어떻게?!

Udah beberapa hari ini gue nggak nongkrong di depan tv karena gue lagi bertransformasi jadi beruang kutub yang harus hibernasi setelah perjuangan berhari-hari. Hehe. Too much. Eh, sekalinya nonton, gue denger sesuatu yang rasanya familiar di kuping gue, seputar kasus suap gitu. Terus gue denger kalo yang tersangkut kasus itu adalah… adalah… Fffiuh. Rasanya gue masih half awake. Gue cubitlah adek gue yang lagi duduk di sebelah gue. “Aaaaakkkk!”, dia teriak sambil bilang “Apaan sihhh… usil banget!”. Saat itu gue bener-bener yakin kalo gue nggak lagi mimpi. Wajah unyu gue bener-bener terperangah saat denger ulasan beritanya. Ampun dah. Gue speechless.
Tadinya gue nggak nonton, tapi karena adek gue yang histeris sambil bilang “Wah… presiden partai bla bla bla juga korupsi”. Bla bla bla ini nggak mau gue sebut lah. Sulit bagi gue untuk subjektif berkomentar. Yang jelas gue jadi malu. Bener-bener malu.

Ada yang salah dengan ke-objektifan gue saat mengetahui kasus-kasus yang melibatkan orang-orang yang diamanahi mengelola negara.
Sewaktu pak Andi Mallarangeng dijadiin tersangka setelah terjerat kasus serupa dan juga udah menyeret anak buahnya pak SBY lainnya seperti si bendum dan wakil sekjen, gue sok asik gitu nganggep kalo demokrat itu parah. Gue sama ayah gue sampe ngikik-ngikik tiap lihat cuplikan iklan kampanye PD yang bilang “katakan tidak”. Ayah gue sambil nimpalin “Katakan tidak sedikit”.

Iya, ada yang salah sama gue dalam menghakimi. Hari ini gue jadi sadar untuk nggak banyak koar-koar lagi. Gue ngerasa disodorin n disuruh nelen buah simalakama bertabur parutan kulit duren. Seolah ada yang nunjuk-nunjuk idung gue yang nggak mancung ini sambil bilang “hayo! mau komentar apa lagi??”.

Gue udah nggak adil. Dulu awal-awal masih muda, gue punya prinsip kalo semua yang dianggap salah oleh orang itu belum tentu bener-bener salah. kan di dalam film-film drama saeguk yang gue konsumsi juga gitu, dimana-mana ada konspirasi, dimana-mana ada plot untuk menghancurkan orang lain yang merupakan lawannya, entah itu lawan politik, lawan dagang, maupun lawan dalam merebut hati pemeran utama wanita. Jadi gue terbiasa nggak keburu anggep bahwa yang terjadi itu ya gitu aja tanpa scheme apapun di balik itu semua. Gue biasanya mikir, owh! ada sesuatu ini. Tapi gue jadi berubah pola pandang saat gue “ditampar” oleh sesuatu yang mengakibatkan gue berusaha menghapus  “praduga tidak bersalah” itu. Gue jadi cepet-cepet kasih sanksi sosial gitu walaupun gue juga bukanlah orang yang ngaruh-ngaruh kali untuk menghukum. Ya coba aja, pas Hartati Murdaya dijadiin tersangka kasus korupsi, gue pelototin aja ntu ibu dari balik layar kaca sambil ngedumel kayak gue yang paling bagus aja. Iya, gue cuma bisa melototin karena gue nggak minat belajar ilmu voodoo. Padahal sampe mata gue keluar atau muka gue jadi cantik pun ntu ibu nggak bakalan tau kalo gue lagi menghukum-sosial dia dari kejauhan. Ckck. Gue… gue… Keburu nge-judge. Lah sekarang gue dihadapkan dengan kasus kayak gitu, tapi gue nggak adil. Gue nggak melotoin tv kayak gue melototin hartati murdaya atau miranda s gultom. Malahan gue nunduk n mencari-cari skenario konspirasi sambil mikir “mungkin ini plot untuk ngancurin karena bentar lagi kan pemilu”. Tapi gue kayak lagi ngomong di atas tebing. Omongan gue barusan kan udah basi banget kedengeran dari statement para orang dekat tersangka korupsi apalagi yang orang parpol “ini jebakan, sengaja menghancurkan partai kami menjelang 2014”. Aduh. Basi deh. Dan ternyata gue udah basi juga. Ckck. Gue..gue..

Keobjektifan gue sebagai corruptor fighter sedang diuji.
Kemaren-kemaren aja gue bete banget sama semua yang udah jadi tersangka. Terus kalo dia udah jadi tersangka n nggak ngaku, bikin gue tambah mual. Lah kalo sekarang, bukannya seharusnya gue juga gitu? Tersangka mana sih yang dengan gampangnya ngaku “iya, saya emang korupsi”. Kan udah dibahas kalo koruptor itu kayak tikus yang nggak gampang menyerah gitu aja. Orang udah divonis aja dia masih nggak ngaku.
Wah. Gue… gue…
So sekarang gue lagi berusaha objektif. Gue berusaha nggak ambil pusing walaupun gue juga bingung muka gue mau ditarok dimana.

Mau gimana pun gue ngebelain beliau di rumah ini, gue juga nggak bisa nyalahin kalo masyarakat umum lebih gampang pake majas pars pro toto. Sebagian untuk keseluruhan. Gue juga nggak nyalahin kalo masyarakat bakalan keburu menge-judge orang salah, ya gue juga gitu. Sekalinya itu orang yang gue tau, baru deh diem mulut gue. Hayo, mau bilang apa? ngebelain? kan nggak adil. kenapa anas urbaningrum yang jadi tersangka aja belum udah gue suruh cek ketinggian monas n pilih-pilih alat dia mau digantung pake apa. Pake ayunan dari ban, tali nilon, atau kain gendongan bayi. Ah gue.

Ffiuh…
Kalo entar mau bikin jargon buat pemilu, jangan lupa dipikir-pikir dulu matang-matang. Kalo perlu, diulang-ulang terus n pikirin apa yakin ntu jargon indah bakal dilaksanakan atau cuma janji-janji jargon doang.
Kalo dulu “katakan tidak” n mau pake ntu lagi, coba ditanya dulu ke hati masing-masing “ciyusss? miapahh? enelan???”.
Kalo mau bikin hal2 yang menyangkut “bersih”, please lihat kuku di tangan kanan, tangan kiri, kaki kanan, kaki kiri, gigi, hidung, telinga, kepala kalo-kalo ada ketombe, telapak kaki kali aja abis nginjek apa gitu, sepatu, baju. Kalo udah bersih, baru bilang “bersih”. eh ini udah kayak upin ipin yang mau foto bareng cikgu besar.

So, 어떻게?! What should i do?!
kalo gue denger ulasan berita yang lagi jadi headline itu, gue mending masuk kamar n nonton running man agar gue nggak menge-judge lebih jauh lagi n merambat-rambat ke yang lain n jadinya lebih banyak prasangka buruk n jadi fitnah sampe bisa bikin hati gue makin hancur, mending gue anggep bahwa ntu bapak lagi dikerjain di supertrap atau hidden camera. Hehe.

-even God doesn’t judge people till the end of the day, why should you and I?-

#ngaca.

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s