My w200i

Lagi-lagi dia error. My w200i.
gue cuma bisa memandangi dia yang terdampar lemah tak berdaya dengan tampang unyu.
Hampir 6 tahun dia bertahan. Sampe sekarang pun masih bertahan.
Cuma gue-nya aja yang kudu bersabar kalo dia lagi kambuhan erorudin.
Ya maklum aja, dia udah terlalu renta.
Kalo orang-orang di luar sana tau umur handphone gue yang udah nggak diproduksi lagi itu udah bertahun-tahun, mungkin mereka udah memandang handphone gue kayak keset kaki kecemplung di selokan limbah pabrik mi kuning di pinggir jalan yang mengarah ke tempat gue bimbel dulu. Atau kayak lihat reaktor nuklir kecil yang bukan sekedar bocor tapi radiasinya udah meleber tercecer kemana-kemana kayak bawa air dalam ember bolong.
Whatever dia udah menemani gue sampe hari ini.
Aha! Listen boy! My first love story! keke.. jreng..jreng. w200i. Cerita lucu n so sweet menurut gue.

Walaupun dia ada kamera, gue bukan tipe yang hobi selca, tapi ada-lah sekali-sekali-sekali-sekali. jadinya berkali-kali.
Jaman gue baru punya handphone ntu, umur gue 17-an, ya biasa lah selca-selca dikit gitu.
Eh makin tuir, gue jadi males jepret-jepret sama hp gue. Bukan karena penyakit narsis-oid gue udah baikan, tapi karena gue menyadari bahwa kualitas foto dari kamera gue agak-agak butuh banyak pemakluman. Walaupun gitu-gitu, tapi dia sangat berguna di saat kejadian darurat atawa tiba-tiba.
Contohnya pas praktikum mikrobiologi, untuk membedakan bakteri gram positif n negatif. Di kelompok gue, karena nggak ada yang jepret, ya gue jepret aja dengan kamera hape seadanya itu. Gue juga nggak inget kenapa temen-temen sekelompok gue nggak ada yang mau jepret pake kamera mereka masing-masing padahal hape mereka jauuuuhh lebih keren dari gue punya. Hehe. Tapi sekali itu w200i gue jadi hero.
Kejadian tiba-tiba, juga ada waktu gue praktikum farmakologi untuk melihat efek obat stimulansia yang dikasih ke mencit. Mencit yang dimasukin ke toples setelah dikasih obat itu, jadi agak-agak hiper getoh. Dia loncat-loncat dalam toples. Padahal sebelumnya, dia paling cuma muter-muter di toples, mungkin dia juga nggak punya cita-cita bisa lompat keluar dari toples ntu. Nah setelah dikasih obat, dia bisa loncat lebih tinggi sampe nangkring di pinggiran toples n bertahan beberapa saat untuk pasang aksi. Melihat pemandangan yang waktu itu unik di mata gue, ya gue jepret aja. Jepret!! Kyeopta! Dilihat-lihat tampangnya mirip yang di film stuart little. Hehe.
Yang lainnya, ada juga kejadian di suatu sore, gue lihat pelangi, 3 buah di tempat berlainan di waktu bersamaan. Wuiiiihhh… Ya sayang aja nggak dijepret. Lumayan kelihatanlah. Pernah juga di waktu ntu gue mangap sendirian di waktu pasca subuh mendekati syuruq. Gue lihat langit, ada yang unik, sebelah warna biru, sebelah oranye. Gue jepret juga.
De el el de el el. Masih banyak lagi kejadian darurat n tiba-tiba yang gue lalui bersama kamera w200i itu.

Thanks to temen gue yang juga dulu pake SE. Beliau lah yang ngajarin gue tentang mobile internet. Hehe. Unyu banget dah gue. Dia kasih gue aplikasi opera mini n ngajarin gue cara setting GPRS indosat sehingga gue bisa lebih gampang nge-net dengan tarif hemat. Ketimbang pake browser bawaan SE yang loading-nya alon-alon di-klakson kayak siput encok fashion show di jalanan macet Jakarta. Dengan opmin itu gue jadi bisa “baca dunia”.

Waktu ntu temen gue ngasih opmin-nya lewat infrared. hehe. Infrared di tengah “gigi biru” sama aja kayak melihat sayuran ijo nyangkut di gigi tasya pas iklan pepsodent. Inget banget temen gue yang lain pernah mau ngirim data n dengan keren-nya gue bilang “lewat infrared aja…” pake tampang penuh semangat “selamat datang teknologi”. Temen gue itu ngakak-ngakak sendiri n gue celingak celinguk lihat sekeliling kali aja ada yang gelitikin telapak kaki-nya pake kemoceng n ternyata nggak ada. Dia ngakak karena gue nyebut infrared. Owh! Gue baru nyadar setelah dia bilang “hari gini masih pake infrared???”. Tapi gue juga enjoy aja. Hoho.

