Dodol on Trip

Alhamdulillah hari ini gue bisa sampe dengan selamet di rumah, walaupun pergi dan pulang dengan sisa-sisa energi survival tingkat kecamatan. Energi gue udah tercecer gitu aja di jalanan, Padahal cuma duduk doang tapi pegelnya minta ampun. Udah gitu pergi sendirian cukup membosankan. Selama beberapa jam gue cuma ngupingin walkman sampe bosen sendiri.

Beruntung (?) apa nggak juga ya kalo diajak bercanda garing sama abang supir. Hehe… karena gue duduk di sebelahnya maka mata gue kagak diizinkan untuk ngantuk, apalagi coba-coba molor, karena bisa aja tanpa sadar gue bakal nyenggol rem tangan atau alat yang dipegang terus digeser-geser untuk ganti gigi (nggak tau namanya apa) sehingga membahayakan jiwa. So kalo diajakin ngomong kan bisa membantu melawan kantuk.

Awalnya gue udah pasang tampang cool sehingga terkesan bukan orang yang bisa diajakin ngobrol.
Eh tapi tiba-tiba di tengah jalan, tepat di depan travel yang gue tumpangi terjadi sesuatu, yaitu mobil truk beroda 6 yang lumayan besar tiba-tiba mengalami pecah ban kanan paling belakang. Kejadiannya pas banget dengan timing ntu abang supir mau nyalip ke kanan tapi kagak jadi karena pecahnya ban itu membuat sesuatu entah apa terlempar ke kaca depan (pas di depan muka gue, untung aja ada kaca) n menghasilkan kabut karena debu, menghalangi pandangan. Wow… Gue kagak tahan nahan ekspresi kaget. ternyata ntu abang lihat muka gue udah pucet kagak jelas. terus dibilangnya “tadi nggak tidur kan? kalo orang yang tidur atau setengah sadar bisa aja lebih kaget lagi tadi…”. Gue cuma manggut-manggut. Alhamdulillah ntu travel kagak kenape-kenape walaupun kesambit sesuatu tadi.  Ffiuhhh…

Sesi selanjutnya sang supir marah-marah karena kesel sama pengendara lain yang nggak mau kasih jalan pas dia mau nyalip. Biasalah supir suka ekspresif padahal supir yang lain kagak tau dia marah apa gimana. Hehe. Biar sang supir puas, jadi jangan diganggu. marah aja sono. Gue cuma senyum-senyum asem waktu dia menyeret-nyeret gue dalam dumelannya “iya kan?” bla…bla…bla…, ngomel. Gue nggak ngerti dia ngomong apa.

Selanjutnya, tiba-tiba terjadi lagi kejadian pecah ban. Truk beroda 6 yang lebih kecil dari yang pertama tadi, juga mengalami pecah ban tepat di depan gue yang lagi merhatiin truk besar itu. Kaget euy. Kali ini ekspresi gue lebih lebay lagi. eh si supir bilang “apalah mimpi malam tadi?”… hehe…of course itu retoris. mana gue tau…

Pas udah hampir sampe ke tujuan, ntu supir nanya-nanya ke gue.
Pertanyaan pertama: “turun dimana dek?”. Gue bilang “turun di loket”.
Terus dia bilang “nggak bisa mobil ini turun di loket”. What? beneran gue males banget mikir maksudnya apaan, puyeng gue. Nggak bisa turun di loket, terus di mana dong? Gue inget banget beberapa kali orang pernah nanyain ke gue hal yang serupa. Ada yang nanya “pulang kemana dek?”. Gue selalu jawab “ke Km 5”. Nama daerah rumah gue. Eh selalu aja orang-orang itu nimpalin “salah…kalo ditanya pulang kemana, jawabannya pulang ke rumah, kalo ditanya rumahnya dimana, baru deh jawab nama daerahnya”. Grrrr…
Jadi gue mikir lagi, jangan-jangan abang supir ini isengnya selevel sama pertanyaan rumah itu, jadi gue jawab lagi “turun di jalan”. heheheh… kan iya di jalan, nggak mungkin di selokan atau di atas pohon. Tapi katanya salah lagi. Terus gue disuruh mikir cari jawabannya, kalo bisa terjawab “nanti abang belikan kratingdaeng”. Wuahahahaha… padahal gue bukan konsumen kratingdaeng, jadi nggak terlalu termotivasi sehingga gue nggak bilang ” wah? beneran ya kasih kratingdaeng”. Of course not. gue cuma nyengir aja. Nggak sampe 30 menit, dia sendiri yang kasih tau jawabannya. “nggak tau kan, jawabannya turun di tangga atau di jenjang”. Hah???? beneran gue nggak ngerti. Mungkin ini candaan umum, tapi beneran gue nggak ngerti. Terus gue diem lagi.

