Habibie dan ainun

Tadi gue lagi ngantri di barisan paling belakang untuk makan siang di tempat acara akad nikah temen SMA gue. Tadi gue ber-empat, n ngambil barisan paling belakang karena nggak mau nyerobot barisan ibu-ibu yang lebih layak didahulukan. Lagian gue masih pengen ngobrol seru-seruan sama temen-temen gue.

Saat ngantri, temen gue yang kemaren baru aja dilantik jadi dokter, bilang “nonton habibie dan ainun yok…ayolah..kan hari ini pada free. kalo yang pake telkomsel bisa cek poinnya lho, kalo cukup, bisa dituker sama tiket, dan itu berlaku cuma di hari jum’at”. Weleh…weleh… Gue yang dari awal kagak minat ke bioskop bilang “kagak lah. bioskop kan gelep”. Kalimat seperti ini adalah jawaban gue dari saat gue trauma baca berita ada bioskop yang kebakaran. Dan bertahun-tahun kemudian kalimat kayak gini pernah gue baca di “Anak Kos dodol lagi” hasil kedodolan mbak dedew yang ternyata kadar dodol kita 11-12-13-14-15. And taukah, jawaban temen gue juga hampir sama dengan yang di novel ntu “kalo mau terang mah layar tancep, neng…”. Hahaha. Ternyata semua temen gue juga se-dodol dedew.

Habibie dan ainun, sebuah film yang diangkat dari novel yang diangkat juga dari kisah nyatanya pak habibie sama bu ainun.Tapi gue kagak tertarik nonton film ntu. Temen gue aja yang lagi euforia apalagi habis ikutin prosesi akad nikah temen gue yang bikin mereka pasang tampang mupeng n sukses bikin kami semua mewek bombai saking terharunya. Gimana nggak, gue kagak tega lihat ibu-ibu nangis haru gitu, apalagi karena anaknya udah “dikasih” ke orang. Temen gue juga ada yang nangis pas penganten cowoknya muroja’ah surat arrahman. Gue inget banget temen gue yang nangis ini (bukan penganten cewek) pernah bilang pas SMA “dee, entar kalo aku nikah, pengennya entar calon aku itu hapal arrohman, terus dibacain pas akad. Makanya sekarang aku juga ngafalin arrrohman, kan nggak mungkin kita pengen orang hapal tapi kita sendiri nggak hapal…”. Ooooo.. gue manggut-manggut sok paham. Jadilah gue sama dia suka berduaan nyepi di ujung koridor lantai 2, gue dengerin dia ngafal. Sampai pada suatu hari, dia mulai ngafalin albaqoroh. Dulu dan hari ini gue juga rada dodol karena gue tanya “cek, (gue panggilnya “cek), entar pas akad nikah jadi mau dibacain arrohman apa albaqoroh”. Huahahahaha… ini yang ngakak bukan gue, tapi dia yang ngakak sendiri “bisa lama akadnya kalo yang disetor albaqoroh.. tapi good idea dee…”. hah???

Sepanjang acara, ntu si cek pasang tampang mupeng. Kayaknya bener-bener termotivasi dia. Ya menurut gue sih dia juga udah ready untuk berumah tangga. Nggak kayak gue yang dudulnya minta ampun. Gara-gara dia mupeng gitu, tangan gue merah-merah dipukulin tiap dia menemukan hal so sweet selama acara berlangsung. entah itu pas khotbah nikah, pas ijab qabul, atau pas penganten ceweknya keluar terus dipasangin maharnya yang berupa beberapa perhiasan. Sakit banget dah tangan gue dipukul-pukul plus dicubit. So gue simpulkan ntu si cek agak-agaknya lagi terpikir untuk bersegera.

