Allah, please invite me

Beberapa malem yang lalu gue kaget lihat headline kalo ortunya ayu ting-ting nggak jadi berangkat haji. Udah gitu disambung lagi sama berita di tv ada banyak orang yang ngamuk n sedih nggak jadi berangkat haji, dan parahnya itu gara2 ditipu travel. Ih… kejahatan nggak pake ngira-ngira… Orang mau ibadah aja ditipu. Padahal itu biaya yang disetor untuk ibadah, kalo ditilep kan berarti jadi sebab orang nggak jadi ibadah. Makin ngeri aja penipuan jaman sekarang. Alqur’an aja ditilep dananya. Parah.

Gue kasihan lihat para korban. Udah percaya sama travel itu, apalagi pake bawa-bawa nama ustadz atau mengaku ustadz. Kalo ustadz aja nggak bisa dipercaya, ya piye toh. Wajar aja kalo diawal para korban itu nggak terlalu curiga. Bawa-bawa ustadz sih… Bisa jadi nama ustadz itu cuma dicatut. Nggak tau deh, nggak mau mengira-ngira lagi. Gue ambil aja pelajaran berharga.

1. Teliti dulu travel/KBIH yang mau kita pilih. Cek apakah ada dalam daftar di departemen agama atau tidak.

2. Jangan tergiur dengan iming-iming memberangkatkan haji langsung. haji reguler daftar tunggunya udah sampe 10 tahun ke depan, yang haji khusus (ONH plus) daftar tunggunya udah 3-5 tahun. Nah, yang dijadiin modus penipuan tersebut di atas, dibilangnya ONH plus, padahal jatuhnya itu haji non kuota yang urusannya nggak lewat depag.

 

Gue terpikir begitu dahsyat skenario Allah. Apalagi sebelumnya gue nonton acara “damai indonesiaku”. Kalo Allah udah mengundang kita ke baitullah, apapun caranya pasti ada, Allah pasti kasih, mungkin nggak disangka-sangka. Terus, kalo Allah belum ngundang, sedekat apapun kita dengan proses pemberangkatan haji yang kita urus, ya kita nggak bakalan berangkat. Ini sih kesimpulan gue aja. Kayak para korban penipuan itu lho. Apa sih halangan besar yang menunda orang mau naik haji? kalo gue sih sekarang jawabnya “duit..”, hehe… Tapi korban-korban itu, duitnya banyak cin…. makanya bisa ikut yang 90 juta ke atas. Udah mau berangkat, eh batal. So, so, so, gue yakin banget, yang namanya naik haji itu bukan kayak orang yang mau jalan-jalan ke luar negeri biasa aja, klo mau pergi ya pergi. Tapi kalo naik haji, Allah punya undangan sendiri. Ada ustadz yang bilang “kalo sekarang ada angin puyuh yang bawa kita muter-muter terbang, terus diturunkannya kita di Jeddah sehingga kita bisa naik haji, yakin nggak?”. Sekilas ini kayak guyon. Tapi why not? Allah punya cara. Whatever the way, kalo Allah udah mengundang, nggak ada yang bisa menghalangi.

Yakin…yakin…
Insya Allah… \^,^/
Allah, please invite me…

4 thoughts on “Allah, please invite me

    1. aammmiiiin,……. celengan?hehehe…. lagi di SWOT…entar malah bobol lagi.. kayaknya harus celengan yang mahal..biar nggak tega ngebongkarnya karena nggak balik modal ngerusak celengan…

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s