Jamming

Gue masih belum lepas dari yang namanya kemacetan. Ya namanya juga di daratan yang kendaraannya segambreng. Belum lagi kalo ada sesuatu dan lain hal seperti kecelakaan atau banjir ditambah dengan ego pengendara yang sering kali nggak sabaran n nggak mau ngalah sehingga terjadilah stagnansi di jalanan.

Yang ter-anyar, baru gue alami kemaren sore. Saat gue beranjak pulang dari kampus, sekitar pukul 16.35, gue udah harus berjuang berebutan bus pulang dengan orang-orang yang lebih gesit n lebih brutal dari gue yang sangat khawatir benjol akibat disikut atau kempot karena terinjak-injak, mirip kayak konser dangdut lah. Tapi pertolongan Allah yang Maha Pemurah menghampiri gue yang unyu ini. Ada sebuah bus yang baru datang n kosong, langsung diserbu kayak ibu-ibu mengerubungi keranjang penuh baju bagus dengan diskon bertingkat. Gue yang kaget n takjub melihat pemandangan brutal itu mundur teratur karena gue nggak punya daya upaya untuk join dalam pertarungan itu. Setelah beberapa saat, nggak sampe 1 menit, orang-orang yang udah ngerasa nggak kebagian tempat dalam bus, langsung mundur teratur juga, kayak orang baru pulang perang. Nah, gue kayak orang blo’on cuma melongo sambil mikir gue kudu ngapain. Hehe. Di saat gue blank itu, temen gue ada yang manggil-manggil gue dari dalam bus dan ternyata dia menemukan bangku kosong sehingga gue bisa duduk di sebelah dia. Miracle, really. Karena orang-orang yang berebutan tadi banyak banget, sampe gue mengira mereka udah jambak-jambakan di dalam sana. Tapi ternyata masih ada bangku kosong. Alhamdulillah. Di saat ini gue merasa 1 langkah lebih dekat dengan rumah. Hoho. FYI, di sore hari, yang namanya bus pulang ke kota sangatlah jarang. Kalo gue nggak dapet bus angkutan khusus itu, gue kudu cari travel liar di luar sana atau siap-siap jalan kaki. Jarak tempuh kalo pake bus, n kalo nggak macet adalah 1-1,5 jam. Hitung aja sendiri berapa lama gue harus berjalan kalo gue jalan kaki. Mungkin bakal lebih lama juga karena selain jalan kaki, kemungkinan gue bakal ngesot atau menggelinding.

