Putih

Dari pengalaman gue mencuci baju keluarga, yang paling menantang adalah saat mencuci baju yang warnanya putih. Sekalipun udah masuk mesin tetep aja nggak yakin kalo udah bersih. Kudu double bahkan triple checking. Apalagi kalo sebelum dicuci udah kelihatan ada noda yang terlihat seperti goresan pena atau percikan darah dan noda lainnya. Baju putih itu, direndam terpisah, dicuci terpisah, dikasih tambahan pemutih kalo perlu. Special treatment banget lah. Ya karena warnanya putih, kotoran jadi lebih gampang terlihat. Bahkan sebelum dia kotor pun udah di-wanti-wanti jangan sampe kena kotoran yang bakalan bikin susah pas mencucinya. Namanya baju putih dijaga banget. Selain dijaga dari kotoran yang hinggap, juga dijaga agar warnanya tetap bersih putih bersinar, nggak memudar apalagi berganti warna jadi menguning kayak padi di sawah, atau jadi rainbow gara-gara kena lunturan segala macam warna, apalagi jadi item karena kecemplung aspal. No way. Kudu dijaga baik-baik.

Notebook gue, yang warnanya putih, juga dijaga baik-baik. Beberapa waktu yang lalu dodolnya gue nggak sadar kalo tangan gue baru megang spidol. Terus pegang notebook. Baru nyadar pas gue ngelap tangan pake tisu basah, eh ternyata tangan gue item, notebook gue juga jadi bernoda bekas spidol. Ihiks. Sebelum kotorannya melekat, cepet-cepet gue lap pake tisu basah. Pernah juga ada nyamuk yang gue tepok, jatuh dengan darah terbuyar di atas notebook, wow… kayak scene berdarah apaan gitu. Sebelum lengket, gue bersihin pake tisu basah. Again, karena dia putih, jadi kalo kotor bakalan kelihatan n jadinya nggak enak.

warna putih menjadi warna spesial, sekalipun gue suka pink. Putih itu stand-alone.
Putih adalah warna yang sangat kontras terlihat jika ada noda. Gampang banget kelihatan.
Perlu perlakuan khusus dan diperhatikan lebih intensif.

Contohnya aja nih ya, dulu jaman sekolah, kaos kaki gue putih semua. Karena gue banyak main, yang ada tiap hari ganti kaos kaki, ya karena kelihatan kotor, coklat gimana gitu. Seiring waktu, muncul tren kaos kaki putih yang alasnya item. Nah, gue beli, dan hasilnya, gue bisa ganti kaos kaki 2 hari sekali, atau kadang lupa ganti juga kagak sadar kalo nggak di-bau-in. Hehe.

Putih adalah hati. kalo gue sadar dulu saat dilahirkan, Allah kasih gue hati yang putih, seharusnya bisa gue jaga baik-baik biar nggak bernoda. karena nggak mungkin nggak bernoda, gue kudu rajin-rajin bersihin n perhatiin, kudu berhati-hati agar nggak kena noda yang nggak perlu. Tapi sayangnya, gue sering lupa kalo hati gue awalnya putih. Malahan, jadi biasa aja dikotorin karena nggak kelihatan, saking udah gelapnya.

One thought on “Putih

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s