Habibie dan Ainun #3

Hehehehe… lagi-lagi gue ngomongin tentang ini.
Tapi kali ini kembali dodol.

Di suatu sabtu yang sejuk, pagi-pagi gue udah semangat keluar rumah buat ngaji.
datanglah gue dengan hati senang ke sana, kali ini dengan semangat lebih untuk mendekatkan diri dan ber-adaptasi dengan lingkungan baru yang minggu lalu masih terkesan awkward.
Nah, pas gue dateng ke tempat itu, yang notabene tempat kursus sempoa gitu, gue disambut dengan muka tercengang sama salah satu teman ngaji gue yang kerja di sana. Ternyata eh ternyata, ngaji gue kagak jam 8 pagi melainkan dipindah ke jam 13.00 n jadi acara lain gitu, rame-rame. Ya udin. Jadilah gue banting setir ke gramedia. Sesampainya gue di sana, gue inget mau beli buku habibie & ainun. Dodolnya gue, gue kagak nyadar kalo gue keluar rumah tadi kan kagak bawa duit yang memadai, alias cuma 27 ribu. Hehehehe… Terus gue mikir, berapaan sih harga bukunya, ternyata 80 ribu cin… gue kagak tau beneran. Akhirnya daripada gigit jari, gue beralih ke bagian CD. Macem-macem deh judulnya, n ori punya. Mata gue nggak fokus lihat banyak banget judul film, tapi untungnya gue kagak tertarik gitu. Gue fokus cari CD habibie dan ainun walaupun sesekali gue jadi pengen beli yang judulnya Ummi Aminah. Tapi ternyata habibie dan ainun kagak ada, n gue juga males beli Ummi Aminah sekarang. So, gue beralih lagi ke bagian kertas karena gue mau beli concord 100gsm putih, harganya 19.900. Dengan demikian duit gue tersisa 7.100. Hahahahaha… Jadi gue putuskan untuk pulang saat itu juga. Kalo ongkos, untungnya gue udah isi saldo yang cukup di Smartcard Transmusi. Jadi kagak panik pulang nggak ada ongkos.

Setelah gue sampe rumah, gue nge-net, n iseng search dengan keyword habibie dan ainun. Eh ternyata ada. Singkatnya, gue download dah. Tapi nggak langsung gue tonton karena gue kudu berangkat ngaji yang kali ini bener jam-nya.
Terus ngaji deh sampe jam 5 sore, n pulangnya minta jemput. karena matahari masih ada, gue iseng aja ngajak adek gue yang jemput ke gramedia lagi, hehe. Kali ini gue udah bawa duit. Hal ini gue lakukan agar pada hari minggu gue nggak keluar rumah lagi. Hari senin dst juga gue nggak bakalan tau kesibukan apa yang harus gue hadapi, jadi gue sempetin aja. Pada titik ini gue masih euforia.
Singkatnya, gue udah memiliki buku itu. hehe.. di halaman depan gue bikin tanda tangan gue. Sebelumnya gue mikir mau kasih tanda tangan gue itu di halaman yang mana, depan, belakang, atau di mana. karena gue kudu menyediakan space kalo-kalo kapan-kapan gue ketemu pak habibie terus mau minta tanda tangan beliau di buku itu. Hehehehe… walaupun kalo lagi waras gue bakal mikir emang buat apaan ntu tanda tangan. Haha. Namanya juga lagi euforia. Akhirnya gue putuskan untuk bikin tanda tangan gue di bagian depan buku karena gue menemukan space khusus untuk tanda tangan pak habibie, yaitu di halaman yang memuat foto-nya bu ainun.

FYI, film yang gue download itu kualitasnya butuh banyak pemakluman. Gambarnya blur, pecah, tapi masih kelihatan. Yang paling nggak enak adalah ketika gue kudu berusaha keras n ujungnya tetep nggak bisa untuk melihat subtitle indonesia waktu dialognya lagi pake deutsch.

Buku udah punya, film udah punya.
Tapi kayaknya gue belum bisa baca saat itu juga karena mata gue udah 3 watt. Sindrom sleeping baby. Jam 8 malem udah ngantuk sangat.

