Ayam Salah

Nama itu kagak sengaja alias spontan gue sebut saat pertama kali menyadari di depan rumah gue sering ngetem seekor ayam aneh yang serba salah. “ayam salah”.

Sebenernya lebih tepatnya “ayam aneh”, tapi sudah terlanjur diterima nama “ayam salah” di rumah, sehingga saat gue bilang “ayam aneh”, langsung diralat jadi “ayam salah…”. hehe… Padahal sebenernya gue baru nyadar, yang aneh itu belum tentu salah. Maaf ya yam…

Keanehan ayam itu yang pertama adalah dia mainnya lumayan jauh. Kayak ayamnya tok dalang dalam serial upin ipin kali ya, siapa tuh namanya? rambo ya? hehe… Rumah pemilik ayam ini berada beberapa blok memutar dari rumah gue ya kira2 lebih 500 meter tapi ujung-ujungnya si pemilik ayam rumahnya tepat di belakang rumah gue alias tetangga belakang rumah. Tapi mungkin gue aja yang menganggap itu jauh padahal bagi si ayam deket. Guenya aja yang anak rumahan jadi ngira mainnya si ayam jauh. Hehe… makanya jarak main ayam ini jadi keanehan buat gue.

Yang kedua, ayam ini berkokok kapan pun dia mau. Kagak tau pagi, waktu dhuha, siang bolong, sore, atau tengah malem. Hampir seharian penuh dia berkokok sewaktu-waktu. Kalo pagi mah normal. Di waktu dhuha, oke bisa diterima. Siang bolong? Hmm… Sore? wah… Tengah malem? huaaaaa… dan anehnya ntu ayam berkokok dengan penuh dedikasi. Sama aja kokoknya, mau pagi, siang, sore, atau tengah malem. Suaranya selalu bersemangat. Hehe… semangat pagi terus nih yam. Kalo di waktu dhuha n siang bolong sampe sore, ntu ayam selalu berkokok di depan rumah gue. Semoga aja ntu ayam bukan manggil-manggil mau ngajak gue maen voli. Apalagi kalo dia berkokok tengah malem, sampe kebangun dari tidur dibikinnya. Kayak udah pagi gitu. Pas nyadar kalo tengah malem, hiy, langsung dah terheran-heran.
Awal-awal gue baru pulang ke rumah, kedengeran dia berkokok. Ternyata jam 1 malem. Awalnya takut kali aja ada maling ayam atau apa gitu. Kan jarang-jarang ayam tengah malem berkokok. Eh ternyata besok malemnya dia kayak gitu lagi. Disimpulkan kayaknya emang udah kebiasaan. Hehe…

Yang ketiga, ayam itu baru saja melakukan keanehan yang bikin jadi kesian. Dia terlambat pulang.
Awalnya gue denger di depan rumah kayak ada suara ayam. Mungkin ayam berteduh karena emang lagi rintik. Oo… Gue baru nyadar? berteduh? ayam telat pulang ya? Pas dilihat, ternyata dia bukan di depan teras, tapi di luar pagar, di jalanan, bolak balik gitu. Gue intip dari jendela. Tampangnya kayak bingung gitu. Gue menyimpulkan kalo ayam ini ayam telat pulang yang lagi kebingungan, dan mungkin sebab bingungnya adalah karena dia kagak tau mau pulang lewat jalan mana karena tepat di sebelah kanan rumah gue lagi dipasang tenda plus panggung orang hajatan besok. Jadi jalan menuju ke rumahnya tertutup panggung itu. Huks2. Mungkin si ayam kagak tau jalan lain selain jalan yang biasa dia lewati. Yang bikin gue makin sedih adalah karena gue taunya si ayam rabun kalo udah sore apalagi malem, yang namanya rabun ayam alias rabun senja. Makanya ayam punya kebiasaan udah pulang sebelum maghrib. Lah malem ini, si ayam telat pulang n nggak tau jalan pulang. Sampe sekarang dia masih mondar mandir di depan.

Demikianlah keanehan si ayam salah.
Walaupun aneh gitu, semoga dia tetap sehat dan malem ini bisa pulang. ^^a

 

2 thoughts on “Ayam Salah

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s