Tantangan tidak berhenti di sesi berebutan bus itu. Gue dapet kabar dari orang-orang yang di dalam bus itu juga, bahwa jalan ke kota macet total. Orang yang udah berangkat dari pukul 13.00 aja masih jauh dari kota padahal saat itu sudah pukul 16.50. Gue berusaha berpikiran positif bahwa semuanya bakalan bisa gue lewati. Daripada gue stres, gue jadi menenangkan jiwa dengan sahabat setia gue, my pinky headphone plus mas sony ericsson. Dan bener-bener, macet. Panjang banget. Kalo kabar yang gue denger bahwa macetnya sampe kota, itu artinya lebih dari 30 kilometer. WOW. Belum pernah gue mengalami yang kayak gitu. Waktu pun terus berlalu. Sampe mendekati waktu maghrib. Tik tik tik. Waktu berlalu, sampe akhirnya azan maghrib bener-bener gue denger. Dan gue masih di tempat yang sama sejak pukul 17.20. Really mental breakdown. Tapi gue masih bisa mengendalikan sense gue sekalian menenangkan jiwa. Saat gue celingak celinguk, ada seorang ibu-ibu yang naik bus yang gue tumpangi, dan beliau berdiri. Ini really nekad. Saking susahnya dapet bus, banyak yang rela berdiri selama di perjalanan. Hati gue agak lega saat ada beberapa orang gentleman yang ngasih bangkunya ke ibu-ibu itu. Dan beres. Semua ibu-ibu sudah duduk. Sampe akhirnya, gue kaget karena di sebelah gue, ada ibu-ibu yang duduk di ban serep yang tergeletak di koridor bus. Huaaaa… akhirnya gue berdiri dan mempersilahkan ibu itu duduk di tempat gue. Dan gue udah ready duduk di ban serep. Namun, again, Allah selalu membantu gue. Dari bagian depan bus, ada adek-adek yang manggil gue untuk duduk di sebelahnya. Hah? itulah gue heran karena tadi busnya penuh sekaleee. Lah kok sekarang ada yang kosong. Ternyata setelah gue tanya, ntu bangku ditinggalkan oleh empunya yang memutuskan untuk naik kendaraan lain yang lebih kecil seperti mobil pribadi temannya atau malah, jalan kaki. Whatever, yang jelas gue duduk di depan. Lagi, tantangan belum berakhir. Tiba-tiba hujan turun dengan riangnya sampe-sampe gue ngerasa ada tetesan-tetasan air hujan yang nyampe ke kepala n bahu gue. ternyata, bus-nya bocor, tepat di atas kepala gue. Beberapa pria gentleman tadi, langsung aware n kucluk-kucluk nyari gelas plastik bekas air mineral untuk menampung air hujan itu dengan konsep menampung langsung dari asal bocornya, yaitu langit-langit bus. Namun, apa hendak di kata, misi penyelamatan mereka gagal karena yang ada ntu gelas cepet penuh n airnya jadi tumpah sehingga gue ketumpahan air hujan dalam jumlah segelas dalam sekali siram. Hehe. Thanks to them. Nggak apa-apa. Gue juga udah sangat berterima kasih dengan usaha mereka yang baik itu. Karena kagak berhasil, mereka nyuruh gue duduk di bangku paling belakang yang ternyata juga ditinggalkan penghuninya. Ya, again gue duduk. Di belakang, ada bayi yang digendong, mungkin oleh neneknya. Gue jadi punya mainan. Hahaha.

Ya, singkatnya (udah capek ngetik), gue masih berada dalam bus itu pada pukul 20.58, dan jarak ke kota masih lebih dari 20 kilometer lagi. Sampe akhirnya, saat gue duduk manis di belakang, gue mendengar ada yang memanggil-manggil nama gue. Ternyata, mereka adalah pahlawan gue malam tadi. Again, Allah bantuin gue. Gue lihat mereka di dalam avanza yang otomatis bisa lewat off road. Hehe. Dan gue turun dari bus yang stagnan, n nebeng lah di mobil itu. Alhamdulillah. Melewati bahu jalan yang tidak ber-aspal, dan juga licin karena tanahnya basah akibat hujan deras. Saat di perjalanan, gue sempet lihat penyebab kemacetan, yaitu mobil yang kecelakaan n masih ter-onggok di tengah jalan yang nggak lebar plus dua arah itu. Dan nggak cuma 1 kejadian, tapi 2 sekaligus di titik yang berbeda. Gue juga denger kabar katanya kemaren itu ada 5 kejadian kecelakaan di jalan itu. Gue geleng-geleng kepala aja, karena yang jadi penyebab kemacetan itu sebenernya bisa dihilangkan kalo ada yang mau turun n rame-rame dorong itu mobil ke bahu jalan atau diderek, yang penting dibawa dari TKP gitu lho. Udah gitu, macet jadi makin susah diurai karena kendaraan dari arah berlawanan suka mencuri jalan lajur di sebelahnya, ditambah lagi, pengendara yang nggak sabaran bikin 3 lajur padahal itu jalan cuma muat untuk 2 lajur. Dong-dong-dong-dong. Apapun itu, perjalanan bersama rescuer dengan avanza-nya kali ini cukup memberikan harapan. Tadinya gue udah pasrah kalo sampe rumah jam 1 malem. Hehe. Tapi ternyata, Alhamdulillah dengan rescuer gue malam tadi, gue bisa sampe rumah stengah sebelas malem, n udah ready to sleep jam 11 setelah bebersih n sholat maghrib+isya.

Really, what an interesting experience.

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s