Pemulung Pemberi Qurban

Pagi ini gue kaget sekaligus kagum gara2 nonton berita di tv one tentang seorang pemulung yang berkurban kambing di idul adha tahun ini. Beliau sudah jadi pemulung sejak tahun 1965. Asli surabaya kalo nggak salah, terus merantau ke jakarta, udah gitu nggak bisa balik lagi ke surabaya. Panjang ceritanya. tapi terkesan banget kalo jakarta itu kayak mengandung magnet. Hehe… soalnya kata ibu itu, beliau udah mau pulang ke surabaya, udah naik kereta tapi ketiduran di kereta, so ikut itu kereta sampe balik lagi ke stasiun di jakarta. Jadi sampe hari ini beliau memutuskan untuk mencari rezeki di jakarta.

Nah, niat berkurban timbul di hatinya saat beliau mengambil sembako sumbangan di sebuah masjid. Tiba-tiba aja beliau ngerasa pengen kayak “orang normal”, gitu katanya. Maksudnya, bisa menyumbang ke orang lain. Terus terpikir pengen berkurban. Niatnya itu diutarakan ke suaminya. Tapi di awal, suaminya kaget dan bilang “hutang kita aja banyak”, “nih hutang, beli kopi, buat rokok, makan”.”duit di kantong cuma tiga rebu, itu juga buat bayar tol”.  Ya, katanya kalo mau ngangkut sampah kudu lewat tol, dan itu bayar. Saat niat itu muncul, si ibu emang lagi banyak hutang. Terus si ibu nangis sesenggukan.

at last, dengan niat yang kuat, beliau menabung 1000 rupiah per hari, terus terkumpul cukup untuk beli kambing setelah 3 tahun. Wuah… amazing… terbelilah 1 ekor kambing dan dikurbankan tahun ini.

Gue jadi introsepksi, sering kali niat tinggallah niat, tanpa ikhtiar yang sebenernya. Tanpa ikhtiar gue yang sungguh-sungguh, mungkin bagi Allah, gue belum pantas mendapatkan sesuatu sekalipun sesuatu itu udah takdir gue.

Contohnya aja, dulu gue ikut PMDK dengan modal nilai-nilai di raport gue. Honestly, gue juga kaget lihat nilai-nilai di raport gue pas kelas XII, soalnya, nggak ada yang di bawah 90-an. Gokil kan. Padahal ya, gue itu nggak pinter-pinter banget. Jadi gue ngerasa kalo nilai-nilai gue itu adalah “kebijakan” para guru, dan tentunya kalo makin banyak siswanya yang diterima di perguruan tinggi negeri, akan meningkatkan “nilai” sekolah itu sendiri. So, dapetlah gue jatah formulir PMDK di Universitas Andalas, tanpa harus berusaha banyak. Ya, gue nggak dapet perlawanan dari siapapun dalam perebutan formulir PMDK itu, termasuk dari temen gue yang lebih pinter. Dulu sih nembaknya ke kedokteran sebagai pilihan pertama, dan yang keduanya farmasi. Di kelas gue, banyak juga yang ngebet pengen masuk kedokteran yang “cukup mahal” itu. Saingannya banyak, kursinya sedikit. Of course akan jadi golden ticket kalo dapet kedokteran tanpa harus ujian lagi di SPMB. Gue juga waktu itu ketawa ketiwi kok bisa gue dapet formulir PMDK. Ya, intinya gue nggak pake kerja keras banget lah…

Eh ternyata, gue nggak lulus PMDK. Hahahaha… ya, gue juga nggak pake usaha keras, jadi gue juga nggak sedih-sedih banget karena nggak lulus. Terus, gue berusaha belajar untuk persiapan SPMB. Pilihan gue juga tetap sama dengan PMDK, ke univ andalas, kedokteran dan farmasi. Dan at last gue lulus di farmasi.

Saat itu gue mikir apakah takdir gue emang di farmasi. terus di tahun dua kuliah, gue melakukan trial untuk mastiin aja apakah emang takdir gue di farmasi. So, gue coba ikut beberapa tes lagi dengan usaha gue siang malam, pagi sore, belajar keras untuk ikut tes yang lain. Eh ternyata gue nggak lulus walaupun rasa-rasanya gue banyak banget jawab bener. Hehe.. koreksi sendiri ya iyalah.

Nah, saat itu gue bener-bener nyadar, farmasi dan univ andalas adalah takdir gue, jalan hidup gue yang udah tertulis di “catatan” Allah buat gue. Kalo iya, kok pas PMDK gue nggak dapet? nah itu dia gue ngerasa, mungkin karena ikhtiar gue belum jadiin gue layak untuk mendapatkan takdir gue. Kalo Allah udah bilang iya, apa sih yang bisa menghalangi. tapi tetep aja Allah lebih suka hamba-Nya berusaha dulu untuk menjadikan dirinya layak mendapatkan sesuatu yang udah jatahnya. Dan Allah juga akan suka kalo bersama ikhtiar itu ada tawakkal agar kita nggak jadi sombong yang merasa apa yang kita dapet itu adalah hasil kerja kita sendiri, kayak mbah qorun tuh…

Ya, gue lagi-lagi belajar arti sebuah usaha dari seorang ibu pemulung pemberi kurban. Tidak peduli apapun pekerjaannya, tidak peduli berapa penghasilannya, kalo udah niat kuat untuk kebaikan, dan berusaha untuk bisa melakukannya, Allah yang punya cara.

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s