Habibie dan ainun #4

Pak habibie, so sorry.

Progress so far:
1. Bukunya sudah sampe bab 6.
Waktu luang gue semakin berkurang (alhamdulillah). Membaca buku HA, gue sempetin curi-curi waktu. Misalnya lagi makan, walaupun kagak boleh. Atau pas lagi “menghitung sapi”. Nah, sekarang udah sampe bab 6. You know what? baca buku HA yang tadinya gue kira bakal romantis tis tis, ternyata eh ternyata, serasa kayak baca buku fisika atawa literatur para insinyur gitu. Pusing dah kepala gue. Belum kelar berjuang dengan huruf kecilnya, gue udah berurusan dengan penjabaran pak habibie tentang konstruksi de el el. Gue kudu bacanya perlahan-lahan biar ngerti atau sekalian aja gue skip. Sampe sekarang, gue jadi nggak banyak inget lagi apa yang udah gue baca di bagian pengantar sampe bab 6. Intinya, bu ainun itu mendukung pak habibie, termasuk dalam karirnya. Yah, menguatkan gitu lah.

2. Filmnya, baru sampe menit 43.
selain itu, masih terdampar di folder “download” belum dipindahin. Sorry sorry to say, gue kayaknya akan menyerah dengan kualitas gambar yang bikin mata gue memicing-micing. jadinya nggak menarik. boro-boro gue mau kena efek mata panda karena termehek-mehek, yang ada mata gue kering kerontang karena jarang ngedip. kudu mempertahankan satu scene dalam satu frame penglihatan gue, kalo kagak, n gue ngedip-ngedip, gue kudu nunggu beberapa detik biar blur yang asli dari mata gue bisa fokus lihat screen, kayak lensa kamera yang kudu diatur fokusnya gitu. Pada saat ini gue udah putuskan untuk menunggu file blu ray-nya atau kualitas lainnya yang cukup bisa diterima. Atau nih ya, CD ori-nya juga boleh. Yang penting yang ramah n bersahabat sama mata gue. O iya, satu lagi, ritme filmnya agak slow motion gitu. rada membosankan untuk gue yang udah nunggu bagian serunya. O, mungkin karena belum sampe terakhir kali yeee…

3.  Biasa aja
Euforia gue yang kayak bocah labil kemaren-kemaren udah sirna. Sekarang-sekarang udah biasa aja.
Apakah ambang terharu gue meningkat? kagak juga. Gue masih akan gampang mewek cuma dengan lihat ibu-ibu yang berdiri di bus n nggak dikasih tempat duduk apalagi kalo lagi hamil. Tapi mungkin ekspektasi gue yang tinggi sebelum baca n nonton HA membuat gue agak mengerenyitkan dahi n ngangkat alis karena gue belum menemukan sesuatu yang menjadi alasan gue terharu kemaren-kemaren. Dan balik lagi, karena belum sempet, jadinya nggak ada yang bikin gue tertarik untuk melanjutkan misi ngabisin HA. Hari-hari gue, yang tadinya happy kalo denger lagunya BCL, eh sekarang bosen abis dah. Yang tadinya lagu itu jadi satu-satunya lagu berbahasa indonesia di walkman gue yang cuma muat 26 lagu, sekarang udah gue delete karena gue mau masukin lagu yang dinyanyiin taeyeon di radio, 사랑하는 사람 있어요. Kan memory hape gue cuma se-cuil, jadi muatnya cuma sekitar 26 file mp3.

Ya, ini pandangan objektif gue setelah sampe bab 6 n menit ke-43. Ulasan selanjutnya, kalo udah sempet lanjut lagi, ya mungkin opini gue bakal berubah lagi. Hohoho.

2 thoughts on “Habibie dan ainun #4

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s