ingin naik haji

Salah satu film Indonesia yang mengena di hati dakuw adalah film yang diangkat dari karya Asma Nadia, Emak Ingin naik Haji.

Ya, selain karena ide ceritanya bagus dan menyentuh, cerita tentang si emak yang ingin naik haji itu mengingatkan dan menyemangati lagi tentang perjalanan ke Baitullah.

Satu cerita yang terjadi di kehidupan dakuw. Ibunda tercinta ingin naik haji. Bener-bener pengen banget. Sampe-sampe ringtone handphone nya diganti jadi kalimat talbiyah.. “Labbaikallahumma Labbaik…”.

Jadi inget film Tukang Bubur Naik Haji, yang emaknya sampe ngigau sambil ngucapin kalimat talbiyah. hehe..

Salah satu cara untuk naik haji, kalau PNS di bidang kesehatan ya bisa ikut jadi panitia penyelenggara ibadah haji atau tenaga kerja haji Indonesia. Kita bisa daftar dan ikut seleksi untuk membantu para jama’ah haji Indonesia di Arab Saudi.

Ibunda daku udah ikut beberapa kali. Dan sampe tahun ini nggak lulus juga. Alhamdulillah sambil daftar haji sendiri juga sih, walaupun harus menunggu bertahun-tahun. Semoga Allah izinkan.

Sebenernya hati ortu daku udah sangat rindu pengen ke Baitullah.

Katanya kan harus mampu lahir batin. Ya cuma untuk yang mampu toh… kalau nggak mampu ya nggak papa…

Tapi mampu itu relatif. So ikhtiar jadi salah satu faktor. Ortu daku udah usahain nabung sedemikian rupa sambil membiayai kuliah anaknya yang belum kelar ini. Do’ain ya…Do’ain ya… Semoga Allah izinkan…

Kalau mau nunggu jadi kaya raya atau kelebihan duit mah kelamaan…

Apalagi kalau nggak dari keturunan kerajaan, yang tiba-tiba datang orang ngasih harta berlimpah karena ternyata daku adalah putri mahkota dari kerajaan yang selama ini disembunyikan karena sedang terjadi perebutan tahta yang bisa membahayakan klan keturunan murni raja. Hah? rada nggak mungkin khan…

Nah,,, balik lagi ke cerita TKHI tadi.

Jadi ibunda daku kan nggak lulus terus, jadi waktu beberapa waktu lalu daku pulang kampung, daku bantuin lah proses pendaftarannya.

Dari ekspresi bunda daku, qona’ah tapi ngebet gitu pengen lulus. namanya juga usaha.

Setelah daftar, bismillah,,, tawakkal aja.

Yang bikin hati daku makin tawakkal adalah, kami serumah ntu sepakat bahwa ke Baitullah itu Allah yang mengundang. bukan karena duit orang yang banyak. bukan karena menkes atau panitia seleksi PPIH-TKHI yang meluluskan. So, makin tawakkal deh.
dan hasil akhirnya adalah “Allah belum mengizinkan”. hoho…

Ikhtiar harus, entar Allah sendiri yang menilai, apakah layak kita diundang ke sana atau nggak.

Terutama jika tujuan hajinya bener-bener karena Allah, bukan karena pengen dapetin gelar H atau Hj, atau pengen dapet kesan religius, atau apapun yang bener-bener nggak penting diniatin.

Daku rada heran juga sih di Indonesia.

Pernah suatu hari daku bikin nama dosen, lupa bikin gelar haji nya.

Karena beneran lupa bahwa beliau udah naik haji.

Eh si dosen nggak mau kasih tanda tangan…harus dibenerin dulu, kasih gelar haji di depan namanya.

Hmmm….

Nggak tau ya…

apa itu penting.

tapi kayaknya di Indonesia emang harus gitu.

Yang daku herannya lagi, kalo di negara lain, misalnya, di Arab Saudi sendiri, mungkin orang bisa tiap tahun naik haji, tapi daku belum denger tuh mereka dipanggil “Haj”, atau nebengin gelar haji di namanya. Kalo ada ya daku nggak tau, kan daku nggak tau banyak tentang negara lain.

Hmmm…

yang bikin miris juga, ada orang yang gampang banget mau naik haji. ONH plus kan bisa daftar langsung, tanpa harus menunggu lama toh.

klo orang lain banyak duit ya nggak salah juga, dan nggak jadi masalah buat daku (#entar ada yang sewot, “Masalah buat lo?).

Yang nggak enak itu adalah ketika mereka menyia-nyiakan kesempatan yang sudah diberikan Allah.

Sampe baitullah HANYA menekankan pada shopping dan oleh-oleh, HANYA sekedar deklarasi “Gue udah haji lho…”, tapi nggak ada bekasnya pas pulang ke Tanah Air.

Ada salah satu scene di film tadi yang nunjukin ada seorang bapak-bapak yang pengen segera naik haji agar pas dia nyalon jadi wali kota ada gelar Haji di depan namanya. haha..
Nah.. kan sayang banget..

“Emak nabung 5 tahunan baru dapet 5 juta, berarti klo biar cukup 30 juta, mesti nabung 25 tahun lagi.”
Scene yang berlawanan dari kondisi si bapak calon wali kota tadi.

Ada juga yang udah punya harta berlimpah, penghasilan lumayanlah…
Secara kasat mata kehidupannya serba berkecukupan.
Tapi belum ada niat untuk naik haji.
Ya biarin aja. Hidup orang ngapain kita urusin.
agak bikin jadi kesel sih, #cakar-cakar dinding.

Tapi kita juga jangan jumawa bilang
“coba kalo gue punya duit banyak, pasti gue bakal naik haji, umroh, dll. Nggak kayak si itu, punya duit banyak tapi kok nggak ada kepikiran gitu buat naik haji. Ugghhh…” (#rungsing cakar-cakar tanah).
Eh belum tentu. Bisa jadi kita punya keinginan dan semangat waktu kita hidup pas-pasan, tapi belum tentu waktu kita berlebihan. Misalnya aja waktu bulan puasa. Sebelum buka puasa udah semangat ntar habis maghrib langsung siap-siap isya+tarawih. Eh pas buka puasa, karena kekenyangan makan balas dendam, ya udah ngantuk aja. tiduuuur, nggak jadi deh langsung isya+tarawih.

So niat naik haji nggak perlu kelamaan nunggu kaya raya dulu.
tenang aja, Allah Maha Kaya. Entar klo ongkosnya kurang, ditambahin kok. Kan Allah yang undang. akan ada aja caranya.

kalo udah dikasih kesempatan harus dimanfaatkan dengan sebaik mungkin. Banyak lho yang udah ikhtiar dari nol, tapi masih diuji Allah untuk bersabar. Semoga nanti waktu beneran ada kesempatan ke sana, Allah sambut dengan “perayaan” meriah dan “jamuan” mewah.

Balik lagi, Allah itu nggak bisa didikte.
Kalo Allah bilang berangkat ya berangkat, bagaimanapun caranya, karena kita nggak pernah tau skenario Allah.
Toh yang mau kita datangi itu Baitullah…
Punya Allah…
So kita usaha aja, hasilnya tawakkaltu ‘Ala Allah..

Ya Allah…

izinkanlah ya Allah..

Ridhoi ya Allah..

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s