Sarang Tawon

Sarang tawon itu yang gue tau adalah sebuah merk sirup. Hehe.. sirup sarang tawon. Padahal cuma cap-nya aja. Kagak mungkin yang dibikin sirup adalah sarang tawon yang jelas-jelas bentuknya mirip sak semen gitu. Malam tadi gue pertama kali melihat sarang tawon sesungguhnya dari deket plus dengerin suara-suara larva yang bergerak-gerak di lubang-lubang kecil berbentuk heksagonal. Inget, ini sarang tawon, bukan sarang lebah.

Kecurigaan adanya sarang tawon di loteng rumah gue adalah saat gue menjemur pakaian. Di sekitar atap rumah gue, terbang beberapa ekor tawon dengan ekor hitam kuning, lumayan besar-besar. Mikirnya, biasanya tawon itu terbang sendiri-sendiri kalo cari makan. jarang yang bergerombolan gitu. Jangan-jangan di sana ada  rumahnya. Tapi gue diemin aja, selama dia nggak menyerang gue, ya gue diemin aja. Beberapa hari kemudian, saat adek gue jemur bantal, dia juga lihat itu gerombolan tawon. Terus dilaporin ke ayah. Eh ternyata ayah bener-bener put attention untuk hal demikian karena of course bisa aja bahaya apalagi buat gue yang sering ke lantai dua untuk jemur n angkat cucian.

Tibalah kemaren sore ayah gue mau manjat loteng. Hiyaaa. Tapi dilarang emak, kata emak mending ayah buka itu genteng dari luar ketimbang harus bergerilya di loteng gelap itu. Entar susah kaburnya kalo ntu tawon ngamuk. Lagian masih sore, matahari masih ngejreng. Gue jadi tau kalo ternyata tawon itu sulit melihat dalam gelap. Makanya lebih baik ngancurin sarang tawon dalam kegelapan. Of course tunggu malem.

So, abis isya, gue denger ada suara genteng dibongkar. Tapi gue belum ngeh kalo itu adalah prosesi pencarian sarang tawon. Beberapa menit kemudian, emak gue dengan semangatnya manggil-manggil gue. Ternyata mau nunjukin sarang tawon yang besar plus di dalamnya ada larva. Hiy… Kata ayah, tadi tawonnya dipancing untuk mendekat ke arah senter yang dibawa ayah. Pas mereka ngumpul di senter itu karena tertarik dengan cahayanya, langsung disemprot dengan racun serangga. Sarangnya diambil n pas dilihat, wow… amazing.

Emak gue dengan brilian-nya bilang kalo ntu larva bisa dipake jadi umpan pancing. Jadi segepok sarang beserta larva-larva itu dimigrasi ke tetangga depan rumah yang hobi mancing.

Sebelum gue say goodbye sama salah satu praktikum ilmu pengetahuan alam itu, gue jepret dulu dah.
Kali aja selain gue di dunia ini masih ada yang belum pernah lihat sarang tawon. Hehehehe…

Sarang tawon

Yang putih-putih itu kayak kepompong. Nah kalo yang ada kuning-kuningnya, itu ulet, alias larva gitu. Mereka bergerak-gerak sehingga bunyinya kayak buntut ular derik yang gue pernah denger di film. Hiy…

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s