not all of man is gentleman

Serius saya udah rada aneh melihat orang-orang yang gampang banget disulut kemarahannya sampe-sampe bentrok. Kagak cuma pelajar yang masih putih abu-abu, tapi mahasiswa juga, malah bapak-bapak yang udah pada dewasa usianya juga. He to the lo, hello… Lebih lucu lagi, setelah tawuran terus ditanya masalahnya apa, eh malah mereka juga bingung sendiri tadi ribut karena apa. Apalagi kalo orang-orang yang cuma ikut rempong, ikut-ikutan aja tanpa tau masalahnya apa. Boro-boro mau mendamaikan.

Not all of man is gentleman.

Beraninya adu otot doang. Beraninya rame-rame doang. Beraninya pake senjata tajam, senjata api. Coba kalo one by one, nggak yakin deh. Coba kalo diajak duduk damai ngomong baik-baik, belum tentu mau, karena biasanya yang lebih suka pake kekerasan itu nggak suka diajak dialog, nggak mau dengerin orang lain. Memakai cara-cara yang elegan dan cerdas adalah cara yang dihindari oleh mereka yang cuma ngikutin emosi jiwa. Pokoke kekerasan aja. Kalo nggak suka, pukul, tendang, serang. Kalo marah, bakar, keroyok, bunuh. Kalo nggak sependapat, provokasi, rusuh.Atau apakah mereka latihan perang untuk mempertahankan bangsa dan negara kalo-kalo aja diserang alias perang beneran? yakin? Se-atletik, se-keren, se-sangar, se-cowok apapun tampang laki-laki, kalo diajak membela negara dengan jihad harta-jiwa-raga mah belum tentu dia mau.

Not all of man is gentleman.

Coba deh lihat di kendaraan umum seperti bus kota, atau, bus kampus deh. Emang sih nggak ada peraturan resmi bahwa wanita itu harus duduk, tapi yang lebih ngenes n bikin geleng-geleng adalah ada makhluk cowok yang duduk di sebelah ceweknya, dengan kondisi di sebelah mereka berdiri seorang ibu hamil. Ffiuh… Sorry-sorry tu se ye, naluri rempong aye jadi bangkit, untung aje aye lagi kecapekan banget jadi kagak punya energi buat ngomong baik-baik ke pria yang sehat wal afiat tapi apatis itu. Harusnya ya, kalo ada nenek-nenek, ibu-ibu, apalagi yang hamil, kalo berdiri di bus kota, ya sebisanya kita memberikan tempat duduk.

Pernah nih, saya begitu terkagum-kagum. Waktu itu, di sebuah kereta, ada satu deret bangku yang khusus ibu hamil, dan sederet bangku itu kosong, alias kagak ada ibu hamil. Lalu, naiklah seorang laki-laki ke kereta tadi. Kondisinya, deret bangku yang selain bangku khusus bumil tadi pada full. Dan mas-mas itu berdiri dengan berpegangan pada “gantungan” (nggak tau namanya apa). Saya aneh saja melihatnya, kenapa itu mas-mas kagak duduk aja di bangku bumil itu, kan kosong. Terus iseng ada yang bilang nyuruh si mas itu duduk, dengan baik dia menjawab “nggak usah, itu kan untuk ibu hamil. nggak apa-apa saya berdiri aja”. What? So sweet banget nggak tuh. Walaupun ada yang menilai dia itu berlebihan, tapi nggak semua orang punya pemikiran kayak gitu. Tapi ya saya tetap apresiasi karena yang lebih sering saya temui adalah cowok-cowok yang kagak ada ngalah-ngalahnya sama wanita. Kalo ada space yang kosong, sebisa mungkin buat dia. Kalo ada bangku yang masih diduduki wanita, akan diincar. Nah pas wanita ini beranjak sebentar saja, kalo di sekitarnya ada cowok aneh seperti demikian, kemungkinan besar itu space bakal ditempati. Kalo wanita tadi jadi nggak punya tempat duduk “EGP…Emang gue pikirin..”.

Not all of man is gentleman.

Kalian itu udahlah jumlah populasinya sedikit, eh nggak semuanya gentle juga. Probabilitas gentleman jadi semakin kecil. Padahal ya, hampir semua urusan itu membutuhkan kontribusi para cowok. Ya kagak nyalahin juga kenapa paham feminis itu lahir, kenapa cewek-cewek jadi pada mau tampil jadi pemimpin di dunia ini, itu karena tidak dipungkiri tingkat kepercayaan akan pentingnya peran cowok di hampir setiap urusan itu tidak diperlukan, daripada ngarep sama yang nggak bisa diharepin, mending go ahead aja sendiri.

Coba deh cek aja kalo di perkuliahan. Kalo ada tugas yang ber-anggota 5 orang, dengan komposisi 3 cowok, 2 cewek, kemungkinan besar yang ngerjain tugas ya cuma 2 cewek ini, yang cowok, nebeng nama aja di cover makalah. Atau mulai dari awal deh, kalo ada tugas, dibentuk kelompok kerja, rata-rata inisiatif untuk “ayo kita kumpul untuk diskusi dan bagi tugas” muncul dari cewek-cewek. Ya kalaupun ada yang nggak kayak gitu, slamet ya…

Lah, ngapain juga saya jadi misuh-misuh ya? Fiuh… Hehe… Udah bosen denger berita cowok-cowok yang nggak berprestasi baik. Coba deh kalo denger berita anak bangsa yang baik-baik, apalagi cowok-cowok, kan nggak khawatir-khawatir banget, entar siapa yang mau disuruh jadi pemimpin bangsa ini, siapa yang akan jadi guru yang baik, bahkan siapa yang mau disuruh ronda di komplek. lah, kalo cowok-cowok pada apatis dan nggak bertanggung jawab, mana mau disuruh ronda keliling kampung “EGP, emang gue pikirin”, atau akankah dianggap prestasi yang membanggakan kalo sampe ada ibu-ibu yang jaga malam? sama dengan bangganya kita kalo ada ibu-ibu yang narik becak? ibu-ibu yang jadi kuli angkut di pasar? ibu-ibu yang jualan di pasar, dan maaf, suaminya yang sehat wal afiat itu HANYA duduk-duduk di warteg sambil main gaplek sepanjang hari, dan pulang ke rumah saat makan siang terus marah-marah karena makanan yang dibuat keasinan.

Sekedar mau ngasih tau aja nih ya. Masyarakat lebih suka dengan orang yang nggak neko-neko, yang paling tidak, terlihat cerdas, tergantung pada definisi cerdas masing-masing, bisa cerdas hati, yang sopan, rendah hati, sholeh, rajin, de el el. nggak perlu tampang keren, badan atletik, harta banyak, kalo di sekolah kerjaannya berantem, bolos, nyontek waktu ujian, dan otaknya selalu diputer gimana caranya ngancurin ngasih pelajaran sama anak-anak kampung sebelah.

#jengah

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s