Habibie dan ainun #2

Mode: serius n merenung
Note: Ini bukan sekuel film, jilid kedua bukunya, atau malah dipanjangin jadi sinetron. Bukan. Ini lanjutan dari cerita dodol dengan judul yang sama. sayangnya di bagian pertama ntu ceritanya bener-bener dodol n jaka sembung sehingga jadinya malah dodol. Padahal seharusnya, uhuks2…mengharukan dan daleeeeem banget. Here I go. Kali ini bener-bener gue mau menyambungkan diri dengan judulnya. Semoga nggak dodol kali ini.

Dini hari ini, sekitar jam 2, gue membuka mata, bukannya azan atau apa gitu yang bikin gue terbangun, melainkan telpon dari orang yang gue kenal sehingga gue khawatir, kenapa dia telpon jam segitu. What happen aya naon. Saat gue answer, di seberang sana ada lagu yang rasa-rasanya gue pernah denger selintas lalu, masuk ke bagian yang agak jelas di “cinta kita melukiskan sejaraaaahh….menggelarkan cerita penuh suka cita…”. N di saat itu gue bener-bener ngerasa annoyed bin disturbed banget. Please deh. Malem-malem gitu udah kayak teror. Maklum aje, dari jaman baheula sering gitu emang temen gue nelpon tengah malem karena mentari itu banyak bonus nelpon pas 12 am sampe jam 5 subuh. Aneh kan… makanya jadi ngirit ya nelpon jam segitu. kadang kalo lagi bener, ya diskusi serius. Tapi kali ini pasukan itu lagi iseng bin usil. Untung aja bukan lagu horor yang diputer, bisa-bisa gue teriak nggak jelas.
eh, kok mengarah ke dodol lagi.
Ehem. Back to sense.
karena ngerasa gitu, gue matiin aja ntu w200i. And gue melanjutkan mimpi ketemu stephanie hwang sampe waktunya gue bangun secara normal.

Di pagi hari, saat gue beres-beres rumah, kedengeran lagu ntu. “cinta kita melukiskan sejaraaaaahh…”. Gue mengerenyitkan dahi n menyimpulkan bahwa “o… ini ya lagu yang lagi tune in di jagat musik indonesia” n gue udah tau juga sebelumnya bahwa ntu OST habibie dan ainun movie.
Sepanjang hari, adek-adek gue sering berdendang pake lagu ntu. Nggak yang cewek, yang cowok, semuanya milih lagu ntu untuk didendangkan selintas lalu. Sesekali berganti sama chorus speak now “don’t say yes run away now…” bla bla bla.
pas didengerin, kayaknya bagus juga. So gue penasaran sama versi kumplit n asli bcl dari lagu ntu. Daripada gue nyuruh adek gue paduan suara di teras demi mendengarkan lagu ntu, selain nggak jamin nada n feel-nya pas, juga beresiko mengganggu ketentraman warga, gue download deh.
And voila. Gue denger pake headphone pink gue nan setia. Hasilnya, gue mangap imut n nggak sadar gue dengerin lagunya dengan seksama. Liriknya puitis. Nadanya klasikal lembut. Suara bcl, yang biasanya gue hujat-hujat dulu pas dia nyanyi “sunny…sunny…”, kali ini terasa pas banget feel-nya. Apa mungkin ngaruh karena dia sendiri yang meranin bu ainun di film itu ya? maybe. again n again, bagi gue penyanyi yang penting bisa nyampein isi lagu dengan sukses.
Gue nggak bisa nahan untuk ber-ekspresi… Subhanallah… Terus gue panggil adek gue n bilang kalo lagunya bagus banget. Dan dia nimpalin dengan bilang “iya..udah dibilang bagus, nggak percaya…”. Gue mengingat-ingat, kapan ya dia bilang? hehe.

Dari lagu itu gue ngerasa bisa ngerasain apa yang mau disampaikan pak habibie saat menulis lirik itu. O iya, FYI, ntu liriknya pak habibie sendiri yang nulis. Gue ngerti. Ciyus. Beneran sampe pesan ntu lagu sampe-sampe gue bisa meneteskan air mata saking terharunya. Baru kali ini lagu pop indonesia yang bikin gue mewek. apa karena gue lagi sensi aja ya? hehe… kalo mau sih dengerin aja sendiri. Pejamkan mata, pake headphone, singkirkan keangkuhan yang ngira kalo nangis itu aib, singkirkan persepsi kalo BCL ntu nyanyinya nggak bagus, singkirkan sejenak kalo dengerin lagu ntu bikin galau. Hehe… Anggep aja kayak lagi di angkot yang diputer lagu ini, yang mau nggak mau ya kita dengerin kecuali punya ilmu budeg sejenak.

Setelah gue selesai dengan apresiasi gue terhadap lagu ini, gue sms kakak gue.
“kak.. daku baru aja mendengarkan dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, ost habibie ainun yang dinyanyiin bcl.. baru sekarang ngeh, liriknya daleeeem banget, nada sama suara bcl bikin merinding disko. Subhanallah… jadi pengen punya true love gitu”.