Tidak lama kemudian, eh si supir melancarkan satu pertanyaan lagi “Pencuri apa yang nggak bisa ditangkap polisi?”. Karena gue males mikir, gue jawab aja “pencuri yang nggak ketawan”. Eh ternyata bukan. Udahlah gue nggak bisa jawab, eh dia pake bawa-bawa akademis “abang aja yang sopir tau, masa’ adek yang mahasiswa nggak tau…”. Dalem hati gue mikir “hey, gue bukan mahasiswa lagi. hihihi… #tampang mahasiswa masih lekat kayaknya”. Terus gue mikir lagi, apa ya… Hmmm…. terus gue dapet jawaban gokil, yaitu ‘pencuri hati’. Jiaaaa…haha… bener-bener dah gue geli sendiri. Tapi kagak sampe gue bilang kok. Gue ragu, entar udahlah gue malu, salah pula. Gue nyerah aja, gue bilang nggak tau. Terus ntu abang supir bilang nanti bentar lagi jawabannya dikasih tau. Nggak sampe 2 menit, dia bilang “maling jalan…”. Hah??? Haha. Let it go.

Gue travelling kali ini singkat aja dengan misi tunggal, menghadiri walimah sahabat gue.
So happy. Walimahan terjauh yang pernah gue datangi. Biasanya gue males pergi jauh-jauh.

Di sela-sela hari, ada yang aneh. Gue tiba-tiba dapet sms top up pulsa yang gue nggak tau itu datangnya darimana. Terus ada beberapa nomor panggilan yang masuk ke hape tapi nggak sempet gue angkat. Sempet gue kira itu semuanya adalah beberapa teman gue yang lagi on the way sehingga mungkin mau nanya apa-apa. Tapi ada satu nomor yang aneh. hampir sama nomornya sama nomor hape gue. Yang beda cuma 4 angka di depannya, gue 0852, yang masuk 0823. Sampe ke belakang sama semua. Gue kaget aja. Sampe gue mikir dodol, apa nomor telpon bisa nelpon dirinya sendiri. Hahahaha… dodol. Karena nggak gitu sempat penasaran, jadi gue lupain aja. Sampe siang ini gue cek lagi ternyata ada panggilan yang cukup banyak dari nomor tadi. Terus gue call balik aja tapi nggak sampe diangkat. Gue kira itu adalah telpon penting karena hari ini juga ada kejadian mengejutkan. Kirain gue itu temen yang mau ngasih kabar atau gimana. Tapi ternyata misscalled gue berbalas sms yang isinya intinya nanyain ada nggak kemaren masuk pulsa. Terus gue bilang “iya ada, itu salah kirim ya? nanti saya kirim balik aja ya.”, terus dibales lagi yang kali ini nanyain gue ini siapa. Wew… padahal urusan cuma tentang pulsa salah masuk, gue kagak minat menjadikannya momen “korespondensi”, so nggak gue bales. Karena gue rada sibuk sore ini, sampe abis maghrib gue belum isiin pulsanya itu. Kagak sempet ke counter. Eh masuk lagi sms “mana pulsa yang kamu bilang tadi mau dikirim”. Waduh. Gue sedikit tercekat terus gue bales “saya lagi sibuk, tunggu sebentar. makanya lain kali hati-hati, bikin repot aja”. Hehe… gue jutek banget kali ini. Terus dibales lagi “emangnya kamu kerja dimana?”. Ini orang, bener-bener nggak penting. Gara-gara pulsa 5ribu yang nyasar itu gue kudu keluar rumah di saat sibuk. Nggak imbang banget rasanya. Tapi ya udinlah. Gue ke counter, isi, n gue konfirm “udah diisi pulsanya”. Terus dibales lagi “kalo boleh tau nama kamu siapa?”. Gue penasaran apa yang ada di kepala ntu orang. Berani-beraninya langsung pake pronoun “kamu”. Kalo gue ini orang tua gimana coba? kalo gue ini udah separuh baya gimana coba? Ckckckck…
Untuk yang kayak gini, kagak usah direspon. Kalo dihipnotis gimana hayo. Hahaha.

O iya, tadi sore setelah sampe di loket travel, gue naik transmusi. Lumayan lah ngadem di tengah terik dan kemacetan kota palembang walaupun tadi sempit-sempitan juga di TM karena emang jam orang pulang kerja. Terus gue nginjek kaki seorang bocah SMA, dari yang gue tangkep sih dia SMA n siswa di SMA gue, so dia junior. hehehe. Terus dia pasang muka cool gitu, karena gendut jadi pipinya chubby, lucu. Jadi gue juga senyum. Terus dia ngajak ngomong tentang bimbel. Dia nanya “bimbel dimana”. Gue jawab aja di GSC. Iya dulu gue emang di GSC. Pada titik ini gue ngira itu anak beneran nyadar gue ini udah bangkotan n dengan bahasanya tadi ada subjek yang tersirat “kakak bimbel dimana?” atau “bimbel dimana mbak?”. Eh terus dia bilang “minggu depan ada TO akbar di GO, ikut nggak?”. Hahahaha… pengen ngakak tapi nggak mungkin. Gue nyengir terus bilang “nggak ikut…”. Hehe… sampe gue turun di halte, n bocah itu meneruskan perjalanannya, dia masih ngira gue ini anak SMA. Mungkin anak SMA jaman sekarang tampangnya setuir gue. Hipotesa ini lebih aman ketimbang gue bilang “tampang gue kayak anak SMA”. Bisa-bisa ada yang berniat nimpuk gue pake batu terdekat atau malah menyebabkan orang mengalami nausea dan vomiting. Kan kasian. Hohoho.

Dodol on trip

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s