Time Machine

Ini semua gara-gara Fujiko F Fujiyo yang bikin doraemon lengkap dengan mesin waktunya. Bikin riweuh aja. Akibatnya gini nih, pemudi galau yang termehek-mehek gara-gara punya penyesalan terhadap seseorang (mantan pacarnya) yang udah nikah sama orang lain mewek-mewek sambil bilang pengen ketemu doraemon terus diajak naik mesin waktu ke masa di mana dia nggak mutusin cowoknya. He to the lo… hello… Pas nerima undangan sang mantan, si pemudi ini tiba-tiba ber-ekspresi kayak di telenovela “apppa???benarkah? tidak mungkin…tidak mungkin…”. Hehehe…

Gue cuma lihatin aja sambil mikir-mikir, apa bener mesin waktu ke masa lalu itu diperlukan? Terlepas dari cukup tidak masuk akal nih ya. Kalopun ada mesin waktu, kayaknya gue juga males pake itu mesin. Why..why..

Masa lalu itu tersusun dari kisah-kisah yang buanyaaaakk banget.
Nah, kalo gue balik lagi ke masa lalu, otomatis gue akan mengulang lagi kisah yang banyak itu. Misalnya aja kudu ngelarin sekolah dari TK sampe kuliah. Udah gitu kisah-kisah aneh yang sering kali bikin mata bengkak. Terus gue harus mengulang lagi mendengar salah satu petir cetar membahana dalam hidup gue saat gue harus mendengar sebuah nama yang sekarang jadi segambreng cerita. Think twice deh. Benarkah mau naik mesin waktu?

Yang lalu biarlah berlalu. Yakin aja kalo yang udah lewat itu, baik atau buruk, senang atau susah, disesali atau tidak, mereka menjadi penyusun hingga kita berada di masa sekarang. Kita juga nggak bakal bisa mengubah apapun di masa lalu. Nggak ngaruh kok. Karena jalan yang harus kita lewati untuk mencapai masa sekarang dan masa depan itu disusun dari masa lalu.

Misalnya gini, ada jalan dengan banyak cabang. Terus gue pilih jalan A, jadilah nasib gue kayak sekarang. Gue nggak harus nyesel terus pengen balik ke masa lalu, sambil mikir gimana kalo dulu gue pilih jalan B. Idih… ribet kan. Jalan B itu ujungnya kemana juga kan kudu dijalani, dan belum tentu juga bisa diterima dengan qona’ah kalo sikap gue penuh dengan ke-soktau-an. Entar udah balik ke masa lalu, terus gue pilih jalan B, ternyata nggak bagus juga. Pengen balik lagi, pilih jalan C yang ujungnya juga gue nggak tau. Riweuh deh. Kapan sampe ke masa depannya coba?

Gitu juga dengan kegalauan temen gue yang ditinggal nikah. Pasrah aja lah. Itu namanya nggak jodoh. Ups! Baru aja gue dilempar kulit kacang (dikate gue macaca apa?). Dia ngomel, katanya bukan nggak jodoh, tapi belum jodoh. Wow… Hehe…

So, yang terjadi biarlah terjadi.
Nggak ada yang kudu disesalin.
Apalagi mau cari doraemon untuk pinjem mesin waktunya.
Balik lagi juga belum tentu bisa mengubah apapun.
Jangankan balik lagi, menyesali dan berlarut-larut mengingat keterpurukan di masa lalu aja bikin hati n pikiran capek plus kehabisan energi.
Gara-gara kehabisan energi dan terlanjur terjadi penyakit galau berkepanjangan plus terjebak dengan masa lalu, bikin jadi lupa untuk melakukan sesuatu yang berharga untuk masa depan. Lupa hidup dalam kenyataan. Tenggelam dalam khayalan.

Karena balik ke masa lalu, belum tentu baik.
Tapi menatap masa depan dan mempersiapkannya dengan usaha terbaik, sudah tentu baik.
Ps: Hey chingu, kalo jodoh tak lari kemanaaaaa~ Lah kalo udah lari berarti kagak jodoh kali. Hehe…
peace… ^,^”; of course, you’re so precious.
Dan untuk menghilangkan galau, traktirlah daku dengan es teler satu porsi plus crepes blueberry. ㅋㅋㅋ~^^

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s