Doraemon

Gue ditanyain sama anak kecil, anak gue, “kalo tetemu dolaemon, mau minta apa?”.
terus gue bilang “mau doraemon-nya”. Eh katanya nggak boleh, harus alatnya. Idih. Kan kalo doraemon sekalian, bisa minjem semua alat yang dia punya.

But, it’s okay. Let’s follow the rule, selain doraemon, alat menarik yang mau gue pinjem:

1. Kantong 4 dimensi
Doraemon nggak ada gunanya sebagai robot kalo nggak ada kantong empat dimensi tempat dia nyimpen segala barang. So, kalo udah pegang kantong empat dimensinya, doraemon mau pergi juga kagak kenape-kenape. Hehe. Jahatnyaaaaa…

2. Pintu kemana saja
Bisa kemana aja tanpa perlu makan banyak waktu. Bakalan wow kalo gue bisa nyampe sekali tring kemana pun yang terjangkau sama ntu pintu. Tapi kadang kala keseruan di perjalanan jadi tidak terasa. So, kalo gue punya, akan dipakai hanya dalam keadaan darurat. Selain itu, pintu kemana saja itu ukurannya segede pintu. kan rempong kalo gue cuma dikasih pintu kemana saja (tanpa kantong 4 dimensi). mau disimpen di mana coba? dalam ransel? digeret-geret sambil jalan? yang ada bakal dikira baru beli pintu di depot. Namanya juga buatan manusia, of course ada keterbatasan jangkauan. Buktinya, beberapa kali nobita dan kawan-kawan terjebak di luar angkasa, nggak bisa pulang pake pintu kemana saja, kudu diantar pake pesawat luar angkasa juga. Haha.

3. Baling-baling bambu
Kalo yang ini, cukup simpel. Masuk dalam tas juga bisa. Gue sering kali mengalami peristiwa kemacetan yang bikin stres n butuh energi ekstra untuk menenangkan jiwa. Kalo lihat antrian kendaraan yang meng-ular sampe jadi naga, gue pengen banget punya balon udara atau helikopter, atau apapun lah yang bisa membawa gue untuk bergerak n nggak stuck. Opsi lain sebenernya, gue turun dari kendaraan darat, terus jalan setapak demi setapak. Kalo deket mah enak, tapi kalo berkilo-kilometer, selain orang bakalan bilang gue dodol, yang ada sampe tujuan, orang yang mau gue temuin untuk berurusan udah pulang. Nah, baling-baling bambu tentunya versi mini dari helikopter atau balon udara. Tapi kalo lagi nggak macet gitu, gue pengen punya salah satu kendaraan roda empat, sejauh ini masih pengen yang merk-nya ***n***. Kalo naik roda 2, gue nggak dapet izin. gue lebih memilih dibonceng juga. kalo nggak jalan jauh, gue pengen punya otopet. eh, kok jadi melenceng dari imaginasi doraemon.

Udah. itu aja.
kalo yang lainnya, kayak tas makanan, kain yang bisa memperbaharui benda, atau senter pengecil, kagak lah. Nggak minat, thank you. Hoho.
atau gini aja, entar gue suruh dia pinjem yang beda dari yang gue pinjem. Jadi bisa tuker pinjem. Okay.

#Hey, nggak perlu diseriusin lah.

Terus gue tanya sama si kecil, “mau minta apa?”.
Dia jawab “pelmen…coklat…buku gambal…kelayon (crayon-red)…apa lagi ya….”.
Haha. Gue senyum-senyum happy sambil dengerin dia ngelanjutin wish-nya dengan “tepeda…tepatu…” bla bla bla…
Ternyata dia lebih logis dari gue.
Syukurlah. anak gue nggak se-eror emaknya.
“ental minta aja sama papahhhh…dolaemon itu cuma di tipi…”, dia bilang gitu terus nyengir-nyengir sendiri.
#Heisssshhhh….

2 thoughts on “Doraemon

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s