gue versus mbak oki ^^

Kemaren saya nonton di tv ada oki setiana dewi. Wah… Sebenernya nggak terlalu merhatiin selama ini. Tapi di acara yang tadi malem, sekeluarga saya ampe terpaku dengerin cerita dia. Udah lah ceritanya yang penuh hikmah, cara ngomongnya itu lho, kayak kapas. Emak saya terus penasaran “berapa umurnya ya?”, sebagai orang yang juga pengen tau, saya langsung searching di google. Hehe… lebay banget dah. Eh, ternyata mbak oki kelahiran tahun 1989. Wuaaaahhh… itu artinya cuma lebih tua 15 bulan dari saya. Bener2 deh, saya rada-rada jadi bengong. Dengan usia kami yang nggak terlalu jauh, kenapa kepribadiannya beda jauh banget ya, malah ada yang bilang “kayak langit dan bumi”. Ihiks,, ya walaupun bagi saya langit itu nggak jauh kok… Kan mulai dari setelah telapak kaki kan udah langit. Kita kan nggak tinggal di perut bumi, tapi di permukaannya. Hehe… ngeles.. tapi ya saya paham maksudnya, kebijaksanaan mbak oki yang lebih tua 1 tahun 3 bulan dari saya itu bener2 jauh deh sama tingkah laku saya yang masih sangat banyak eror nya ketimbang benernya. Huhu… Kok bisa sih mbak… apa ada hubungan nya dengan penampakan, eh maksudnya penampilan ya?

Seminggu yang lalu saya berada di lingkungan yang isinya bapak2, ibu, mbak2, tante2, abang2. Terus saya interaksi, eh ditanya berapa umur saya. Saya bilang “22 pak..”, langsung satu kantor itu kaget, mangap, untung nggak ada yang guling2 sambil bilang wow. Entah gombal apa kagak, seorang bapak2 bilang “mukanya masih imut2, kayak anak 18 tahun..”. idih si bapak… kagak tau ini bocah udah bangkotan dan kadang-kadang ngerasa kena encok.

Terus kemaren juga, emak saya lihat pas foto saya yang baru dicetak latar biru. Nah, ini foto juga saya jadiin foto ijazah terakhir. Setiap kali lihat itu foto, pasti emak saya selalu bilang “kayak bukan…”. Dan setelah diperhatiin, terjadi perubahan antara foto ijazah sarjana saya dengan foto ijazah terakhir ini, jadi menurun gitu, karena di ijazah sarjana, fotonya lebih kelihatan elegan gitu. Ya, saya juga nyadar, kenapa abang2 tukang foto yang waktu ntu ngejepret saya pake acara ngikik2 setiap kali dijepret, makanya sampe sepuluh kali jepret baru kelar itu sesi pemotretan. Ternyata hasilnya terlalu cute untuk seorang mahasiswa yang mau wisuda. (ada yang mau muntah?hehe..).

Ya, gitulah, tadi malam saya merenung sedemikian rupa kenapa saya tidak berpenampilan se-elegan mbak oki. Gitulah wanita yang cerdas, dari mukanya aja kelihatan ber-bobot. pokoke saya sama mbak oki kebanting tape deh. -,-a

Tapi ya udinlah. Mau diapain lagi. Nggak bisa dipaksakan, nggak bisa dibikin-bikin. Entar malah jadinya aneh. Learning by doing. Kan sebelum kembali pada-Nya, masih ada kesempatan belajar menjadi lebih baik. Nggak ada orang yang boleh berhenti belajar menjadi arif, seorang ulama sekalipun. apalagi saya yang masih ingusan dan kurang banget ilmunya.

Cemunguudh…. \^^/

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s