US Election

Beberapa hari belakangan ini banyak yang memperbincangkan tentang pemilu di USA. Sekalipun gue juga kagak peduli-peduli amat, mau obama atau romney yang menang. Lagian gue juga nggak punya hak pilih… Hehe…

Yang gue perhatiin adalah tentang bagaimana rakyat amerika melakukan pemilu. Selintas dan sebatas pengamatan gue, mereka melaksanakan pemilu dengan sistem yang begitu mapan, begitu rapi. Apalagi gue juga baru tau ternyata bisa juga voting lewat email. Wuih… tadinya sistem electronic vote alias yang lewat email itu dikasih untuk warga negara amerika yang tinggal di luar amerika, tapi juga yang tadi dipake juga untuk para korban sandy. Hmm.. berarti pendataan pemilih di sono begitu update n akurat. Pemilu di amerika juga jadinya terkesan ngirit.

Hasil pemilu juga bisa diketahui di hari pemungutan suara juga. Nggak perlu lama-lama, nggak perlu berhari-hari nunggu hasil resmi. Udah gitu, selesai pemilu, yang dimenangkan oleh Mr. Barrack Husein Obama dengan tagline “forward”, sang rival Mr. Mitt Romney dengan tag “real change” langsung kasih ucapan selamat dan do’a untuk presiden terpilih. Nggak pake sengketa dulu. Nggak pake gugat sana sini. dan yang nggak kalah penting, walaupun kedua kubu ini udah ber-rival sejak jaman dahulu kala, republik dan demokrat, tapi kalo udah ada hasilnya, legowo aja. Kagak pake ngambek terus nggak mau ketemuan sama yang menang. Bijak juga euy.

Hmmm… bagi secuil orang, kesannya gue ini pro amerika gitu, bangga-banggain amerika. Tapi gue cuma ngambil pelajaran kok. Mereka bisa kayak gitu, kenapa kita kagak. Dalam artian, kita juga harus punya niat n usaha melaksanakan pemilu yang efektif, efisien, jujur, adil, dan juga irit.

Sejak mereka kampanye aja udah kelihatan elegannya. Rapi. Spanduk n pamflet yang dipasang walaupun banyak, tetap aja nggak ganggu pemandangan.

Nggak kayak di indonesia.
Entah yang dudul itu calonnya atau tim suksesnya. Kejadiannya sering banget kalo dalam bentuk stiker. Udah dibilang nggak boleh ditempel di tiang listrik, eh ditempel juga. Jadi bikin kotor. Udah tau nggak boleh ditempel di dinding, eh ditempel juga. Gue juga malu sendiri kadang-kadang kalo stiker yang ditempel di sembarang tempat itu adalah calon yang gue dukung juga. Malu-maluin.  Kagak perlu terkesan desperate-lah cuma gara-gara ntu stiker kagak habis ditempel. Daripada ditempel di tempat yang nggak efektif n malah bikin jelek lingkungan. Udahlah lingkungannya nggak bagus-bagus amat, eh ditambah pula atribut-atribut kampanye yang berantakan. Spanduk jatuhlah, Spanduk yang kayunya udah lepas lah sampe-sampe hampir nyolok mata orang, spanduk yang dibolongin secara berlebihan lah sampe kayak kain perca.

O iya, gue juga sempet ngikutin gaya kampanye kedua kandidat presiden USA. Mereka kampanye nggak pake basa basi gitu. Pidato tanpa teks. datang, salaman ke orang, nggak pake gaya kayak putra mahkota ngedatengin rakyat jelata, tapi membaur gitu. Bajunya juga, menyesuaikan, nggak pake salah kostum. Langsung menyentuh rakyat. Nggak jauh beda sih sama yang di indonesia. Tapi ada satu yang bikin gue kaget, terlepas dari dia beneran melakukan apa kagak, yaitu tadi gue lihat di tv ketika Obama nelpon satu per satu para voter di salah satu negara bagian yang masih jadi swing state alias masih banyak yang belum menentukan pilihan, ke obama atau romney, demokrat atau republik. Nelpon satu per satu cin… Dibikin check list gitu. Gimana gitu rasanya kalo ditelpon presiden. Hehe… dan buktinya, obama unggul di ohio dan iowa, dua state yang tadinya swing, sehingga obama unggul dengan lebih dari 300 suara meninggalkan pak romney dengan 206 saja.

