Nenekku Pahlawanku

Sorry, sorry. Ini bukan lagu mas wali. Cuma frasenya cocok banget sama yang mau gue ceritain kali ini.

Setelah menunggu ber-jam-jam, akhirnya gue bisa menaklukkan nenek untuk diingetin makan obat. Setelah ntu, beliau jadi nostalgia. Cerita-cerita buanyak banget, pake bahasa daerah yang gue nggak bener-bener ngerti artinya tapi gue paham maksudnya. Ya walaupun nenek juga nggak bener-bener menyadari kalo gue ini cucunya, bukan anaknya. Jadi nenek ngobrol sama gue sebagai ibu dan anak, bukan nenek dan cucu. Ya udin, gue dengerin aja toh nggak masalah juga.

Cerita yang diceritainnya hanya ada satu tema. (ini versi kesimpulan gue aja, untuk redaksionalnya, kagak bisa gue translate.)

“kalo ada waktu pulang kampung, ya pulang. Tapi kalo lagi banyak tugas, ada kerjaan, jangan… Karena kerjaan kita itu amanah, jangan ditinggalin gitu aja. Apalagi kalo kita udah kerja sama pemerintah. Ingatlah kerjaan kita itu adalah perjuangan untuk membuat negara kita sempurna. Carilah rezeki yang halal, yang lurus-lurus aja. Jangan menyelewengkan waktu bekerja untuk mencari nafkah lain yang justru membuat kita lalai dari pekerjaan yang sudah jadi tugas kita. Dulu, waktu nenek masih bertugas sebagai guru, banyak sekali teman-teman yang meninggalkan sekolah, tidak mengajar, untuk pergi berjualan ke pasar. memang waktu itu lagi pailit, ransum susah dicari, jadi banyak yang cari pemasukan tambahan. Tapi itulah, sekolah jadi nggak ada gurunya. sepi. cuma nenek sama kakek. Awalnya, nenek pengen ikutan juga meniru perilaku teman-temannya agar bisa dapat uang lagi untuk makan sehari-hari. tapi kakek bilang, tidak…jangan iri, karena mereka itu menyeleweng. Menyelewengkan waktu, padahal harusnya mengajar, eh malah ninggalin kerjaan. Memang kerjaan kita ini gajinya nggak besar, tapi yakinlah, masing-masing makhluk itu udah ada jatahnya masing-masing. Kalopun kita dapat, pastikan dapatnya itu dari cara yang lurus. dengan nasehat kakek itu, nenek jadi lebih mantap melaksanakan tugas. Jangan iri sama yang nggak bener, karena semua itu akan dipertanggungjawabkan. Ingatlah, tugas kerjaan itu tugas negara untuk membuat negara ini lebih sempurna.

Nah, gue manggut-manggut dengerin nenek. Ada banyak hal yang muter-muter di otak gue. gue jadi makin mantap menatap kehidupan. Hehe… lebay… Beneran, gue jadi makin yakin kalo rejeki itu kagak bakal ketuker. Allah jamin itu.
gue juga bener-bener kagum. Ternyata nenek gue heroik banget. kerja untuk negara. Hebat nggak tuh. Dalem banget pemikirannya. Tulus. Bener-bener untuk mengabdi pada bangsa dan negara. Kalau semua orang berjiwa kayak nenek gue, ada harapan korupsi kagak bakal ada. Ya nggak, Ya dong. nenek gue itu tipe yang boro-boro mau nilep duit negara, malah yang ngeluarin harta sendiri untuk mengabdi.

ada lagi, nenek gue punya paman yang termasuk salah satu pejabat di instansi pemerintah di bidang pendidikan. Pada saat itu, nenek gue ngajar jauh dari rumahnya, so dibilang sama ortu nenek (buyut gue) bahwa nenek nggak boleh merantau lama-lama. Jadi nenek gue sebenernya pengen pindah ke tempat ngajar yang di kampung, deket rumah gitu. dengan koneksi paman pejabatnya tadi, bisa aja nenek gue semena-mena pindah. Tapi apa coba? nenek gue dipanggil kepala sekolah. Terus sama kepsek, nenek gue ditanya apa bener mau pindah ke kampung? nenek gue jawab “iya pak, saya ada keinginan pindah. Tapi kalo bapak nggak mengizinkan dan meminta saya tetap di sini, saya laksanakan pak. Nggak pake merengek”. (maaf ya, gue nggak bisa nerjemahin kata-kata nenek gue secara tata bahasa, tapi intinya ya gitu_). Terus kepseknya pake acara terharu nangis bombay sambil bilang “silahkan…”. selama proses izin pindah itu, paman nenek gue nggak meng-intervensi sama sekali. Beliau kasih wewenang izin atau tidak itu ke kepala sekolah langsung karena kepsek lebih tau kebutuhan sekolah seperti apa.

Nenek gue emang nggak pernah cerita tentang gimana beliau kudu perang di jaman penjajahan, tapi cerita nenek tentang integritasnya udah bikin gue jadi yakin kalo nenek seorang pejuang. Nenekku pahlawanku. ~^^

2 thoughts on “Nenekku Pahlawanku

  1. #masih tentang nenek dan obat

    di tengah hari bulan ramadhan. si nenek mengeluh sakit kepala dan bersikeras ingin meminum obat
    cucu : ”jangan nek, sekarang belum jadwalnya untuk berbuka, ga boleh minum obat”
    dengan santai nenek menuju lemari obat, dan mengambil bodrex, ia langsung meminumnya,
    si cucu kaget..
    dan mencegahnya : ”jangan nek, ini kan bulan puasa”
    dengan santai si nenek menjawab : ”itulah okenya bodrex bisa diminum kapan saja” :mrgreen:

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s