Nah, yang tadi hari sabtu. selanjutnya hari minggu.
Paginya sampe jam 3-an gue keluar rumah.
Terus, pulang-pulang udah sore, n istirahat sampe waktunya gue ngantuk lagi. Aduh.
Namun, gue sempetin buka ntu habibie & ainun. Pengantar, Bab 1, Bab 2, Bab 3. Zzzzzz….

Hari senin.
Gue ke “luar kota” karena suatu urusan. Tadinya ya, gue pengen bawa ntu habibie dan ainun agar bisa menemani gue selama di perjalanan yang sangat membosankan itu. Daripada gue tidur dalam bus, yang otomatis gue nggak bisa kendalikan image gue dalam bus itu, gue kudu cari cara biar gue nggak ketiduran. Tapi bukannya bawa ntu buku, pagi itu gue samber aja headphone pink gue. Keputusan ini dibuat berdasarkan kondisi mata gue yang rada eror n gampang jadi pusing kalo membaca di dalam kendaraan. So, masih ter-anggurkan lah ntu habibie dan ainun. Gue simpen baik-baik di atas meja.
Pulangnya, gue mampir ke indomaret. Eh ada conan 71. Gue baca sinopsis-nya, menarik, gue ambil.
Sampe di rumah, gue habisin ntu conan. Habibie dan ainun masih di atas meja.

Selasa.
Buku nggak gue senggol, film-nya juga belum gue tonton.
Gue download running man 133 special macau.

Rabu.
Gue nyetrika sambil nonton running man 133 special macau.
Selesai nyetrika, gue ambil komik pokemon sama kereta desember yang udah ber-debu itu. Gue baca lagi aja karena lagi pengen baca yang ada gambarnya. Habibie dan ainun masih di sana, di meja dan di folder “download”, belum dipindahin.

Kamis.
Gue nyetrika lagi. Kali ini sambil nonton beatles code episode 48, dilanjutkan dengan strong heart episode 166. Gokil.
Nah, berhubung setrikaannya banyak sekaleeee, akhirnya, saudara-saudara, gue double click film habibie dan ainun.
Yeaaayy… nonton juga akhirnya. Semuanya berjalan lancar sampe pada menit 15, detik 42. Gue bosen. Mungkin karena gambarnya menyakitkan mata. Ntu lah akibatnya kagak sabaran nunggu yang blu-ray.

Jum’at. Hari ini.
Gue kupingin lagunya BCL di radio yang waktu ntu nonjok kuping gue, hari ini jadi membosankan. Itu-itu mulu sih yang diputer. Kan jadi bosen.
Bukunya, masih di sana, di meja. Film-nya, dari menit ke 15, detik ke 42, belum dilanjutkan. dan masih, di folder “download”, belum dipindahin.

hehe.
Gue jadi antiklimaks?
Hmm… bukan karena filmnya atau bukunya kagak bagus, bukan…
Cuma gue lagi males meluangkan waktu untuk buku n film itu. Nanti lah ya. Tunggu sempet.
1. karena film-nya masih blur. Kalo dipaksain, bisa-bisa alis sama bulu mata gue rontok satu per satu.
2. Bukunya tebal. Tulisannya kecil. Kagak ada gambar. Jadi gue kagak bisa bertahan lama-lama baca ntu buku. Tiap 2 halaman gue bakalan berhenti. Nah, di saat berhenti sejenak ini gue akan kemana kemari dengan kegiatan gue yang lain. So, belum bisa dilahap sepenuhnya.
Sekarang kalo ada waktu luang, gue lebih memilih mengistirahatkan mata daripada memporsir mereka untuk nonton atau baca buku tebal gitu.

To habibie & ainun yang ada di meja dan di folder “download”:
Forgive me n my asthenopia eyes. Just stand still, there. Sampe mood gue dateng lagi n timing pas. Hehe…

2 thoughts on “Habibie dan Ainun #3

    1. di antara pilihan berikut, manakah tanggapan yang paling sesuai:
      a. Haha…
      b. Bocet juga
      c. bocet..nggak ada ojet.. #cinta laura

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s