Nah, w200i gue juga bisa jadi walkman. Biasa aja kali ye kalo hp bisa muter lagu. hehe.
Dengan kapasitas memory external sebanyak 128 MB (heuk!) gue isi deh sama lagu-lagu yang gue suka. Awalnya, awal-awal baru kuliah, gue isi ntu hape sama tembang kenangan. Bukan lagunya yuni shara, betharia sonata, nia daniati apalagi endang S taurina. Bukan. Tembang kenangan yang gue maksud adalah lagu-lagu yang jadi “background music” memori gue sebelum “debut”. Hehe. Makin ke sini, tetep aja isinya lagu yang gue suka. Tapi lagu yang gue suka berubah dari waktu ke waktu seiring dengan tingkat kejiwaan gue. Yang bisa masuk ke handphone gue cuma yang bener-bener bisa masuk. Ya berhubung memory card-nya mikro, baik ukuran maupun muatannya, jadi gue sortir untuk yang bener-bener lagi perlu n mau didengerin.

Yang terakhir yang mau gue bahas tentang fitur di hape gue, ada recorder-nya. Hohohohooho. Awalnya gue suka merekam materi liqo’ atau kuliah lainnya karena gue tipe orang yang lebih ngerti kalo me-re-produksi sesuatu yang gue pahami dengan bahasa sendiri. Tapi ternyata gue jadi kebablasan n malah nggak terlalu fokus memperhatikan pemateri karena gue terlalu bergantung sama rekaman itu. Gue memahami bahwa salah satu kunci sukses belajar itu adalah kalo merhatiin yang jelasin dengan khusyuk. At least, itu sebagai salah satu bentuk penghargaan gue terhadap orang yang udah berbaik hati berbagi ilmu ke gue. Nggak bener banget dah kalo orang udah capek-capek eh cuma gue suruh ngomong sama hape buluk gue itu. Belakangan gue mempergunakannya untuk hal bermanfaat lainnya yang tidak perlu disebutkan satu per satu. Kekeke.

First time dia eror adalah di pertengahan januari 2013. Di suatu siang, seperti biasanya gue suka cek okezone atau inilah. Eh tiba-tiba, setelah gue mau buka aplikasi opmin itu, dia bilang “operation failed”. Oow! Dan tiba-tiba dia mati. Blas!
hah! gue kaget nggak elegan. Terus gue hidupin lagi. Gue cek sana sini. Eh, gue nggak berhasil menemukan apa yang salah. Bahkan folder tempat gue nyimpen installer opmin itu juga nggak bisa dibuka. Belakangan gue juga nemuin kalo games n aplikasi lainnya juga lenyap. Wuih. Ya udin-lah. Setelah berpikir n checking kira-kira yang penting udah di-back-up apa belum, beberapa hari kemudian, gue reset aja ntu hape. Tapi dudulnya gue, gue lupa mindahin nomor handphone yang cuma disimpan di phonebook-nya hape n semuanya lenyap. Yang tersisa cuma nomor handphone yang gue inget n yang tersimpan di SIM Card.

Kalo dari penampakannya, hape gue itu amat sangat tidak terawat.
Nggak pernah gue pasangin apa-apa gitu kayak orang lain punya. Ganti casing lah, pasang apa gitu, gue nggak tau namanya apa, yang ada gambar-gambar boneka n ada juga yang bentuknya lucu-lucu. Paling cantik juga cuma gue kasih gantungan yang ujungnya ada ikan plastik warna pink. ampun. Nggak lama kemudian ntu ikan copot. terus mau gue ganti sama chant dari alfamart yang bentuknya hello kitty. tapi gue lupa naroknya dimana. Jadinya daripada pake gantungan gundul, ya gue copot aja semua sekalian.
Secara fisik, ntu hape gue mengenaskan. Dia pernah kebanting di jalanan aspal di siang hari yang panasnya bikin telapak sepatu gue tipis. Itu tuh, gara-gara gantungan ikan pink itu. Gue dengan isengnya megang hape cuma megang tali gantungan itu doang. Pake acara gue puter-puter pula. Berlagak megang yoyo. eh brak!!!!! dia jatuh karena talinya putus. n cepet-cepet gue pungut sebelum gue injek. Ujung casing statis-nya jadi tukik gitu kayak bola bowling dicemilin sama Hulk. Tajem pula. Bisa menggores muka orang yang macem-macem sama gue. hehe. Jadi gue ambil sesuatu yang keras juga, batu koral terdekat. Gue “amplas” deh ntu tukik sehingga dia jadi halus kembali. hahay.
Hmm. Navigator n keypadnya juga udah mulai berangsur aneh.

Over all, selama dia masih bisa gue pake dengan fungsi dasar sebagai alat komunikasi, gue belum mau ganti. Selain gue belum punya duit sendiri buat beli gadget baru, gue juga masih cinta sama ntu hape.

Itulah cerita tentang w200i gue yang baik.
Semoga dia bisa bertahan sampe gue punya duit sendiri buat beli hape baru.
Hehehe.
w200i, manse… manse… manse…~^^

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s