar. Kalo kata gue sih kagak kenape-kenape. Kan anak kecil bagus aktif gitu. Untungnya pagar rumah kagak pake luncup-luncup pagar berduri atau dikasih pecahan beling gitu. Hehe. Jadi kalo untuk resiko terluka ya paling banter kejedok karena jatuh akibat slip tangan atau nggak imbang. Hehe. Tapi tetep aja emak gue rungsing karena khawatir. Kejedok kan juga cedera. Entar emak mereka protes pula kenapa anaknya dibiarin manjat pagar. Eh, balik lagi ke anak-anak lucu. Suatu ketika, mendaratlah satu kartu naruto di teras. Gue lihatin aja bocah yang punya kartu itu manjar pagar. Terus dia ambil kartunya. Tiba-tiba dia mengarah ke deket pot bunga. Suddenly “alhamdulillah…..alhamdulillah…. kartu kapten tsubasa aku ketemuuuuu…”. Haha. Itu kartu kapten tsubasa jatuh di hari sebelumnya. Tapi dia nggak bisa nemu. Gue nemuin kartu itu pas lagi nyapu. Karena gue nggak tega ngebuangnya, gue tarok aja di pot. Dan ntu bocah happy banget. Yang bikin gue senyum, ntu anak girang banget sambil ngucap alhamdulillah. Polos banget. ^^

#4
Gue suka perhatiin hujan. Di timing dia baru reda, kalo gue beruntung, gue bisa lihat pelangi. Waktu itu seperti biasa, gue buka jendela. eh, ada anak kecil jalan nenteng duit. Pas banget di jalan depan rumah gue, dia nginjek sesuatu. Terus lanjut jalan. Baru sekitar 3 langkah dari sesuatu yang diinjaknya tadi, dia noleh lagi ke belakang. Didekatinya benda yang diinjaknya itu. Terus dia jongkok, ngambil ntu benda yang ternyata ranting kayu, terus dipinggirin deh. Terus lanjut jalan lagi. Huaaaaa. Yang ada gue terharu. Gokil. Ntu bocah. Bener-bener. ^^

#5
Masih di teras rumah.
kali ini gue mendapatkan fakta bahwa anak-anak sering buka pagar teras yang notabene juga sebagai garasi secara perlahan-lahan. Eh, mereka main petak umpet. Sembunyi di balik mobil. Gue lihatin aja. Perfect banget dah mereka sembunyi. Pagar sengaja nggak ditutup sempurna agar mereka bisa lari dengan mudah menuju posnya saat yang jaga lengah. Kalo ditutupnya tu pagar kan rempong. Tipe pagar geser yang cukup berat buat anak kecil. Gue lihat yang jaga kebingungan sampe akhirnya ada satu anak kecil yang imuuuut banget bersuara “meong..,kucing..kucing..sini kucing…pusss..pusss.pusss..” Dia manggil kucing yang lagi leyeh-leyeh di kolong mobil. Haha. Karena dia bersuara, ketawan deh sama yang jaga. Abis itu dia diomelin temen-temennya “ih..kamu sih…kan harusnya diem..diem…”.
Gue pengen ngakak lihat tampang anak yang diomelin. Terus dia bilang “nggak ikut lagi.” Lah gue kira dia mau pulang, ternyata masuk teras lagi. Masih lanjut manggil-manggil kucing itu biar keluar. Gue perhatiin aja. Kayaknya suka banget sama kucing. Tapi gue langsung keluar saat ntu bocah mencoba masuk ke kolong mobil untuk ngambil kucing itu. Waduh. jadi gue bangunin aja kucingnya sehingga dia bangun n pindah ke tempat leyeh-leyeh yang lebih terjangkau anak-anak. ^^

Bocah-bocah cute! b^o^d

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s