Hello Baby

Kemaren, gue berhadapan dengan event yang cukup memaksa gue untuk meng-upgrade kemampuan dalam urusan masak memasak plus jadi penjaga bayi. Padahal nih, acaranya adalah arisan. Cuma karena di rumah gue jaraaaang banget diadakan arisan, n kalo rame2 pesta gitu udah lama kagak pasca adek gue khitanan sama tante gue nikah, so emak gue rada-rada excited gitu, kayaknya all out bener-bener pengen menjamu tamu dengan baik. Ya gue sebagai anak rumah tangga yang baik, kudu handle kerjaan karena emak gue adalah seorang wanita karir. Hehe…

1 hari sebelum arisan, gue kudu bikin makanan yang belum pernah gue bikin sebelumnya. Makanan khas palembang yang namanya “model”. Ini sebenernya mirip-mirip sama pempek, tapi dibuat ukuran besar n di dalamnya dikasih tahu. Kuahnya juga beda gitu deh. N bikinnya itu banyak step nya. Fffiuhh…
Dengan bermodal nekad n nekad, gue akhirnya sukses menyelesaikan 60 pcs model yang siap dikuahin. Hehe.. kuahnya dibikin fresh, jadi jangan buru-buru. Rencananya pagi-pagi aja di hari minggu, kan arisannya ba’da asar…
Alhamdulillah, gue dibantuin sama tante-tante baik hati yang datang jauh-jauh dari rumahnya yang berjarak sekitar 2,5 kilometer dari rumah. Udah gitu, di minggu pagi, saat gue panik untuk bikin kuah yang kaya rempah n kudu pas takaran masing-masingnya, datang juga tante-tante n nenek-nenek yang rumahnya lebih jauh lagi. Waduh… ini arisan udah kayak masak-masak buat nikahan orang atau kayak katering dadakan gitu. Lebay? ah nggak juga. Ini lah enaknya kekeluargaan. Gotong royong. Hoho…

Karena begitu banyak bala bantuan sehingga bikin dapur jadi overload n kagak ada lagi yang bisa gue kerjain, walhasil, gue manjadi baby sitter. Anak para tante yang berkeliaran dan mewek-mewek jerit-jerit harus diamankan. Kalo kagak, wah… bisa-bisa rempong. Nah, kali ini yang jadi titik fokus adalah petualangan gue menjadi emak-emak dalam beberapa jam.

Bocah itu bernama luthfi. Bocah yang lahir di bulan ramadhan tahun lalu, umurnya 1 tahun lebih beberapa bulan. Udah bisa jalan tapi masih egol-egol gitu. rentan banget deh kalo lihat dia jalan. mengkhawatirkan. Hehe…

Bocah cowok ini, agak-agak sulit kalo ketemu orang lain, nempelnya mau sama ortunya aja terus. Tapi lebih gampang juga kalo orang lain yang mendekati dan ngajak dia main adalah laki-laki. Kalo sama perempuan, dia suka nangis. Mungkin ngerasa bukan muhrim. Haha…
Namun, gue seakan dapat keajaiban. Ntu bocah mau ikut gue. Si luthfi tiba-tiba jalan dari pangkuan ibunya, terus datang menghampiri gue yang lagi berdiri. Terus dia gelayutan di kaki gue minta gendong. Wah… singkatnya, gue berhasil menaklukkan hati dia. Main-main sampe-sampe dia nggak mau tidur siang. Waduh. Dia kagak tau kalo tangan gue udah pegel gendong dia. Tapi kalo diturunin, dia bawel, kagak mau dilepas.

Tapi setelah gue inget-inget, mungkin dia jadi nggak mau tidur karena dia udah icip cappucino yang gue bikin. Hehe… abisnya dia kayak penasaran banget. jadi gue kasih icip dikit. cuma 1 sendok kecil. Hmm… tapi ngaruh nggak ya? kagak tau dah…
Sekitar jam 3-an, dia akhirnya mau pegang dot, terus bawa sendiri, nunjuk-nunjuk bantal, mau tidur. Horeeee!
Dia tidurnya lucu, pegang dot sendiri, sambil tiduran miring, dia minum terus. Entar matanya pelan-pelan merem gitu. Hihi. cute banget dah.Alhamdulillah nggak perlu waktu lama untuk lihat dia pules n dotnya dilepasin.