Eh, balik lagi ke habibie dan ainun.
si cek yang ngajak n bujuk-bujuk gue yang kagak ada agenda siang, langsung gue jawab “cek, habibie dan ainun itu restricted untuk yang di bawah 23 tahun”. sebenernya ntu kan akal-akalan gue aja biar dia kagak ngajak gue yang belum 23 tahun. Entar bisa berabe kalo pulang-pulang dari nonton langsung minta dianter ke KUA. hehehe… Tapi tak disangka tak dinyana, volume suara gue yang cetar membahana badai ini agak tidak terkendali sehingga membuat antrian ibu-ibu tadi kompak noleh ke arah gue dan mereka tertawa hahahahaha. What did i do wrong? Ya ntu karena mulut gue kagak pake maintenance equalizernya. Akhirnya ntu ibu-ibu malah pada nanyain “nontonnya dimana? bagus ya?”. Waduh…

Untuk menenangkan suasana, ada satu temen gue yang pikirannya bijak bestari, sebut aja namanya Mama. Sumpeh deh. Padahal dia seumuran sama gue tapi sikapnya itu elegan banget, kayak putri keraton. Nah dia yang ruhiy-nya paling stabil di antara kami- ber-4 langsung ngeluarin intro untuk kisah-kisah Nabi dan para sahabat, begini “sebenernya udah ada yang kayak habibie dan ainun jauh sebelum habibie dan ainun. Tau nggak siapa?”. Gue yang stok pengetahuan kayak begituan terbatas, nyamber aja bilang “Nabi Muhammad sama Bunda Khadijah???”. “Bukan…” kata beliau. Terus siapa dong? karena yang gue tau Nabi Muhammad itu bener-bener so sweet sama bunda Khadijah, ya gue nggak tau apa ada yang lebih so sweet. Hampir aja gue mau jawab “Jang geum sama min jung ho”, tapi belum bilang udah disamber sama temen gue yang satu lagi, selain mama dan si cek, ada yang gue panggil mbak. Si mbak bilang “Nabi Ibrahim sama siti sarah???”. Ternyata masih bukan menurut Mama. Terus gue mau melancarkan jawaban gue yang paling ampuh itu, “Jang geum dan Min jung ho”, tapi kagak jadi karena keburu dikasih pencerahan sama si Mama “Fatimah dan ‘Ali…”. Huehehehehehehehe… Ya diceritain deh sama si Mama.

Pada titik ini, cek berhenti merengek untuk ngajakin gue nonton Habibie dan Ainun. Alasan gue karena gue hari ini bawa helm demi nebeng sama si mbak. Kan nggak lucu gue kucluk-kucluk ke bioskop yang notabene ada di Mall itu dengan membawa helm segede durian montong.

Tinggalkan tentang Habibie dan Ainun. Gue masih punya cerita dodol.
Tadi juga gue ketemu kakak kelas gue yang beberapa bulan yang lalu juga udah nikah. Terus si cek bilang “mirip ya…”. Cek mengomentari muka kakak itu dan suaminya yang menurut cek mirip. Mulai deh gue dodol dengan memaparkan mitos kayak omongan tante-tante nggak jelas “katanya kalo jodoh itu mirip ya?”. sebenernya gue juga kagak ngerti. Jodoh dulu baru mirip, atau mirip dulu baru jodoh. Jadi gue iya-iyain aja pas cek bilang “oh ya?kalo mirip itu jodoh ya?”. Tuh kan, jadi aneh karena kagak jelas. Kebalik dikit aja udah jauh kajiannya. Terus gue timpalin aja sama candaan ala lenong bocah “kalo gitu, kan gue mirip tuh sama Tom cruise, berarti gue jodoh sama tom cruise?? Owh, sorry kalo gitu bang tom, gue kagak mau sama bang tom. tom cruise ditolak”. Huahahahaha… ini yang ketawa lagi-lagi bukan gue, tapi makhluk-makhluk yang ada di sekitar gue. Plus ibu-ibu yang senyum-senyum geli dengerin celotehan gue, masih di antrian makan siang. Semuanya jadi tenang saat si Mama, temen gue yang bijak itu bilang “aduh dee, jangan jauh-jauh lah mikirin tom cruise, di palembang ini aja jarang yang mirip kamu”. -,-a. Gue jawab “maksud Looo”. terus dia ketawa lagi. Ketawa melulu. Kagak haus ape?Semua yang diomongin itu cuma bercanda. Lagian gue kagak mau sama tom cruise yang agamanya bikin sendiri itu. Ngeri euy.

Udah ah. Sebenernya masih banyak sesi dodol. Kan belum sampe ke scene celotehan pas makan siang. Sesi pemotretan sama penganten yang saking hebohnya dibilang bisa masuk jadi model kalender. Terus gue timpalin aja, kalender apa bang? kalender suku maya? hahahaha…. ketawa lagi.

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s