Hmm…
Gue juga inget gaya kampanye nya pak jokowi yang kagak pake neko-neko n nggak banyak pencitraan dadakan. Walaupun nih ya, beberapa calon gubernur DKI dulu emang nggak semuanya yang acting, tapi karena beliau-beliau yang lain jarang ter-expose media, jadi kesannya kayak pencitraan selama pemilu aja. So, untuk yang mau nyalon, kagak usah pake acting lah besok-besok. masyarakat gampang kok menilai, toh yang udah baik aja bakal selalu dinilai dan dipandang sumir dulu sebelum benar-benar dirasakan ketulusannya. Gitu juga dengan gaya pak obama. Dia aja punya follower di twitter sampe 21 juta, pak romney cuma 1 juta. hoho..kalo vote lewat twitter tentunya pak obama menang telak. karena hubungan baik yang udah dijalinnya jauh-jauh hari, jauh sebelum masa kampanye, jadi kagak terlalu memerlukan keajaiban untuk bikin dia dikenal secara personal. Lah kalo calon yang baru muncul 2-3 bulan sebelum pemilu, gimana cara bikin ngetopnya coba? kudu kerja ekstra keras. Emang beberapa orang juga nggak menganggap figuritas itu penting, tapi di indonesia masih laku kok. kalo nggak laku, mungkin SBY nggak terpilih dua kali. Jadi diakui atau tidak, pemilihan presiden juga butuh jiwa selebritis, kudu terkenal juga, yang ganteng kalo bisa, yang ngomongnya bagus, yang punya prestasi yang ter-expose, yang udah memupuk kesan positif di mata masyarakat. Lihat aja, belum-belum udah ada yang neriakin dukung capres indonesia untuk 2014, sebut aja bu sri mulyani, mahfud MD, dahlan iskan, aburizal bakri, bahkan pernah ada susno duaji dalam daftar capres.

gue cuma beropini doang. Semoga aja one day indonesia bisa meniru hal positif dari pemilu negara lain yang bisa diadaptasi dan memang berdampak positif untuk bangsa ini. Kita juga harus mengakui kebaikan orang lain sekalipun dia itu kita anggep musuh.

Well, selamat kepada USA yang berhasil melaksanakan pemilu yang damai.
For Mr. Obama, i don’t know what you will do in four more years, but several things i hope if you can do these, let palestine be free, let middle east rule their own nation without intervention of america, let my nation Indonesia be free from too much unfair exploitation by foreigner. Just prove, if USA can be the guardian of world peace without violence which similar as colonization. ~^^a

4 thoughts on “US Election

  1. :).. makin bagus aja kemampuan ber”opini”nya…. hehe… kirim ke media lah.. Sindo punya kolom opini untuk mahasiswa/pemuda…. Biar g pengunjung dunia maya aja yang membacanya…

    k’ juga sepakat…. semoga harapannya terwujud..
    untuk Indonesia Raya tentunya.. 😉

    1. kagak lah..emangnya daku ini siapa..cuma bocah ingusan yang cuap2 kagak jelas.. kagak pantes opininya dibaca khalayak ramai. ini kan cuma ajang ngeluarin isi otak aja, daripada numpuk..hehe…

      1. zzz…. iya bisa dibaca..tapi kurang cerdas bagi sebagian orang. kan kata2nya masih kata2 anak ingusan. kagak yang diplomatis, yang tingkat tinggi gitu.

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s