Dari hasil menjaga luthfi gue jadi dapet beberapa pelajaran.
1. bayi kalo tidur pake bantal, harus diganjel kanan kiri karena dia tidurnya nggak mantep
Hal ini gue tau saat gue perhatiin si luthfi muter kanan kiri. di sebelah kirinya udah gue kasih bantal. tapi di kanan belum. ternyata dia terus ke kanan guling-guling dan DUK! kepalanya jatuh dari bantal n pas banget gue ganjel kepalanya pake kaki gue yang refleks. Huhuhuhu… sorry-sorry. Dia nangis, kebangun. terus gue gendong lagi, eh alhamdulillah dia tidur lagi. Ffiiuhh… untung kepalanya kagak benjol kena tulang di kaki  gue.

2. Jangan sekali-kali ngambil foto bocah yang lagi tidur dengan kamera yang blitz dan shutter sound nya aktif.
Setelah dia tidur untuk tahap dua, gue kagak tahan lihat tampang cute nya. Jadi gue ambil kamera, gue jepret deh. Dan gue kagak ngeh dengan blitz dan shutter soundnya. Yang pertama, aman. Yang kedua, dia udah mulai kedip-kedip sambil merem gitu, tapi aman. Tuh kan, karena gue kagak ngeh, jadi gue lanjut lagi. Jepret! dan Tring… mata luthfi terbuka. Huaaaaa… dia nangis… Buru-buru gue gendong lagi. kayaknya masih ngantuk gitu, karena dia nemplok aja di bahu gue nggak pake suara tapi matanya sayu kagak merem. Terus gue ganti posisi gendong, kayak bawa anak baru lahir gitu. Dia lihatin muka gue dengan tatapan kosong. Mungkin mau marah tapi nggak bisa. atau mungkin dia heran kenapa dia kagak nangis dibawa sama gue. Atau dia heran lihat calon ibu-ibu yang kagak bisa biarin bayi tidur bentar aja. Entahlah, tapi yang jelas, gue jadi kudu gendong dia terus dengan style senyaman mungkin karena dia kagak mau diturunin. Setelah beberapa saat, dia malah ngajak main lagi. Mainin kipas angin. Wow… dangerous bo’… udah gitu ganti jadi mainin tombol tv. Curiousity-nya lumayan lah…
Sekali-sekali dia ketawa sendiri karena gue pasang tampang capek n udah bersimbah keringat. dia juga ngamuk kalo gue lepas kacamata. Anehnya ntu bocah… Dia jadi lebih tenang setelah gue nyalain mp3 di hape gue dengan lagu “baby baby”. terus dia ikut-ikut gerakin kepala pas lagu yang judulnya “Oh la la!”. Selera luthfi sama kali ye sama gue. Lagu-lagu girly. Hehe…
Saat itu gue jadi yakin kalo ntu bocah kagak mau tidur lagi.

3. Kudu latihan beban agar terbiasa atau minimal stretching beberapa saat.Gue nggak percaya pas ada yang bilang “gendong bayi bisa bikin jadi demam”. Hah? emang kenapa. Gue cuma heran karena gue nggak ngerasa capek yang nggak tertahankan saat gendong luthfi. Walaupun berat kan terasa ringan karena gue gendong dia dengan hati happy. and you know what, pagi-pagi gue ngerasa tangan gue nyeri kayak habis olahraga tanpa pemanasan gitu. Hoho. ternyata bener, walaupun kagak sampe demam, ternyata bikin capek juga. Tapi gue salut sama ibu di seluruh dunia, gendong anaknya kan dari dalam kandungan kan lama banget. kalo udah lahir mah, capek tinggal ditarok. eh kalo masih dalam kandungan, kagak bisa ditarok.
Ya, gue nyadar karena baru kali itu gue gendong bocah dengan waktu terlama. segitu aja tangan gue udah nyut-nyut. gara-garanya juga gue kagak rajin olahraga.

Jadi baby sitter beberapa jam cukup bikin gue kegirangan plus dapet tips-tips penting untuk mengurangi kedodolan gue dalam menjaga anak kecil. Gue juga belajar untuk inget selamanya nggak boleh bikin ortu sedih n kecewa.

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s