Wonderful Indonesia

Sering kali gue mangap kagum tiap kali lihat cara negara-negara lain mempromosikan keunggulan negaranya. Bener-bener bikin pengen dateng berkunjung sekalipun entah kapan bisa pergi ke sana. Mulai dari official tourism website-nya, video-video “invitation” promosi yang isinya menunjukkan keunggulan negaranya sampe terkesan “kudu didatengin”, penggunaan tagline yang “catchy” dan gampang terpatri, sampe komitmen dan program nyata yang menunjang kelayakan mereka untuk dikunjungi, maksud gue, kalo mereka udah ngundang, ya otomatis kudu menjamin kenyamanan dan keamanan para visitor misalnya dengan menjamin kemudahan akses informasi, kebersihan, dan keamanan di tempat wisata.

Ternyata eh ternyata, pariwisata indonesia nggak kalah dari tempat lain.
Official tourism websitenya juga udah ciamik…
Cukup informatif.
Tadi gue udah lihat-lihat di sana.
Sebelum tau ada website itu, gue rada-rada minder, karena kalo lihat website negara lain, wuih… keren-keren. Kayak restoran all you can eat. Apapun yang jadi pertanyaan, hampir semuanya terjawab cuma dengan lihat di websitenya, termasuk pertanyaan dimana gue sebagai muslim bisa dapet destinasi kuliner halal di negara yang mayoritas nonmuslim. Alhamdulilah, ternyata negara gue nggak kalah kerennya.

Sayangnya gue terlambat tau. Ini juga taunya setelah nggak sengaja lihat video promosi wonderful indonesia di tv. Selama gue mantengin tv sehari-hari, jaraaaaang banget yang bisa lihat itu iklan. Ya mungkin kayaknya emang iklan rutin. Video promosi wonderful indonesia ternyata ada banyak setelah gue lihat di youtube. Wah… ciamik juga.
Sebelumnya gue juga minder karena dari kecil sampe sekarang jingle promosi negara lain cukup melekat di otak gue, sebut aja “malaysia truly aaasiaaaa…”, nadanya aja gue sampe inget. Tapi indonesia apa..apa… eh ternyata ada walaupun belum lengket di otak gue karena lagunya beda-beda hampir di semua video. Yang gue inget cuma yang pake lagunya chrisye, zamrud khatulistiwa; “aku bahagia…hidup sejahtera (?) di khatulistiwa”, sama yang judulnya gue nggak tau “o negeriku negeri cintaku, slalu ada dalam hatiku, cinta negeriku, kau bangkitkan semangat hidup selalu”. Hehee… Kalo yang di iklan kemaren gue lihat musiknya instrumen alat musik khas indonesia, campur-campur, ada gamelan, angklung, ketipung, de le le. Bagus euy. Semoga aja ke depannya ada jingle-jingle yang lebih catchy dan jadi trademark sehingga dikit aja denger jingle nya langsung inget indonesia. Contoh aja jingle sari roti. Dikit-dikit bunyi dari kejauhan udah tau aja orang kalo itu jingle sari roti sampe-sampe pas kedengeran di video via skype nya si nazaruddin waktu “nyanyi” tentang kasus wisma atlet, sempet jadi heboh kan. kok bisa jingle sari roti terdengar saat nazar lagi di luar negeri yang memiliki perbedaan waktu dengan indonesia. Tapi ya kali aja emang mamang sari roti udah ekspansi ke luar negeri dan jualan 24 jam. Eh, kok jadi ngomongin sari roti.

Gue punya imajinasi ada konser musik instrumentasi yang menggunakan alat musik khas indonesia dari seluruh daerah yang punya alat musik tradisional. Wah… mungkin bisa keren. Tinggalin dulu biola, cello, saxophone, dan alat-alat musik dari luar negeri. Ganti sama sasando, gamelan, angklung, seruling, ketipung, de le le. Gue juga kagak tau banyak alat musik indonesia. Hoho…

Selanjutnya tentang tagline. Dalam strategi marketing, seringkali tagline itu penting dalam usaha promosi. Sebut aja dalam kampanye. Pak Presiden SBY dengan tagline “lanjutkan”, mantan wapres Pak Jusuf Kalla dengan tagline “lebih cepat lebih baik”, sorry gue lupa taglinenya bu mega n pak prabowo pas nyapres 2009. tagline perusahaan juga, salah satu perusahaan ekspedisi yang gue inget adalah TIKI “nothing but assurance”, stasiun TV “satu untuk semua” atau yang “oke” atau tagline TV lokal daerah gue “memang punyo kito”. Kalo untuk tourism, yang gue paling inget ya malaysia dengan tag “truly asia”, seoul dengan tag “infinitely yours”, south korea “be inspired”, “your singapore”, Japan “endless discovery”.
Of course negara gue tercinta nggak ketinggalan dengan “WONDERFUL INDONESIA”.

It’s all about promotion strategy. Namun menurut gue yang paling penting adalah bagaimana membuat negara kita jadi destinasi yang emang layak dikunjungi dan nggak sekedar indah di promosi, tapi juga ditunjang dengan kebersihan dan ketertiban, keamanan dan kenyamanan. Dengan program visit indonesia, gue pengennya orang yang dateng ke indonesia nggak cuma visit dan kemudian pergi dan tak kembali. Gue pengennya orang yang visit itu balik lagi terus karena tentunya indonesia punya banyak daerah dengan kebudayaan yang berbeda-beda.

