Mimpinya tadi malem

Ups. sorry klo nggak pake ejaan yang disempurnakan atau bahasa indonesia yang baik dan benar.

 

“semalem gue mimpi aneh. Aneh banget nget nget. Malem-malem, langit gelap

(#ya iyalah),

duh..dengerin dulu kek…

Nah, gue berada di sebuah ladang gandum. gandumnya lagi mau panen gitu

(#hmmmm..jangan2 mau nyolong gandum siap panen).

kagak..bukan mau nyolong, tapi mau bantuin panen duluan, terus dijual ke pasar. hehe.. ah, ganggu aja. back to the story.

terus gue lari-lari di pematang sawahnya

(#Hah?di ladang gandum atau sawah neng?).

o iya ya..Ih..pokoknya gitu deh ceritanya. mana gue tau kalo ladang kagak pake pematang. yang jelas semalem gue lari-lari di pematang.

di situ gue bersama 3 orang lainnya. Pak dan Bu R, plus 1 orang yang kayaknya khadimat mereka. pertanyaan pertama, ngapain gue bareng-bareng mereka? huhu..aneh…jangan bilang gue juga ikutan jadi dayang-dayang. beudeeeuuhh..

eh, eh, fokus lagi.

tiba-tiba, gue lihat langit. di sana bintang berkumpul di atas kepala gue. berkumpul membentuk lingkaran, sambil berputar-putar sehingga terbentuk motif pusaran air. pusaran bintang lah ya. wuiiihhh…indah banget dah…

terus kami yang di sana pada melongo ngo ngo. lalu dikejutkan dengan kilatan cahaya oranye. bintang jatuh?mungkin lah. tapi kok lebih mirip bintang kecemplung. soalnya, klo bintang jatuh kan ‘tuiiiiingg….’ ekornya panjang, terus jatuhnya jauh. nah yang ini, ‘tuing!’, ekornya pendek, jatuhnya deket. jadi kayaknya bintang kecemplung.

itu baru yang pertama. bikin kami kaget. terus ada lagi yang kedua, bikin excited norak. yang ketiga ini gue lihatin kemana jatuhnya, n ternyata jatuh ia tepat di kakiku.

(#emangnya lamunan di lagu burung camar; jatuh ia tepat di kakiku…)

hehe..iya, beneran gitu. jadi ternyata itu berupa batu. gue ambil. batunya warna oranye, di dalemnya ada bintik-bintik biru, kelap kelip kayak lampu di kapal. halus, licin. itu batu bintang atau batu cincin orang kececer ya? batu itu gue simpen di saku.

terus kami pulang deh. again n again. masa’ gue pulangnya ke rumah Pak n Bu R. pertanyaan kedua: ngapain gue ikutan pulang ke rumah orang? wew…

(#lah, itu kan mimpi kamu. mana saya tau..).

iya..iya. jadi pas pulang ntu, tiba2 tangan gue bersinar jadi oranye gitu, kelap kelip juga. wah…

terus gue konsentrasi dan memusatkan energi gue di telapak tangan. ternyata muncul kayak slide presentasi. hehe…

mungkin tangan gue berubah jadi LCD proyektor.

di slide presentasi itu ditanyakan dan ditunjukkan batas umur manusia, siapa aja yang gue mau tau. huaaaa…seketika gue langsung tutup mata. terus bilang, “nggak perlu tau batas usia. biarlah nggak tau. daripada tau jadinya aneh-aneh plus dikejar2 ketakutan. yang penting dikasih petunjuk gimana prepare persiapan menuju batas itu”, gue bijak banget di mimpi itu. rasanya kayak bukan gue gitu.

hmmm..terus, gue konsentrasi lagi, muncul slide presentasi lagi, hehe… kali ini isinya permasalahan yang bakal gue hadapi ke depan di kehidupan gue, plus masalah siapa aja yang gue mau tau. nah..yang ini kan bikin gue jadi pusing. belum-belum udah pusing mikirin masalah masa depan. mending klo udah ada kunci jawaban “solusinya”. jadi gue bilang lagi “nggak perlu tau dari sekarang. yang penting ntar dikasih petunjuk untuk menyelesaikannya. ya mau nggak mau apa yang udah ditakdirkan buat gue pasti akan terjadi, cepat atau lambat, dan harus dihadapi”.

yo wes, ilang lagi deh. jadi gue bingung keajaiban ini bakal dipake buat apaan. hehe..

kalo jadi peramal kan nggak keren. apalagi jadi dukun. weleh-weleh.. yang ada gue jadi salah satu fasilitator kemusyrikan orang-orang di sekitar gue.

