Late Blossom

Tau film apa yang bisa bikin gue mewek-mewek terharu di 18 menit pertama? That’s it. Late Blossom. Salah satu K-movie yang sebenernya udah lama, tahun 2011, tapi gue baru tau kemaren pas nonton running man. Awalnya gue penasaran karena ternyata song ji hyo, salah satu member running man, main di film itu. So, gue search n lihat poster filmnya yang ternyata 4 nenek-kakek. Waduh. Gue jadi makin penasaran. Jarang banget pemeran utamanya udah pada lansia gini, biasanya kan K-movie itu bertabur bintang cantik ganteng muda. Hoho. Terus gue cek cuplikannya, eh gue jadi tertarik. Jadilah gue cari-cari link streaming atau download. Walaupun nggak dapet yang bisa di download langsung, gue dapet link streamingnya. And thanks to IDM. Hehe… Gue jadi bisa download itu streaming-an.

Ide cerita filmnya sederhanaaaaaa banget.
Gue udah berusaha cari kata-kata untuk diulas di sini, tapi gue speechless.
Belum kelar nonton aja gue pengen kasih tau ke semua orang kalo ini film bagus.

Speechless deh beneran. Itu opa-opa, oma-oma, actingnya paten semua.

Film late blossom ini menceritakan tentang seorang kakek, duda, 80-an tahun lah umurnya. Namanya Kim Man Seok. Opa yang satu ini gampang marah, nggak punya temen. Sampe pada suatu hari dia ketemu sama oma-oma pengumpul kardus. Oma ini tinggal sendirian udah lamaaaaa banget. Namanya Song. Nggak ada nama depan. Tapi ntar di tengah film, oma Song ini mau bikin KTP terus dikasih nama Song Ippun (송이뿐) oleh Opa Kim Man Seok, yang artinya “Only Song”. Hehe. Gara-gara bikin KTP, oma Song jadi bisa urus tunjangan warga lanjut usia yang diselenggarakan oleh pemerintah untuk lansia yang tinggal sendirian. Wow…

Oma Song nggak bisa baca. So, pas Opa Kim ngirim surat ngajak ketemuan jam 6 sore, Oma song pergi dulu ke temannya, Opa Jang Kun Bong, di tempat kerjanya, di parkiran. Dibacain deh, tapi setelah selesai dibaca, eh ternyata udah lewat jam 8. Hoho. Terus Oma Song buru-buru pergi ke tempat janjian, yaitu di tanjakan jalan, tempat mereka pertama kali ketemu. Terus Oma Song bilang dia nggak bisa baca. Besoknya, Opa Kim kirim surat lagi. Gue heran sendiri “Lah, udah dibilang nggak bisa baca”. Tapi gue jadi ketawa pas lihat ternyata isi suratnya yang kali ini berbentuk gambar. Intinya “ketemuan di tanjakan pagi-pagi”. Ternyata Opa Kim mau ngajak makan Oma Song di kota yang ternyata restorannya mahal, eh akhirnya malah nemplok di warung kaki lima juga. Hohohoho.

Opa Kim punya cucu yang namanya Kim Yeona. Yeona udah tau kalo kakeknya suka sama Oma Song. Terus dibilang oleh Yeona, ya bilang aja. Tapi si kakek masih ragu karena dia juga masih nyimpen rasa penyesalan dengan istrinya yang udah meninggal. Terus muncul deh cuplikan kakek yang terkesan kasar sama istrinya dulu sampe akhirnya dia tau kalo istrinya kanker n udah nahan sakit sendirian sampe semuanya udah terlambat.

Besoknya, Oma Song ulang tahun, Opa Kim kasih kue dan nyanyi “saengil chukkahamnida”, dengan gaya cool. And dia bilang “그대를 사랑합니다”. Pada line ini gue langsung histeris “waaaaa…so sweeeeeet…”. Terus hadiahnya jepit rambut. Sederhanaaaaa banget.

Di sisi lain, Opa Jang punya istri yang namanya Jo Soon-yi. Oma Jo ini menderita alzheimer. Awalnya gue lihat opa jang pergi kerja subuh-subuh terus dia kunci pintu gerbang rumahnya dari luar. So gue mikir ini opa-opa juga tinggal sendirian. Eh ternyata kagak. Pada suatu hari, gara-gara opa Jang dikasih kado jam waker yang ternyata rusak, dia jadi kesiangan n buru-buru pergi terus lupa ngunci pintu. At that time istrinya keluar, kagak pake jaket n sepatu. Dingin-dingin gitu dia jalan keliling kampung n ketemu sama Opa Kim. Opa Jang yang inget akhirnya tau kalo dia lupa ngunci pintu n istrinya udah hilang. Opa Jang keliling kampung sambil nahan air mata. Panik banget istrinya hilang. Huhu. So sweet dah. Ciyus. Gue sampe berurai air mata. Inilah kejadian yang membuat gue nangis di awal film. Gokil. Dari kejadian itu dimulailah persahabatan antara Opa Jang dan Opa Kim.