Nah, kebudayaan berbeda ini awalnya gue nilai sebagai suatu kelemahan indonesia sehingga kita nggak punya satu budaya nasional. Indonesia punya banyak kebudayaan namun sering kali yang ditonjolkan adalah budaya jawa. Contohnya baju nasional kita kalo yang perempuan adalah dengan kebaya. Padahal di daerah lain ada yang nggak bisa pake kebaya namun dengan yang lain seperti baju kurung. Beda banget sama di korea, kalo dibilang baju “nasional”, mereka bakal pake hanbok. Atau kalo di jepang Kimono.

Walaupun kebodohan gue awalnya itu membuat gue jadi “shock culture” sama kebudayaan negara gue sendiri, pada akhirnya gue menyadari bahwa kebhinekaan itulah yang jadi poin plus untuk Indonesia. Kalo orang dateng ke korea, pergi ke seoul, busan, jeiju, dll, yang bakal ditemuinnya ya budaya korea. Nggak ada budaya seoul, nggak ada budaya busan, nggak ada budaya jeiju. karena mereka mah satu budaya. Kalo lihat hanbok, ya paling beda-beda di motif untuk masing-masing daerah. Kalo lihat makanan, paling beda rasa dikit-dikit. Kalo ke jepang, dari jaman baheula juga kimono ya kimono. Variasi paling di warna n motif juga kayak hanbok. Tapi kalo ke indonesia, dari sabang sampe merauke, untuk baju adatnya aja beda-beda cin. ke aceh beda, ke sumatera utara beda lagi, ke sumatera barat udah lain, ke jambi beda, ke riau lain, ke bengkulu udah berubah, ke sumatera selatan berubah juga, ke lampung lain lagi, ke bangka belitung juga beda, ke DKI jakarta beda, ke Jawa Barat, de el el.. Capek ngetiknya. Yang jelas 33 provinsi di Indonesia punya masing-masing budaya lokal yang seharunya jadi daya tarik wisatawan untuk nggak cuma sekali ke indonesia, tapi minimal 33 kali, ke semua provinsi. Belum lagi kalo mau ditilik lebih dalam ke masing-masing wilayah penyusun provinsi itu. Wuih… Bisa-bisa seumur hidup nggak cukup setahun sekali datang ke indonesia.

Tentunya ini juga nggak bisa dipisahkan dari kesiapan Indonesia dalam menerima kunjungan. Ya percuma aja promosi kalo nggak dipersiapkan. Orang mau dateng, tapi cost-nya nggak ramah kantong, kan jadi nggak asik.
Orang mau jalan-jalan, eh kotor banyak sampah bertebaran. Orang mau keliling-keliling, eh macet, eh desak-desakan, eh banyak copet di kendaraan umum, kan jadi nggak seru. Pastinya kita harus ramah nggak cuma sama yang bisa sewa villa atau helikopter pribadi dong, tapi juga untuk para backpackers atau wisatawan zuhud seperti gue ini. Ya penginapan harus yang murah bagus dan aman, jalanan bebas macet, kendaraan umum aman nyaman. Intinya yang mendukung pariwisata deh.

Gue punya kejadian aneh. Pada suatu hari gue lagi jalan-jalan di pusat kota. Gue mau nyebrang menuju masjid agung sultan mahmud badaruddin II. Karena gue lagi belajar jadi makhluk taat aturan lalu lintas, walaupun gue jalan kaki, gue mencari zebra cross. Zebra cross adalah hak pejalan kaki walaupun gue bukanlah zebra. Setau gue kalo lihat orang-orang di luar negeri gitu, kalo udah dekat di zebra cross, kendaraan wajib kudu harus mengurangi kecepatan apalagi kalo ada yang mau nyebrang di zebra cross itu. Tapi yang gue alami, bener-bener mengenaskan. Gue nunggu lebih dari 10 menit cuma buat nyebrang di zebra cross karena jalanan itu adalah jalanan padat dan orang-orang berkendaraan itu entah buta atau silindris sehingga nggak lihat ada garis-garis hitem putih di sana, tidak mengurangi kecepatan. Ngebut aja semuanya. yang lebih parahnya, gue yang udah berada di tengah jalan, berdiri di atas trotoar sembari mengumpulkan nyali untuk nyebrang, hampir aja dicolek sama bus kota yang tiba-tiba nggak pake kira-kira berhenti tepat di tengah jalan di dekat trotoar tengah jalan tempat gue berdiri. Bus ajaib itu menurunkan penumpang di tengah jalan dan dengan teganya menginjak zebra cross selama kurang lebih 2 menit karena pake acara ngetem dulu. What??? Walhasil dengan melambai-lambai ke arah kendaraan dengan gaya anak pramuka, gue pelan-pelan jalan aja di zebra cross yang alhamdulillah Allah masih melindungi gue sehingga gue slamet sampe masjid.
So, gimana mau siap menjamu para wisatawan mancanegara yang punya kebiasaan nggak nyebrang kalo nggak lampu merah, yang selalu nyebrang pake zebra cross plus dengan gaya satu tangan di atas. Come On, itu bukan hal aneh cuy. Anehnya kalo udah sampe di kita yang dudul. Kalo wisatawan asing mungkin udah termehek-mehek nggak bisa nyebrang. Kan kasihan. Udah gitu jadi ada kesan yang nggak baik bahwa penduduk di tempat itu nggak ramah sama pejalan kaki.

Hmm… gue bikin tulisan ini karena gue pengen gue sendiri tertarik untuk berwisata keliling indonesia dan pada akhirnya gue akan mengucurkan tabungan wisata gue untuk pergi ke bunaken, pulau komodo, flores, atau wakatobi sekalipun. Bukan semata untuk ke guang zhou, beijing, tokyo, osaka, hokaido, seoul, busan, pulau nami atau pulau jeiju walaupun gue bisa mengunjungi saudara se-nenek moyang gue di sana. ㅋㅋㅋ~^^

wonderful 인도메시아

 

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s