Happy Together

Hari ini gue ketemu sama 3 soulmate gue. Udah lama kagak ketemu, sekalinya ketemu mereka membawa banyak komplain, and rumor ke gue. Bagi mereka gue seolah menghilang sehingga mereka nggak punya chance untuk konfirmasi.

Okay, komplain pertama: Gue di-scold gara-gara bales sms temen gue dengan “suhu dingin”.
Seketika itu juga gue nyadar. Emang ada orang yang sms gue. Tapi karena gue kehilangan data phonebook, jadi nggak tau itu nomor siapa, tapi juga gue nggak enak kalo selalu nanya ke orang “ini nomor siapa ya…”. Entah kenapa gue nggak nanyain gitu saat sms yang tidak diketahui itu masuk. Sms-nya yang pertama nanya “apa kabar?”. Gue bales “alhamdulillah…”. Gitu aja. Terus di-sms lagi “sekarang lagi dimana?”. Lah gue jawab “di rumah…”. Nah, entah kenapa karena gue ngerasa nggak sreg menghapus sms itu plus penasaran itu nomor siapa, belum gue hapus. Dan hari ini gue tau itu nomor siapa…hehehehe…. itu adalah nomor temen gue tercinta yang hari ini tangannya nggak mau gue lepasin sebisanya. NOmor hp itu juga cukup sulit ngedapetinnya dulu. Dan saat nope di hp gue pada lenyap, nomor hape dia adalah satu-satunya nomor yang gue sesali kehilangannya. Gue dudul banget kenapa nggak gue catet dulu. Saat tau itu nomor dia gue minta maaf banget. Hati gue berselimut guilty. Kalo gue tau itu dia yang sms, gue nggak sedingin itu karena gue kangen banget sama dia. Alhamdulillah dia maafin gue… Hehe.

Komplain kedua: kenapa gue nggak pake Blackberry. “Pake BB lah dee..”.Haha… Iya, mereka emang intens komunikasi lewat BBM. Kirim-kirim foto de el el. Tapi, kalopun gue udah cukup duit buat beli gituan, gue nggak mau pake Blackberry. jari gue nggak muat di tuts-nya yang kecil-kecil qwerty itu.

Rumor pertama: mereka kira gue udah S2.
Haiyyaaa… yang ini gue susah banget jelasinnya karena mereka kekeuh yakin banget kalo gue udah S2. Hello…

Rumor kedua: gue single-jomblo (emang-ini bukan rumor), karena nungguin satu orang yang juga temen gue (ini rumornya).
Kalo dulu gue bakalan menanggapi dengan Bete. Tapi capeklah kayak gitu terus dari jaman sekolah. Lagian juga gue tau mereka lagi ikhtiar kayak mau ngejatuhi duren pake galah. Coba-coba berhadiah. Hehe.

Fakta: Mereka kaget plus happy karena tau temennya ini udah upgrade dari kemana-kemana bawa bedak tabur bayi dibungkus di kertas kecil biar simple, jadi compact powder. Ini ketawannya pas temen gue butuh kaca untuk melihat sesuatu di mukanya. Ya gue sodorin aja compact powder gue, kan ada kacanya. Yes, they know me so well. Gue ini makhluk cuekan yang terlambat upgrade kalo soal style and fashion. Nah, menemukan fakta temannya ini udah ber-compact powder, mereka rame-rame nyebut “ALHAMDULILLAH…” kompak banget padahal lagi baris ngantri ambil makan.

