Sombongnya gue

Astaghfirullah…
What did I do?
Ngerasa banyak banget dosa. However, kali ini gue pengen belajar jadi pembelajar yang baik.
Nggak perlu punya perasaan kalo gue lebih pinter dari guru gue atau dari temen SD gue.
Nggak perlu punya pikiran kalo yang diajarin guru gue nggak berkualitas atau terlalu ringan buat gue, atau ngeremehin kalo diskusi sama temen gue nggak mutu banget.
Karena jika gue bersikap demikian, gue jadi orang dodol yang bodoh tapi sombong.
Nah, belajar bukan cuma tentang upgrade ilmu buat IPK gue, bukan buat nilai di raport gue, tapi juga tentang gimana gue menghilangkan sikap sombong gue yang nggak tau terima kasih plus kagak bersyukur, juga tentang gue menghargai sekecil apapun pengorbanan yang dilakukan orang lain untuk gue, juga tentang betapa pincangnya otak pinter kalo nggak dibarengi sama jiwa yang humble.
Allah bilang bakal menaikkan derajat orang-orang yang menuntut ilmu, orang yang belajar. Tapi kenapa gue ngerasa nggak naik derajat apa-apa? Biasa aja. tetep aja orang memandang gue dengan perasaan sebel, kesel. Ah. Gue nyadar, itu karena gue ngerasa (sok) pinter sehingga gue jadi sombong, terus memandang rendah orang lain yang gue kira nggak jauh lebih baik dari gue. Hey! Gue kudu nyadar, kalo nggak sulit bagi Allah untuk mematahkan kesombongan gue, seperti halnya gue menepok nyamuk gemuk yang terbang rendah dan pelan karena kekenyangan, PLAK!, seperti gue yang sering kesandung akar pohon karena mata gue udah kagak sempet lagi lihat ke bawah saking songongnya dan gue jatuh, BRUK!. Hmm… Allah bisa lebih gampang lagi melakukannya.

Sombongnya gue. saking gue ngerasa jadi orang yang kudu paling didenger opininya karena menurut gue pendapat gue adalah satu-satunya pendapat paling jenius dan tiada cacatnya, gue menutup telinga gue rapat-rapat dari dengerin pendapat orang lain yang bagi gue, mereka itu nggak sepinter gue. Hiy! Sombongnya gue. Gue sombong karena ngerasa apa yang gue kerjakan perfect always, sedangkan orang lain, halah, bukan apa-apa dibandingin hasil kerjaan gue. Emang gue ini adalah manusia menyebalkan yang baru ngerasa pinter dikit doang udah ngerasa berhak menghina-hina orang lain. Haha. Tuh, segini aja gue harusnya udah kudu nyadar betapa bego’nya gue.

Jadi aneh lah. Gue yang ngerasa udah belajar, pinter, memandang sebelah mata sama orang lain yang gue anggep bukan apa-apa dibandingin gue, bukannya jadi orang yang semakin dekat sama Allah karena ditinggikan derajatnya, malah gue ngerasa jadi terpuruk dalam kesombongan yang menghinakan. Dodolnya gue. Ternyata ilmu yang gue punya bukannya bikin gue makin jadi orang baik, tapi malah dengan sadar atau tidak menggiring gue menuju kesombongan yang bakalan membuat gue lebih jauh lagi berjalan menuju predikat orang yang tidak diharapkan kehadirannya, jadi orang yang boro-boro ilmunya bisa mengalir karena bermanfaat tapi malah membusukkan jiwa gue. Gue kudu sadar, banyak cara bagi Allah untuk mengubah apapun keadaan sekarang. Gue ngerasa di atas angin? nggak sulit bagi-Nya menghentikan udara yang bergerak itu sehingga gue bisa jatuh kapan pun. Lantas, ngapain gue jadi bocah sombong, padahal ilmu gue nggak bakalan sampe 1 tetes dari lautan ilmu yang Allah punya. Ngapain gue meremehkan orang, padahal gue belum tentu lebih disayang Allah dibanding orang. Ngapain gue memandang rendah orang, padahal gue nggak tau gimana pandangan Allah terhadap gue. Dodolnya gue. Sombongnya gue.

#gue

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s