..keesokan harinya.. inget ya…ini masih dalam mimpi.

gue jalan-jalan di keramaian. tiba-tiba ada yang menyapa gue terus bilang “kamu punya kekuatan yang besar, tapi baru bisa keluar energi yang besar itu kalo kamu tidak memikirkan diri sendiri dan menggunakannya untuk orang lain”.

zebbbbb!!!!! orang itu hilang. hiyyy..serem y…

terus gue celingak celinguk. tiba-tiba terjadi perampokan di pasar yang gue datangi itu (baru sadar klo itu pasar). tiba-tiba gue ikutan ngejer ntu rampok. rame, sekitar 6 orang. terus gue arahkan tangan gue yang tiba2 jadi kelap kelip oranye lagi ke arah perampok2 itu. terus ternyata mereka jadi sulit bergerak. hah? gue nggak ngerti, tapi makin gue mendekat, makin gue rasa ada daya tarik kuat dari tangan gue. ternyata tangan gue jadi kayak magnet gitu. huhu…jadi penjahat itu tertangkap. gue suruh baris ber-saf. gue omelin.

tapi ternyata ada 1 orang yang berhasil kabur pake mobil kijang yang bentuknya kayak kotak sabun. gue kejer lagi.

(#ya..dikejer-kejer mulu).

iya nih..capek tau…

gue tarik mobilnya dari jauh, pake kekuatan gue tadi, hehe.. tapi berat euy. jadi gue banting2 aja kanan kiri, ntu mobil penyok. tapi orangnya nggak mau turun. berhasil kabur di sebuah belokan. btw ini gue ngejernya on foot lho.

terus gue bingung, gimana ngejernya klo udah belok2 gitu. nah. gue konsentrasi, terus gue ngerasa kayak berkomunikasi dengan polisi yang gue tau mereka ada di arah dimana perampok tadi kabur. kayak bilang “itu rampoknya mengarah ke sana”. ya gue nggak pegang hape. lagian klo pegang hape kan belum tuker2an nomor hape sama polisi di sana. hehe.

terus, alhamdulillah ketangkep ntu rampok. dianterin sama polisi ke gue. terus gue omelin dia. tapi karena gue haus, jadi males gue ngomel terus. jadi gue ngomong lewat telepati. dari telepati itu gue tanya ke dia, siapa yang ditakutinya. terus dia jawab “takut ditangkep. takut polisi”. Grrr…gue jadi mencak-mencak. terus gue jambak rambut rampok itu, terus gue jogrokin ke pancuran. tiba2 udah ada pancuran dari bambu di sekitar tempat itu, hehe.. gue jogrokin terus hampir mukanya gue celupin ke empang. terus dia megap2 minta ampun. terus, masih melalui telepati, gue bilang “emangnya nggak takut sama Allah, haha?yakin kamu bakal hidup terus? kalo saya mau, ini bisa aja saya bikin kamu tenggelam sekarang”. sebenernya gue sadar, mana ada orang tenggelam di empang. terus orang tadi langsung nangis sesenggukan. terus,gue pake telepati lagi bilang ke polisi, “mana borgolnya?”, terus borgolnya gue ambil pke kekuatan magnet gue.hehehe.. pemales banget ya…

terus, gue terbangun dengan ekspresi aneh dan kaki pegal-pegal.dari mimpi ini gue dapet hikmah.

lumayan lah, mimpi gue nggak sekedar bunga tidur. tapi bisa jadi pelajaran gitu buat gue.

selagi kita punya kemampuan, berarti kita punya tanggung jawab. dan semua itu nggak ada gunanya klo bukan untuk bantuin orang lain. kayak quote di film spiderman. di dalam kekuatan yang besar, terdapat tanggung jawab yang besar.

hihi..bijak lagi deh gue.

gitu deh …

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s