Gue bener-bener happy ketemu mereka.
O iya, ada lagi yang lucu. Di tengah obrolan gue sama mereka, salah satunya memaparkan mitos tentang “melati” orang yang nikah. FYI momen kali ini gue mendatangi resepsi pernikahan temen sekelas gue.
Jadi si nda bilang “nanti pas salaman, curi melatinya”. Hah? Asli gue kaget. Lebih lanjut nda jelasin kalo dapet melati yang ada di hiasan orang nikah itu artinya bakalan cepet nyusul. Terus gue heran, kenapa harus mencuri, kan susah. Gue khawatir tenaga gue nggak terkendali n malah yang ada gue menjambak itu melati. Kan bisa rempong. Jadi gue bilang “kenapa nggak bilang aja mau minta melatinya, satuuuuu aja.”. Hehe. Eh, katanya nggak boleh, ntar nggak manjur. Hahahahaha.
Selama antri mau salaman, gue udah berangsur melupakan suggest konyolnya itu. Tapi si deby sama kaka malah antusias. Mereka udah ready. Yang ada gue ngakak-ngakak geli. Sampailah waktunya salaman sama mempelai wanita. Ada sih gue cobain iseng mau ngambil melatinya, tapi nggak jadi karena nggak bisa (tangan gue nggak bisa gerak cepet), nggak tega (karena hiasannya cantik banget), nggak percaya mitos, n belum mau cepet nyusul. Setelah ber-empat kelar salaman, kita belum langsung turun karena mau foto bareng dulu. Ternyata temen-temen gue yang lain juga pada failed di first try. asli gue jadi ngakak di atas panggung terang yang untungnya nggak pake layak perak karena kalo pake yang ada gue bakal ngerasa itu beneran tempat gue akibat lagu “layar perak panggung terang adalah tempat kita…insan duniaaaaa…ekspressikan diri…” #error-is-coming. So, so, dilanjutkan dengan sesi pemotretan. Jebret! Jebret! Jebret!. Tiga kali photoshoot. Terus salaman lagi. Dan kedua temen gue mengakhiri sesi salaman dengan ketawa ngakak-ngakak. ternyata kaka sama deby berhasil dapet ntu bunga melati. Kalo nda, insya Allah bulan depan mau nikah, jadi kagak perlu curi melati. Haha. Yang bikin gue makin geli adalah, setelah sesi menegangkan itu yaitu pencurian melati sunting yang scene-nya udah kayak angelina jolie di film tomb rider, mereka saling cek hasil curian. Si deby dapet beberapa kelopak, n si kaka, cuma 1 kelopak. Haha. Gue yang nggak dapet sekelopak pun refleks aja bilang “bagi dong, by” ke deby yang dapet beberapa kelopak, n dia refleks juga mau ngasih “nih…”. Haha. Gue juga nggak serius. Mitos ini ternyata, gue juga baru tau, udah jadi tradisi di masyarakat. Dibuktikan dengan, saat berempat salaman sama orang tua mempelai, ibunya bilang “ambil melatinya jangan lupa ya…”. Hah! Terus pas sampe rumah gue tanya ke emak gue, ternyata emang biasa kayak gitu. Ah, whatever.

Sayangnya, ke-happy-an gue siang tadi harus diakhiri karena acaranya udah kelar n kudu pulang..
Gue pengen ketemu mereka lagi. Dan sesuai dengan hal yang mereka sebelin dari gue yang lost contact ditambah gue nggak ber-BB, gue kudu sering kasih kabar ke mereka.
Ya, bagi gue ini kesempatan gue untuk menjaga mereka yang gue cintai. kesempatan kedua buat gue untuk jadi temen yang baik untuk mereka. Kesempatan buat gue untuk menghapus regret yang membekas karena gue nggak pernah ada buat mereka, apalagi saat mereka butuh ditemani, bahkan gue nggak pernah peduli kalo mereka ada.

Semoga Allah selalu menjaga mereka. Mereka bikin hati gue happy secara misterius, sekalipun mereka bukan orang yang melakukan banyak pengorbanan buat gue atau yang perhatian sama gue, bukan. Tapi gue sayang aja sama mereka. Nggak perlu banyak alasan untuk sayang sama mereka.

Di jalan pulang, hujan. Sambil dengerin headset n memandangi wiper yang menyapu air hujan, gue denger “winter spring summer or fall, all you have to do is call. and i’ll be there yes i will, you’ve got a friend…”, kebayang momen fresh itu, n gue pengen keep mereka dengan baik di kehidupan gue. I’m happy to love them.

Saranghanda, chinguya…^^
LS|DIG|KS|SES

 

One thought on “Happy Together

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s