Sombongnya gue #2

Banyak hal yang membuat gue jadi nggak bahagia. Biasanya karena keadaan yang tidak seperti yang gue inginkan.
Banyak momen saat gue merasa mendapatkan sesuatu yang kurang dari seharusnya gue dapatkan. Gue mengeluh dan menyalahkan.
Tapi sebenernya gue lupa sesuatu. Berkaca dan bersyukur.

Gue lupa berkaca kalo sebenernya gue jauh dari layak untuk mendapatkannya. Misal, gue pengen jadi juara kelas. Tapi gue nggak pinter-pinter amat. Udahlah nggak punya otak albert einsten, eh guenya juga males belajar. Owh. kebut semalam aja udah merupakan rekor karena gue lebih sering terkena sindrom kayak digigit lalat tse tse sehingga bawaannya ngantuk tingkat kotamadya. Ini mata berat kayak ada gantungan kunci malaysia yang dipasang di kelopak mata. Nah, dapet nilai biasa aja di raport, yang ada gue teriak-teriak bete karena ngerasa gue bisa dapet lebih dari itu. Iya, nggak salah juga. Gue emang bisa dapet yang lebih dari itu kalo usaha gue juga lebih dari yang sudah gue lakukan. Secara klaim pribadi, gue akan klaim bahwa otak dan kecerdasan gue di atas rata-rata. Itu juga menurut gue dan keluarga gue. Tapi tetep aja, hasil yang gue dapat bisa jadi cerminan seberapa pantas diri gue mendapatkan sebuah prestasi. Ya, daripada gue dapet juara I di kelas tapi gue nggak bisa menerapkan ilmu pengetahuan gue dengan baik, atau pas temen nanya gue nggak bisa bantuin, atau malah hasil belajar gue dari hasil kreativitas gue ngibulin guru alias lihat contekan, ya mending gue dapet yang pantas gue dapetin aja. Kalo mau dapet yang lebih, seharusnya gue terlebih dahulu me-re-check dan membentuk pribadi gue yang lebih pantas untuk mendapatkan lebih. Kata om mario, memantaskan diri.

Then, gue lupa bersyukur. Gue lupa kalo Allah bakalan nambah nikmat-Nya kalo gue bersyukur. Dengan gue mengeluh, bisa jadi itu tanda gue lupa bersyukur. Di saat gue lapar dan butuh makanan, adanya sepotong roti yang bisa gue makan adalah suatu hal yang harus disyukuri. Ya lebih baik, ketimbang gue kudu bete and nggak makan ntu roti gara-gara mikir seharusnya gue makan pizza dengan keju mozarella di atasnya. Idih. Ngapain juga gue jadi lupa mensyukuri apa yang gue dapat dan mengeluhkan atas sesuatu yang nggak gue punya. Bikin hidup lebih melelahkan aja.

So, gue kudu lebih banyak lagi bercermin dan bersyukur. Gue kudu berusaha memantaskan diri mendapatkan yang lebih baik ketimbang mengutuki keadaan yang nggak bisa kasih yang gue mau. Gue kudu lebih banyak belajar bersyukur atas hal-hal sekecil apapun menurut gue yang gue dapatkan dalam hidup, nggak boleh sedikit pun menganggap bahwa yang gue dapat itu bukan yang terbaik untuk gue. Hei! Allah lebih tau apa yang gue butuhkan, apa yang gue pantas dapatkan, apa yang nggak boleh gue miliki. Ya kagak kenape-kenape lah. Tenang aja. Pasti skenario Allah yang terbaik. Hitungan Allah kan jauh lebih teliti daripada siapapun. Dan, apapun yang ada di dunia ini kagak bakalan terjadi kalo bukan Allah yang acc. So, gue kagak boleh jadi makhluk sotoy lah.

Sebenernya bener banget nasehat yang pernah gue denger. Kalo mau tenang dan bahagia, bersyukurlah, karena kalo nggak, gue bakalan capek sendiri. Hehe. Gue nggak bakalan bisa tenang kalo gue berteman dengan ambisi yang nggak dibarengi dengan usaha. Seperti halnya gue mau beli gadget tapi gue nggak nabung. Karena gue pengen happy dan tenang, gue akan terus belajar menjinakkan egoisme jiwa gue agar nggak menghancurkan gue pelan-pelan dan mengantarkan gue jadi orang yang sombong karena nggak bersyukur.

– Wake up calling, untuk gue aja –

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s