Tikus

Lagi leyeh-leyeh di ruang tamu sambil download Running Man Episode 114, ayah manggil2 dari ruangan belakang. Dan wow, nggak pake rolling, aye rada kaget lihat ruangan belakang itu udah berantakan, dan ayah lagi mengintai sesuatu di bawah meja makan, n nyuruh aye siaga menahan kayu kecil yang sepertinya menjepit sesuatu di ujung dinding. sesuatu? terus ayahnyuruh aye menarik kayu itu sambil bilang “awas ya, jangan kaget, itu tikus..”. What? tikus? OMZ… walaupun dahulu berteman baik dengan hewan pengerat itu, bahkan sepupunya yang bernama mencit sudah sangat berjasa dalam studi aye, tapi tetep aja, namanya tikus itu bikin geli. Langsung deh tangan ini gemeteran. Ffiuhh…get ready. Oke, siap. Aye tarik itu kayu dan tikusnya lepas… lari-lari di pinggir dinding. Rencana ayah sih biar itu tikus bisa dipukul sembari dia keluar dari tempat terjepit tadi. Tapi ternyata dia begitu lincah, berhasil lolos ke balik lemari perabotan yang cukup berat kalo mau digeser. Terus sama ayah di pukul2 itu lemari, dengan harapan tikusnya kaget n melanjutkan lari sampai ke arena yang lebih luas untuk battle. Namun, ditunggu-tunggu, itu tikus kagak muncul-muncul juga. Ya… lolos kayaknya. Selama kurang lebih 20 menit nungguin itu tikus muncul, eh nggak muncul juga, kalo dia lari sangat kecil kemungkinan dia pergi tanpa terlihat, karena ruang belakang udah di-seal, semua celah udah ditutup. ya nggak tau kalo itu tikus punya kekuatan invisible. Hehe..

Karena udah capek nunggu, aye sama bokap udah kagak ngarep2 banget itu tikus keluar lagi. Tapi di kuping aye terngiang-ngiang “seringkali kita menyerah di titik yang tidak jauh dari garis finish”. So, aye ambil senter, aye senterin bagian belakang lemari, kali aja ada lubang yang nggak kelihatan. Tapi nggak ada lubang di atas ataupun bawah lemari. Terus, mata aye tertuju pada bentuk yang aneh. Setau aye, di atas lemari itu cuma ada benda2 berupa kotak yang disusun sedemikian rupa, tapi kok ada yang nyelip kayak kain usang. Ambil kacamata, terus cek lagi, eh, kok ada ekornya, tapi kok nggak bergerak, kok diem aja. Hm.. ekor?ekor? wuaaah… kenapa loading lambatnya muncul di saat seperti iniii…. itu tikus yang kepala dan badannya udah nyelip di atas lemari, di sela-sela kotak. So, langsung laporan ke ayah, n menyusun rencana. Ayah naik ke atas meja, menurunkan satu per satu kotak yang ada di atas lemari sambil terus disenterin, biar itu tikus terarahkan ke bagian yang tidak disenterin, yaitu ke bawah lemari. Kalo di bawah kan lebih gampang, nggak perlu pake ilmu terbang untuk nangkep itu tikus.
Tiba-tiba… itu tikus bergerak secara cepat kayak mau lompat. Saya kaget, ayah kaget, sikunya menyenggol sebuah kotak di pinggir lemari dan PRANG!!!! jatuh, pecah… ternyata isinya teko. Dari 4 buah gelas kecil dan teko, yang jadi korban adalah 1 gelas kecil. Sebenernya ntu gelas2 hebat juga, jatuh dari ketinggian 2 meter, tapi cuma satu yang pecah. Hehe… akibat pecahan kaca yang terpercik (?), kaki jadi luka kecil. Ufh, kagak sempet pake p3k, ambil sepatu aja biar nggak keinjek lagi terus pecahannya diberesin dulu. Beruntung itu tikus masih stay tune di belakang lemari walaupun posisinya udah bergeser, udah bergerak ke bawah, memanfaatkan space antara lemari dan dinding yang memudahkan dia untuk berjalan pelan2 tanpa terjatuh BRUK. pinter juga tikus itu, tapi ayah lebih pinter lagi. Karena tikus udah di tengah-tengah, ayah buka lemarinya. Karena belakang lemari itu berupa kawat, jadi kelihatan deh tikusnya. hoho… jadi sama ayah dipencetnya badan si tikus agar mau turun, lagi-lagi mau dibawa ke arena yang lebih luas. Tiba-tiba tikusnya lari ke bawah, lari buru-buru ke arah aye dan refleks langsung lari. Beudeuuuuuhh… mau nangkep tikus tapi takut. Hehe.. oke, balik lagi dengan mental diberani-beraniin…
Singkatnya, ayah berhasil menangkap tikus itu dengan cara ditekan badannya agar nggak bergerak lagi. Kemudian, ayah bilang “pukul..pukul…”, hah? pukul?? seketika blank~. Ujung-ujungnya ayah juga yang mukul itu tikus. Dan berakhirah pengejaran tikus di sabtu pagi.