Yup. true love. setelah gue baca nomik remaja 7 tahun lalu yang judulnya itu, seinget gue, baru hari ini gue nyebut frase itu lagi.

Terus dibales
“hehe..iya yan, daleeem. penasaran banget lah sama filmnya. mau cari true love? mw yang kayak pak habibie? wah, susah tu, harus nyari yang cum laude :p”.

Hehe… padahal tadi pagi juga bercanda kalo gue mau men-syaratkan IPK sebagai kriteria gue, eksakta 2,75, sosial 3,00.

dari obrolan gue sama beliau, secara gamblang gue mengeluarkan statement “apa emang laki-laki selunak itu?”. maksud gue sampe sedalem itu perasaannya sampe tertulis lirik lagu yang bener-bener ber-jiwa.
Gue lanjutkan, sorry to say
“di tengah skeptisme gue sama cinta sejati di zaman ini, seolah hati gue dibuka untuk tetap berharap kalo true love itu (masih) ada”.

Ya, skeptisme yang disadari atau tidak, mulai mempengaruhi gue. Semua in karena gue terlalu muak sama hal-hal yang terjadi terkait dengan relationship. Misalnya, orang yang pacaran belasan tahun, terus nikah, eh nggak lama, divorce. Lebih lama masa pacaran dodol daripada yang benernya. Orang yang KDRT, yang umumnya mengorbankan perempuan dan anak-anak (Kalo yang kasusnya egi john, dipinggirin dulu ya.). Ada lagi yang sebelum nikah baik banget, eh pas udah jadi, bahkan istrinya mau sholat n minta tolong anaknya dijagain bentar aja selama sholat aja, malah nggak mau, bilangnya capek. Sebangsa ntu orang hologram, mau gue timpuk pake oncom. ada lagi kasus nikah siri yang ujung-ujungnya mengorbankan perempuan. Uhuks. Gue miriiiiis banget. Saking sedihnya, gue jadi skeptis. Skeptisme ini prematur karena gue juga belum bener-bener terbuka cakrawalanya untuk mengetahui hal-hal yang menuju ke arah sana.

Sebagaimana skeptisme prematur itu gampang terbentuk, gampang juga dihancurinnya.
Hanya dengan 829.900 rupiah, anda bisa mendapatkan 1 buah happy call dan bonus buku resep seharga 100.000 rupiah dengerin lirik tulisannya pak habibie gue jadi melunak n dengan jawaban kakak gue yang dahsyat “Insya Allah ada, tinggal menyamakan diri kita dengan apa yang ingin kita dapatkan, insya Allah ketemu. Aseeek…”, gue jadi bisa membuka hati gue untuk menghapus skeptisme gue.
Apa bener cinta yang lurus itu ada? tulus? tanpa minta balesan apapun? yang mau nerima kekurangan? yang nggak ngerasa angkuh kalo punya kelebihan?
Gue harep sih, masih.

Semoga skeptisme ini nggak jadi trauma n bikin gue paranoid sendiri.
sorry ya, ini cuma skeptisme gue aja.
Skeptisme gue ini bikin gue jadi mempertanyakan banyak hal yang ujung-ujungnya bikin orang susah menjawab, n gue mencari-cari cara untuk menghindar dari jawaban yang ditunggu-tunggu orang. Terlepas dari mereka nggak ngarep, nggak ngarep banget, nggak ngarep aja, ataupun beneran ngarep, ngarep aja, ngarep banget, gue belum berani.

Okay. Back to dodol is me.
Walaupun gue belum nonton film ataupun baca bukunya, gue udah tau messagenya.
Entar deh, tunggu dapet download-an aja. Males mau ke bioskop, terlalu scary, dark, n nggak seru. cuma bisa ditonton sekali, kalo mau lebih, masuk lagi, ya bayar lagi. Kan nggak ramah kantong. Belum lagi kalo ngajak adek gue yang selalu minta upeti secara membabi buta kalo diajak nemenin gue kemanapun, minta beli ini lah, itu lah, kan gue juga belum bergaji kaleee, so terancam membobol celengan keropi lagi. and yang nggak kalah rempongnya, setiap ngajak dia pergi ke mall atau pasar, selalu turun hujan deras sehingga kudu berteduh kayak ayam takut dikeroyok hujan di bawah pos polisi pasar barengan sama orang yang kena tilang. So, gue putuskan, kalo bisa, nggak ke bioskop kecuali kalo ada home theater. Hehe.

4 thoughts on “Habibie dan ainun #2

  1. Recommended film to watch dian..=D

    Indikasi : untuk paralisis cinta, khususnya paralisis cinta indonesia
    Efikasi : mencintai indonesia dan angguk2 paham, kenapa loving is about crying (karena saking cintanya *bukan karena tersakiti)
    Efeksamping : mewek bombay, mata panda, meler (pada sebagian kasus)

    Saran farmasis : tonton aja deh..=D

    CINTA INDONESIA ^^

    1. haha… okay deh bu apoteker.. insya Allah ditonton kalo udah dpt link download, streaming, ataupun dvd-nya, baik yang ori maupun bajakan..hehe…

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s