Yang bikin gue mewek-mewek lagi adalah ketika diketahui bahwa Oma Jo punya penyakit yang mematikan, nggak disebutkan jelas apa. Jadi makin sedihlah Opa Jang karena penyakit Oma Jo udah parah n cuma dikasih obat pain killer. Opa Jang sebenernya punya 3 orang anak. Tapi setelah nikah, mereka jadi nggak pernah pulang. Sibuk dengan kehidupannya sendiri.
Pada suatu hari, Opa Jang jadi berpikir lain. Dia berhenti kerja. Tadinya gue mikir beneran si oma mau diajak travelling. Udah gitu dia telpon semua anak n cucunya. Diajak kumpul. Sebelum kumpul, para menantunya yang cewek lagi pada ngerumpi sambil masak tentang lempar-lemparan sama siapa mertuanya ini harus tinggal. Mereka hampir aja berantem, tapi keburu dipanggil opa Jang untuk kumpul bareng. Opa Jang sambil megang tangan istrinya, duduk dihadapan anak-cucunya, terus bilang “These kids, you brought them into the world. So many of them. You did good, honey.”. Gitu doang. Setelah bilang gitu, dia suruh semua anaknya pergi kembali ke rumah masing-masing.
Terus Opa Jang bilang sama Oma Jo “We’ve had such along life together. I’d still pick you in my next life, what about you?”. Oma Jo geleng-geleng nggak mau n bilang “you always gave to me, and I only took from you”. Wuaaaaahhh… Beneran deh gue terharu dengernya. Di akhir scene itu, ternyata eh ternyata. Opa Jang mau mati bersama Oma Jo. Huhu. Bunuh diri deh. Mereka mengakhiri hidup bersama. Yang ini gue nggak bilang so sweet. Tapi pada intinya, Opa Jang itu ngira dirinya nggak bakalan bisa hidup tanpa Oma Jo. Na’udzubillah. Kalopun ada penyakit nggak terselesaikan gitu bisa berakhir baik-baik, nggak pake bunuh diri. Opa Kim yang dapet surat titipan n tau kejadiannya langsung sedih n hancur gitu hatinya.

Pada akhir film, ujung-ujungnya Opa Kim juga meninggal. Oma Song yang udah pulang kampung juga meninggal. Nggak tau nih bareng apa kagak. Tapi scenenya itu mereka ketemuan, Opa Kim pake sarung tangan yang dikasih Oma Song, Oma Song pake jepit rambut yang dikasih Opa Kim. Terus mereka naik motor pergi ke bintang. kekekeke.
Sebelum habis, opa Kim yang meninggal di rumah sakit itu pergi dengan muka tersenyum. As if no more regret.

Yang bikin bagus selain ide ceritanya juga detail adegan di sana. Banyak hal sederhana, ada yang lucu, so sweet, sedih, mengharukan. Gue ngakak-ngakak pas Oma Jo yang naik motor Opa Kim pas nyasar itu kebelet buang air besar. Opa Kim yang panik gitu. Kan Oma Jo jadi kayak anak kecil, actingnya juga alami banget, makanya dia dapet award best supporting actress di Blue Dragon Film Awards untuk film ini. Ada juga pas Opa Kim keliling kampung buat pamer sarung tangan kulit yang dikasih sama Oma Song. Gue juga senyum pas scene Opa Kim ngira Opa Jang juga suka sama Oma song, padahal Opa jang ngajarin Oma song nulis. Opa Kim ketawa hepi pas dikasih tau opa jang kalo kata-kata yang pertama kali dicoba oleh oma song adalah “Kim Man Seok”, nama opa kim.  Packaging keseluruhannya apik. Udah gitu juga didukung backsound yang pas.

Gue salut sama kesetiaan Opa Jang. Walaupun istrinya udah tua, alzheimer, kayak anak-anak, bahkan nggak jarang buang air sembarangan, tapi tetep setia n lembut. Waktu ketemuin istrinya yang hilang, Opa Jang berkali-kali berterima kasih ke Opa Kim yang nemuin istrinya. Nampak banget muka panik, muka syukur, muka leganya. Oma Song yang terharu lihat opa jang pas gendong istrinya dari jauh bilang “That’s how i wanted to grow old”. Jreng… Jreng… Gue manggut-manggut otomatis.

2 thoughts on “Late Blossom

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s