Hehe… udah panjang-panjang cerita. Terlepas dari nggak pentingnya pendahuluan ini, sebenernya aye menemukan kalo masalah ini kontekstual. Tikus… kan tikus itu dijadiin istilah untuk koruptor. Bedanya kalo koruptor makan uang, kalo tikus beneran nggak makan uang walaupun dia juga makan apa aja seperti kulit mangga dan rumput di pot. Anehnya tikus di rumah aye kayak gitu tuh. Dikasih perangkap baik-baik berupa perangkap kandang, umpannya cumi-cumi, eh malah nggak dimakan. Malahan dia lebih suka makan kulit mangga yang ada di kotak sampah organik. Terus pernah ketangkep basah juga lagi menggerogoti rumput di bawah tanaman kari di pot belakang rumah. Apa-apaan itu tikus. Untung aja nggak sampe makan sabun, kayak lagunya, tikus makan sabun. Eh, kok jadi nyimpang gini.

Balik lagi, aye menemukan pengejaran tikus itu kontekstual, dengan cerita pemberantasan korupsi. sama kayak tikus, koruptor, selagi belum tertangkap, akan melakukan apa saja, cara apa saja agar kagak ketangkep. Iya kan? buktinya itu tikus udah terjepit aja masih mikir otaknya buat kabur. Sengaja banget dia nggak bergerak, nggak mengeluarkan suara apapun sampe kita kira dia udah nggak ada di sana. Coba kalo nyerah, mungkin ntu tikus ngikik2 karena berhasil mengelabui. Nah, gitu juga kali ya sama koruptor. Selagi belum ketangkep, apa aja dilakukan. Jangankan sebelum ketangkep, udah ketangkep aja, udah jadi tersangka dan terdakwa aja, udah divonis bersalah aja, teteeeepp aja cari cara agar bisa lepas. Nah kita aja yang dodol, waktu nanyain siapapun yang disebut-sebut korupsi, misalnya dari nyanyian nazaruddin aatau wa ode nurhayati, kita ngarepin koruptor ngaku waktu dituding terlibat korupsi? For example, wayan koster yang udah disebut-sebut dapet “jeruk bali”, ngakunya mah kagak terlibat. Anas urbaningrum, sampe sumpah2 segala n berani digantung di monas. Terus bu miranda goeltom, udah divonis, eh malah nyolot bilang kalo kita senang di atas penderitaannya. Kesimpulannya, yang terduga koruptor akan melakukan apa aja agar nggak jadi “koruptor”. Istilah koruptor itu kayaknya baru disematkan waktu dia udah terbukti bersalah aja, kalo belum kan jadi nggak enak, jadi asal tuduh. Misalnya kayak pak tamsil linrung yang udah sering disebut2 terlibat, ya nggak boleh kita asal tuduh. gitu toh? so, begitu juga dengan anas urbaningrum atau yang lain, yang belum ketawan korupsinya. pak boediono sama ibu sri mulyani juga. Waduh..waduh… jadi takut juga asal-asal vonis orang.
Jadi nggak ngertiiii… Nggak tau deh siapa yang bersih, siapa yang koruptor. Bingung. bingung. Yang lama-lama aja pada ketawan belangnya, apalagi yang baru. Tuh kan, bikin jadi skeptis. Eh, kok jadi ngomongin politik ya? habisnya korupsi yang lagi banyak sekarang terkait banyak sama politikus, walaupun ada juga yang bukan politikus. makanya, jangan pake istilah tikus pak, buk. Bahasa inggrisnya kan politician, darimana datangnya politikus? poli kan banyak, tikus ya tikus. Jadi banyak tikus, atau tikus yang buanyak.
Kenapa politikus korupsi lebih menyebalkan daripada koruptor tipe lainnya, misalnya kayak petinggi2 perusahaan gitu? sebenernya semuanya nyebelin, tapi lebih sebel lagi sama politikus karena mereka ngakunya memperjuangkan rakyat, meng-atasnamakan rakyat. Kan jatuhnya jadi mengkhianati kepercayaan orang-orang yang udah mendukung mereka di pemilu, apalagi ngakunya bersih semua. Kayak yang bikin iklan “katakan tidak pada korupsi”, yang bawa-bawa kesejahteraan rakyat lah, yang bawa-bawa suara rakyat lah, yang jelas-jelas bilang bersih lah, yang bawa-bawa nama ulama lah, yang bawa-bawa “hijau” lah, yang bawa-bawa perubahan lah. Kan jadi susah percaya kalo udah sering dikadalin.
So… so… untuk ke depannya kagak perlu percaya dengan jargon deh. Kagak bisa ditagih. Lihat aja yang kerjanya nyata. Yang tulus. Yang emang punya visi baik. Yang takut sama Allah. Yang jadi teladan. Yang hidupnya sederhana walaupun mereka emang berpunya yang memungkinkan ber-mewah-mewah.
Hehe… jarang-jarang aye riweuh soal ginian. Abisnya, kecewa berat, sampe-sampe ada niat mau pindah kewarganegaraan. haha… kagak cinta tanah air banget yak…

4 thoughts on “Tikus

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s