Talk Less Do More

Malam ini gue bener-bener happy sampe kagak bisa berhenti senyum pasca mendengar bahwa sahabat gue udah ngelamar seseorang. Hehe… Rasanya baru kemaren sama-sama berantem bocah di bimbel SD, baru kemaren juga rasanya sembunyi-sembunyi keluar kelas di lantai 2 untuk nongkrong di sepanjang koridor untuk main kartu atau main gitar. Rasanya baru kemaren gue panggil dia “bocah”. Hehe… dia beberapa bulan lebih muda dari gue. Sahabat gue, bocah yang cerdas itu, sekarang udah jadi pria. Hahaha… in english, he’sn’t a boy anymore, he’s a man. Dan baru aja gue bilang ke dia “you are coolman”.
Keren. dan gue bener-bener salut sama yang dilakukannya.

Baru tiga bulan yang lalu saat gue pulkam idul fitri, dia bilang pengen cari pacar. Gue kagak perlu ngomel-ngomel bilang “pacaran itu g boleh, bla..bla..bla”, dia bilang “buat serius, n nggak pake lama-lama”. Dan voila! terbukti dengan hari ini gue udah dapet kabar mengejutkan itu.
Karena gue kaget secepat ini dia memutuskan, dia bilang:

ya ada kurang ada lebih lah orangnya. tp cocok sama mama. mama seneng sama dia. dan memang kmrn pas jdian langsung mau serius. mengingat umur dan lain hal, dan g ada gunanya pcrn lama.justru kalo mau lihat cewek or cowok tuh mau dan tulus sama kita tuh yao dari keseriusan itulah.nikahkan bukan untuk maenan soalnya. kalo msh mau pcrn lama2, bullshit mah intinya

Yang gue katakan ke dia adalah “salut…semoga happy forever ever after…^^ g nyangka lho..jarang2 cowok se-gentle kamu..langsung..g pake ngunyut kayak tali kelambu..lama banget pacaran tapi g bekesudahan..mantap….^^”. Redaksionalnya gue sesuaikan karena gue pake bahasa kerajaan kalo ngomong sama sahabat-sahabat gue. Wah… bener-bener gue happy. Itu artinya kagak sampe 1 bulan waktu yang dia butuhkan untuk memutuskan. Dari cerita curcol-nya yang udah kayak kuliah 1 sks itu, gue dapet banyak banget pelajaran tentang hidup.

Lingkungan gue memang bukanlah lingkungan “paham”, tapi hari ini gue cukup kaget dan merasa bahwa berada di lingkungan “paham” tidak pasti alias belum tentu menjadikan seseorang “paham”, dan orang yang “paham” belum tentu memahamkan dirinya dengan pemahamannya. Sedangkan orang yang dianggap tidak paham ataupun yang salah pemahaman tidak lantas menjadikan dia itu tidak akan pernah lebih baik dari orang paham.

I’m so happy to him. the coolman, my friend. ^^

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s